Krakatau Steel Akan Menerbitkan Obligasi Konversi Senilai Rp 3 Triliun

Devi
Kamis, 26 November 2020 | 14:37 WIB
Krakatau Steel Akan Menerbitkan Obligasi Konversi Senilai Rp 3 Triliun R24/dev Krakatau Steel Akan Menerbitkan Obligasi Konversi Senilai Rp 3 Triliun

RIAU24.COM - Produsen baja milik negara Krakatau Steel akan menerbitkan obligasi konversi wajib (MCB) senilai Rp 3 triliun (US $ 212,4 juta) sebagai sarana untuk suntikan modal negara untuk mengatasi krisis ekonomi. Pemegang saham perusahaan menyetujui tindakan tersebut pada hari Selasa.

Berdasarkan skema tersebut, aset tersebut akan dikonversi menjadi saham biasa di perusahaan pada tanggal konversi kontrak. Obligasi yang akan dipegang pemerintah tersebut berjangka waktu 7 tahun dan kemudian akan menjadi saham baru. Pemerintah saat ini memiliki 80 persen pembuat baja tersebut, direktur keuangan Krakatau Steel Tardi mengatakan pada hari Selasa.

Baca juga: Apa Yang Terjadi Pada Tubuh Jika Anda Rajin Berolahraga Sebelum Tidur Malam

“Saat ini perseroan memiliki modal kerja bersih negatif dan kewajiban melebihi aset hingga 80 persen,” kata Tardi saat virtual briefing. Kas perusahaan mencapai $ 104,4 juta pada Juni tahun ini, turun 19,8 persen dari $ 130,2 juta pada Desember 2019. Total kewajibannya mencapai $ 808,7 juta pada Juni 2020, turun tajam dari $ 2,5 miliar pada akhir 2019. Krakatau Steel merupakan salah satu dari beberapa Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang direncanakan mendapat modal dari pemerintah dari dana pemulihan ekonomi nasional (PEN) sebesar Rp 695,2 triliun.

Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia juga telah menerima lampu hijau untuk menerima Rp 8,5 triliun dalam bentuk MCB, karena maskapai tersebut mengalami kerugian akibat tekanan pandemi pada permintaan perjalanan. Krakatau mengatakan suntikan itu diperlukan untuk mendorong pemulihan di industri padat baja lainnya, seperti mesin dan konstruksi, yang bersama-sama menyumbang 11 persen dari produk domestik bruto (PDB) Indonesia pada kuartal ketiga, data Statistik Indonesia (BPS) menunjukkan.

Perusahaan mengalami penurunan pendapatan sebesar 21,2 persen menjadi $ 552,8 juta pada paruh pertama tahun ini, turun dari $ 702 juta pada periode yang sama tahun lalu. Namun, ia masih membukukan laba bersih $ 4,51 juta dalam periode tersebut, membalikkan kerugian bersih $ 135 juta dari tahun lalu. Dana dari obligasi akan digunakan untuk memperpanjang periode pembayaran, atau siklus konversi tunai, dari 90 hari menjadi maksimal 180 hari, tambah Tardi.

Baca juga: Pemicu Usus Buntu, Kebiasaan Ini Yang Sering Dilakukan Orang Indonesia

Hal ini diharapkan dapat mendorong pelanggan untuk membeli lebih banyak baja tanpa merugikan keuangan mereka atau Krakatau Steel, yang keduanya sedang tertekan oleh perlambatan ekonomi. Tetapi bahkan dengan injeksi, Krakatau Steel kekurangan beberapa juta dolar untuk memberikan relaksasi seperti itu kepada semua pelanggannya.

Tardi mengatakan relaksasi membutuhkan total $ 391 juta pada 2021 dan berkata, "Sisa dana akan datang dari sumber pembiayaan lain." Secara global, industri baja, seperti hampir semua industri lainnya, telah merasakan kinerjanya tertekan oleh pandemi COVID-19, yang diperkirakan oleh Asosiasi Baja Dunia akan menyebabkan permintaan baja di seluruh dunia berkontraksi sebesar 2,4 persen tahun-ke-tahun menjadi 1,72 miliar ton. 2020.

Asosiasi memperkirakan permintaan baja global akan pulih 4,1 persen menjadi 1,79 miliar ton tahun depan, dipimpin oleh pemulihan ekonomi China, karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu membangun infrastruktur dan properti baru. China adalah salah satu dari sedikit negara yang diharapkan membukukan pertumbuhan positif tahun ini. "Industri baja global melewati titik permintaan terendah untuk tahun ini pada bulan April dan telah pulih sejak pertengahan Mei," kata ketua komite ekonomi Asosiasi Baja Dunia Al Remeithi dalam sebuah pernyataan pada 15 Oktober. "Namun, pemulihan tidak merata di seluruh dunia. negara bergantung pada keberhasilan mereka dalam menahan virus, struktur industri nasional dan, terakhir, langkah-langkah dukungan ekonomi. " Dibandingkan dengan estimasi global, Krakatau Steel memperkirakan penjualan baja akan berkontraksi lebih tajam 11 persen tahun-ke-tahun menjadi 1,61 juta ton pada tahun 2020. Proyeksi tersebut juga lebih rendah 22,5 persen dari penjualan yang direncanakan pada tahun 2020, data perusahaan menunjukkan.

Lebih dari 80 persen baja perusahaan dijual di Indonesia, negara yang tidak hanya masih mengalami gelombang COVID-19 pertama, tetapi juga memasuki resesi ekonomi setelah ekonominya menyusut selama dua kuartal berturut-turut. “Kami berharap, pada 2021, akan ada pemulihan volume penjualan ke level sebelum COVID-19,” kata Presiden Direktur Krakatau Steel Silmy Karim. Dia mencatat bahwa perusahaan memangkas biaya untuk menjaga kesehatan keuangannya.

Pembuat baja adalah penerima insentif energi pemerintah yang dapat membeli gas alam dengan harga $ 6 per juta British thermal unit (mmbtu), lebih rendah dari rata-rata pasar sebesar $ 8 per mmbtu. Saham perseroan, yang diperdagangkan dengan simbol KRAS di Bursa Efek Indonesia (BEI), melonjak 1,39 persen menjadi Rp 438 masing-masing pada Kamis pukul 11:31 pagi karena patokan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) naik 0,7 persen. Nilai sahamnya meningkat 44,08 persen sejak awal tahun.


Informasi Anda Genggam


Loading...