Sadis, Ini Kata Biden Tentang Trump yang Tidak Mau Mengakui Kekalahan Dalam Pemilihan Presiden Amerika Serikat

Devi
Rabu, 11 November 2020 | 13:39 WIB
Sadis, Ini Kata Biden Tentang Trump yang Tidak Mau Mengakui Kekalahan Dalam Pemilihan Presiden Amerika Serikat R24/dev Sadis, Ini Kata Biden Tentang Trump yang Tidak Mau Mengakui Kekalahan Dalam Pemilihan Presiden Amerika Serikat

RIAU24.COM -  Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden menyebut penolakan Donald Trump untuk menyerah dalam pemilihan presiden adalah hal yang "memalukan" tetapi mengatakan tidak ada yang akan menghentikan transisi kekuasaan setelah masa jabatannya berakhir.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, ketika ditanya pada hari Selasa apakah dia bekerja sama dengan tim transisi Presiden terpilih Joe Biden, mengatakan "akan ada transisi yang mulus ke pemerintahan Trump kedua". Presiden Trump dilaporkan telah memerintahkan badan-badan AS untuk, untuk saat ini, memblokir transisi ke pemerintahan Biden, sekali lagi melanggar norma pemilihan.

Baca juga: Bikin Mewek, Bocah Ini Diberi Kejutan Pertemuan dengan Sahabatnya



Tim Biden mengancam akan melakukan tindakan hukum jika lembaga pemerintah yang dapat membuka dana transisi dan akses kantor terus tidak mengakui kemenangannya. Ada 71 hari hingga masa jabatan Trump berakhir pada 20 Januari, dan 34 hari hingga Electoral College secara resmi memberikan suara untuk presiden berdasarkan hasil negara bagian.

Joe Biden telah merilis nama tim peninjau agensinya, kelompok staf transisi yang biasanya diberikan akses ke agensi utama dalam pemerintahan saat ini untuk membantu memperlancar pengalihan kekuasaan kepresidenan AS.

Tim transisi Biden merilis nama ratusan orang di tim tersebut. Mereka akan mengumpulkan dan meninjau informasi mulai dari keputusan anggaran dan kepegawaian, menunggu peraturan dan pekerjaan lain yang sedang berlangsung dari staf saat ini di departemen federal.

Namun, masih belum jelas seberapa besar keterlibatan staf transisi Biden dengan rekan-rekan mereka di berbagai lembaga pemerintah karena pemerintahan Trump belum secara resmi mengakui Biden sebagai presiden terpilih. Pengakuan formal dari Administrasi Layanan Umum diperlukan untuk memungkinkan staf transisi Biden mengakses pekerja federal dan banyak informasi yang mereka perlukan.

Kantor Direktur Intelijen Nasional (DNI) AS mengatakan tidak dapat mulai terlibat dengan tim Biden sampai badan federal memulai proses transisi, yang ditunda oleh pemerintahan Trump.

DNI, yang mengawasi semua badan intelijen AS, mengatakan harus mengikuti Undang-Undang Transisi Presiden, yang mewajibkan Administrasi Layanan Umum untuk terlebih dahulu "memastikan", atau mengakui, pemenang pemilihan yang akan diperebutkan oleh Trump.

Badan-badan intelijen telah memberikan pengarahan intelijen umum - dikurangi informasi tentang operasi dan sumber serta metode rahasia - kepada calon presiden sejak 1952, menurut Associated Press. Biden mulai menerimanya segera setelah dia menjadi calon presiden dari Partai Demokrat. Tidak jelas apakah dia masih mendapatkannya.

Beberapa presiden telah mengizinkan penerus mereka untuk menerima Laporan Harian Presiden, yang berisi informasi intelijen paling sensitif bangsa. Trump harus mengizinkan Biden untuk menerima pengarahan itu.

Baca juga: Untuk Hormati Mendiang Istrinya, Pria Ini Lakukan Pemotretan Ulang di Tempat yang Sama dengan Putrinya



Cal Cunningham dari Partai Demokrat telah menyerah kepada Senator Republik Thom Tillis yang sedang menjabat di North Carolina pada hari Selasa, dengan mengatakan "para pemilih telah berbicara" dan jelas Tillis telah menang, meskipun Associated Press masih menganggap perlombaan tersebut terlalu dekat untuk dilakukan.

Dengan konsesi Cunningham, semua mata beralih ke Georgia, di mana dua pemilihan Senat pada bulan Januari kemungkinan besar akan menentukan keseimbangan majelis tinggi legislatif AS.

Perlombaan Senat di Alaska masih terlalu dini untuk dilakukan pada hari Selasa, tetapi Senator Republik Dan Sullivan lebih disukai untuk menang melawan Al Gross, seorang calon independen dari Partai Demokrat. Jika Sullivan menang, ruangan itu akan diikat 48-48 menuju putaran kedua Georgia.

"Saya baru saja menelepon Senator Tillis untuk memberi selamat kepadanya karena memenangkan pemilihan ulang untuk masa jabatan kedua di Senat AS dan berharap dia dan keluarganya yang terbaik dalam pelayanan mereka yang berkelanjutan di bulan dan tahun mendatang," Cunningham, yang telah mengumpulkan lebih banyak dana daripada Tillis, kata pada hari Selasa. Para pemilih telah berbicara dan saya menghormati keputusan mereka.

Presiden terpilih Joe Biden telah berbicara dengan para pemimpin Irlandia, Inggris Raya, Prancis, Jerman dan Kanada dan menyebarkan pesan bahwa “Amerika kembali”.

“Saya memberi tahu mereka bahwa Amerika telah kembali. Kami akan kembali bermain. Bukan Amerika sendiri, "kata Biden, menegur kebijakan" Amerika yang pertama "Trump.

Biden menambahkan bahwa dia akan mulai mengajukan nama untuk posisi kabinet pada hari libur Thanksgiving AS pada 26 November.

Presiden terpilih Biden, yang berpidato di negara itu pada hari Selasa, mengatakan kegagalan Trump untuk mengakui kemenangannya dan mengakui "tidak mengubah dinamika" dari perencanaan transisinya, tetapi menyebutnya "memalukan" yang akan "tidak membantu warisan presiden".

Dia menambahkan bahwa Trump menginstruksikan agensi untuk memblokir transisinya "tidak terlalu berpengaruh", tetapi menambahkan bahwa dana federal yang akan dia terima ketika kemenangannya diakui oleh Administrasi Layanan Umum akan membantu.

“Kami akan bergerak secara konsisten, menyusun administrasi kami, Gedung Putih, dan meninjau siapa yang akan kami pilih untuk posisi kabinet. Dan tidak ada yang bisa menghentikan itu, "kata Biden. “Jadi, saya yakin bahwa fakta bahwa mereka tidak bersedia mengakui bahwa kami menang pada saat ini tidak terlalu berpengaruh dalam perencanaan kami dan apa yang dapat kami lakukan antara sekarang dan 20 Januari.”

Dia menambahkan bahwa tidak ada yang akan menghentikan transfer kekuasaan setelah pemilu.


Informasi Anda Genggam


Loading...