Pabrikan Besar Apple Pegatron Akan Menginvestasikan USD 150 Juta Untuk Membuat iPhone Di India

Devi
Selasa, 24 November 2020 | 10:56 WIB
Pabrikan Besar Apple Pegatron Akan Menginvestasikan USD 150 Juta Untuk Membuat iPhone Di India R24/dev Pabrikan Besar Apple Pegatron Akan Menginvestasikan USD 150 Juta Untuk Membuat iPhone Di India

RIAU24.COM -  Pabrikan kontrak Apple sedang mencari jalan untuk memulai pembuatan perangkat di India. Sesuai laporan ET, Pegatron, pabrikan kontrak terbesar kedua Apple telah memberi lampu hijau pada investasi awal sebesar USD 150 juta (sekitar Rs 1.100 crores) untuk memulai fasilitas manufaktur di India.

Ini terlihat dalam pengajuan perusahaan dengan program Bursa Efek Taiwan. Meskipun jumlahnya tidak menjelaskan dengan jelas untuk apa jumlahnya akan digunakan, jumlahnya hanya menyatakan 'investasi jangka panjang'.

Raksasa manufaktur Taiwan telah mendaftarkan anak perusahaan di Chennai dan saat ini sedang berdiskusi dengan pemerintah negara bagian untuk alokasi lahan. Fasilitas ini diharapkan akan dimulai pada akhir 2021 atau awal 2022.

Baca juga: bank bjb Sabet Predikat Top 20 Financial Institution 2021

Proyek ini diharapkan dapat dimulai lebih cepat tetapi didorong lebih jauh karena pandemi COVID-19 yang telah mendatangkan malapetaka pada kehidupan orang-orang di seluruh dunia. Perusahaan tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Karena situasi Covid-19, semakin sulit bagi staf Pegatron untuk mengunjungi India, yang mengakibatkan penundaan."

Investasi ini datang pada saat fasilitas terbesar Pegatron di China menghadapi pelanggaran hukum ketenagakerjaan yang berat yang melibatkan pekerja pelajar. Pegatron memaksa mahasiswa untuk bekerja shift malam dan mengalokasikan pekerjaan yang tidak ada hubungannya dengan akademisi mereka. Ini bahkan memaksa Apple untuk menghentikan bisnis dengan raksasa manufaktur Taiwan tersebut hingga masalah tersebut teratasi.

Baca juga: Genjot Ekspor Nasional, bank bjb Jalin Kerja Sama dengan Indonesia Eximbank

Pegatron, sebagai bagian dari skema PLI pemerintah, harus memproduksi handset senilai Rs 4.000 crores di tahun pertamanya. Ini tidak akan menjadi satu-satunya pembuat Apple di India karena Foxconn dan Wistron juga merupakan bagian dari skema PLI yang disebutkan di atas, berkomitmen untuk menghasilkan $ 900 juta selama lima tahun ke depan.


Teknologi Bisnis
Informasi Anda Genggam


Loading...