Wartawan Radio Ditembak Mati di Luar Rumah di Filipina

Devi
Rabu, 11 November 2020 | 13:56 WIB
Wartawan Radio Ditembak Mati di Luar Rumah di Filipina R24/dev Wartawan Radio Ditembak Mati di Luar Rumah di Filipina

RIAU24.COM - Seorang jurnalis radio ditembak mati di luar rumahnya pada Selasa pagi oleh dua pria bersenjata dengan sepeda motor, kata polisi Filipina, empat tahun setelah penyiar provinsi selamat dari upaya serupa untuk membunuhnya.

Virgilio Maganes, 62, yang tinggal di barat laut Manila di provinsi Pangasinan, ditembak enam kali dan tewas di tempat kejadian, kata pasukan itu dalam sebuah pernyataan.

Maganes adalah jurnalis ke-18 yang terbunuh sejak Presiden Rodrigo Duterte menjabat pada 2016, dan yang ke-190 sejak Ferdinand Marcos digulingkan pada 1986, menurut National Union of Journalists of the Philippines (NUJP). Hanya sedikit dari pelaku yang pernah diadili.

Maganes selamat dari upaya sebelumnya dalam hidupnya dengan berpura-pura mati.

Baca juga: Tengah Tersandung Kasus Penganiayaan Terhadap Muhammad Kece, Irjen Napoleon Resmi Jadi Tersangka Pencucian Uang Kasus Red Notice Djoko Tjandra

"Kami menuntut pihak berwenang bekerja cepat untuk menyelesaikan kematiannya, yang mungkin terkait dengan upaya gagal dalam hidupnya pada 8 November 2016, ketika pria bersenjata yang mengendarai sepeda motor menembaki dia saat dia mengendarai sepeda roda tiga," kata NUJP dalam sebuah pernyataan. .

Pada kesempatan itu, para pria bersenjata meninggalkan catatan di tempat kejadian yang mengatakan: "Saya seorang pengedar narkoba, jangan meniru saya." Pesan seperti itu biasa terjadi dalam pembunuhan di luar proses hukum selama puncak perang Duterte melawan narkoba yang menyebabkan ribuan kematian.

Polisi mengatakan mereka belum menemukan motif penyerangan ke Maganes. Setidaknya dua jurnalis lain telah terbunuh karena melakukan pekerjaan mereka pada tahun 2020, menurut Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ), dan kedua kasus tersebut masih belum terpecahkan.

Satuan Tugas Kepresidenan untuk Keamanan Media, yang dibentuk untuk menangani pembunuhan media, menggambarkan pembunuhan itu sebagai "tindakan pengecut" dan bersumpah untuk memburu mereka yang bertanggung jawab, sementara Menteri Kehakiman Menardo Guevarra mengatakan pembunuhan Maganes dan serangan 2016 akan dilakukan. diselidiki untuk menentukan apakah mereka terkait dengan pekerjaannya sebagai jurnalis.

Filipina adalah salah satu tempat paling berbahaya di dunia untuk menjadi jurnalis dan media mendapati dirinya berada di bawah tekanan yang meningkat sejak Duterte terpilih sebagai presiden.

ABS-CBN, penyiar terbesar di negara itu, diperintahkan untuk ditutup setelah regulator gagal memperbarui izin operasi 25 tahun saluran tersebut sementara jurnalis veteran Maria Ressa dan situs berita online-nya Rappler, menghadapi banyak kasus pengadilan dengan tuduhan mulai dari penggelapan pajak hingga fitnah. Baik ABS-CBN dan Rappler telah mengkritik perang narkoba Duterte dan kebijakan pemerintahnya.

Koran terbesar negara itu, Philippine Daily Inquirer, yang juga menerbitkan cerita-cerita yang mengkritik perang narkoba, dijual paksa kepada Ramon Ang, sekutu presiden, setelah Duterte mengancam pemiliknya dengan konsekuensi hukum. Surat kabar itu juga melaporkan dugaan kekayaan tersembunyi Duterte menjelang pemilu 2016.

Administrasi Duterte menyangkal menargetkan media untuk pelaporannya.

Index on Censorship, yang mengkampanyekan kebebasan berekspresi, mengutuk pembunuhan Maganes.

Baca juga: Kisah Cinta Seorang Ibu yang Tak Mengenal Batas, Meski Ditikam Sang Anak Sampai Mati, Wanita Asal Jawa Tengah Ini Menyuruh Putranya Untuk Berbohong

"Kebebasan pers telah menurun di bawah Duterte yang memimpin kampanye pelecehan terus-menerus," kata organisasi itu di Twitter. Dunia harus bersatu dalam kemarahan melawan serangan mengerikan ini.

Bulan lalu, CPJ yang berbasis di New York menempatkan Filipina di peringkat ketujuh dalam Indeks Impunitas Global tahunannya, peringkat yang bertujuan untuk menyoroti negara-negara tempat jurnalis dibunuh dan pembunuhnya tetap bebas.

Filipina telah menjadi andalan indeks sejak dimulai pada tahun 2008 meskipun posisi terakhirnya menandai sedikit peningkatan. CPJ mengatakan pembantaian Maguindanao 2009, di mana 58 orang terbunuh - 32 di antaranya adalah jurnalis dan pekerja media - adalah serangan paling mematikan terhadap pers yang pernah dicatat organisasi itu.


Informasi Anda Genggam


Loading...