Meski Ditengah Pandemi dan Perang, Desa di Suriah Ini Tetap Melatih Anjing Pemburu

Devi
Jumat, 06 November 2020 | 10:57 WIB
Meski Ditengah Pandemi dan Perang, Desa di Suriah Ini Tetap Melatih Anjing Pemburu R24/dev Meski Ditengah Pandemi dan Perang, Desa di Suriah Ini Tetap Melatih Anjing Pemburu

RIAU24.COM - Desa Ad-Darbasiyah di timur laut Suriah dikenal sebagai tempat berkembang biak dan mengekspor anjing pemburu "Saluki". Peternak Mohammed Derbas, yang tinggal di desa, terus berlatih di Saluki tanpa kewalahan oleh efek perang saudara dan infeksi COVID-19.

Dengan mengendarai sepeda motor, Mohamed Derbass berputar dengan kecepatan penuh dikejar oleh belasan bulldog. Kegiatan tersebut, yang dulu menguntungkan, masih tersebar luas di kota kecil Derbassiyé, yang terletak di wilayah Kurdi di perbatasan dengan Turki. 

"Sebelum konflik, orang-orang dari Teluk biasa mengunjungi kami di sini, untuk mencari silsilah anjing terbaik," kata Derbas, 27 tahun, yang mengatakan bahwa dia telah memelihara anjing selama 15 tahun.

Baca juga: Ayah Tujuh Anak Ini Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Johnson & Johnson

Ketika dia memasuki kandang kawat, anjing-anjing kurus dengan rambut pendek, moncong panjang dan ekor yang bergoyang-goyang berkumpul di sekelilingnya. Untuk melatih mereka dengan kecepatan tinggi, dia naik sepeda motornya dan berangkat dengan kecepatan penuh dikejar oleh sekelompok orang yang berlari kencang, dalam awan debu putih.

Digunakan selama ribuan tahun untuk berburu di Timur Tengah, telinga anjing-anjing ini - umumnya dikenal sebagai Salouki di wilayah tersebut - kadang-kadang dipotong sebagian, seperti praktik yang tersebar luas.

Derbass sekarang memiliki seratus hewan yang, menurutnya, sangat populer di Qatar dan Emirates. Berkat jejaring media sosial dia bisa berkomunikasi dengan pelanggannya. Di Instagram, perempuan berusia 27 tahun itu memposting foto-foto hewan terbaiknya, dengan bangga memamerkan hasil rampasan dari perburuan kelinci, atau video anjing yang sedang berlari.

Baca juga: Media Sosial India Dibanjiri Teriakan Bantuan Keluarga Penderita COVID-19 di Tengah Meningkatnya Kasus



Tergantung pada kualitasnya, seekor anjing greyhound dapat dijual antara 400 dan 1.600 dolar dengan kurs pasar gelap, menggarisbawahi peternak dengan kulit yang gelap. Sebelum konflik, Derbass mengekspor antara 100 dan 150 hewan setiap tahun. Sejak perang, jumlah itu turun menjadi sekitar 20 anjing.

Berangkat dari bandara kecil Qamichli (timur laut), hewan melewati Damaskus untuk mencapai negara-negara Teluk. "Karena krisis COVID-19 yang baru, bandara ditutup dan aktivitas kami terhenti", sesal Derbass.

Namun, ia berharap pemulihan yang takut-takut, dengan kembalinya penerbangan antara Suriah dan Qatar pada akhir Oktober, setelah penangguhan terkait pandemi COVID-19. Jihad Mohamed yang berusia empat puluh tahun, juga memelihara bulldog, "hobi" yang memungkinkannya untuk berlatih berburu kelinci, tetapi juga "bisnis". “Saya senang saat pergi berburu,” katanya.

Mohammad mengatakan apa yang dulunya merupakan hobi yang disukai - melatih anjing untuk berburu kelinci - kini telah menjadi bisnis bagi banyak orang di daerah tersebut. "Saya membeli anak anjing dan sekarang saya merawat mereka serta melatih mereka untuk berlari," katanya kepada kantor berita AFP.

Shukri Moussa, 70, mengatakan beberapa keluarga di Ad-Darbasiyah mulai beternak Saluki sekitar 20 tahun lalu. "Dulu orang Kurdi hanya memiliki mereka untuk berburu, tapi sekarang menjadi perdagangan," katanya, duduk di bawah pohon di halaman rumahnya, dikelilingi oleh cucu-cucunya. Namun dia mengatakan tidak semua orang menyambut gagasan itu sebagai diterima secara sosial. “Kadang warga desa kesal karena memakan ayam,” ujarnya.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...