Ribuan Warga Argentina Mengucapkan Selamat Tinggal Pada Maradona

Devi
Jumat, 27 November 2020 | 08:04 WIB
Ribuan Warga Argentina Mengucapkan Selamat Tinggal Pada Maradona R24/dev Ribuan Warga Argentina Mengucapkan Selamat Tinggal Pada Maradona

RIAU24.COM -  Saat Luciano Perez berjalan dengan putranya Dante menuju istana kepresidenan Argentina, tempat peti mati Diego Maradona dipajang, dia terhibur oleh kerumunan yang berkumpul di sepanjang Avenida de Mayo.

Dia senang melihat puluhan ribu orang datang untuk menghormati ikon sepak bola tempat dia tumbuh dan kepada siapa dia berutang cintanya pada permainan. Tetapi ketika dia masuk ke dalam Casa Rosada, dan melewati peti mati yang tertutup, berjubah bendera Argentina dan kaus yang dikenakan oleh El Diego, emosinya menjadi gelap.

“Saya tidak sempat bertemu dengannya dan melihatnya, sekarang, di dalam peti mati, itu sangat mengerikan,” kata Perez, 36 tahun.

Baca juga: Langgar Protokol Kesehatan, Tempat Hiburan Rahasia ini Langsung Didenda Rp88 juta

Argentina tidak mengharapkan ini. Kehilangan Maradona yang tiba-tiba terasa terlalu sulit untuk diproses, terlalu mentah untuk diungkapkan kepada negara yang terobsesi dengan sepak bola ini. Seorang jenius di lapangan, pemain yang membawa skuad nasional menjulang tinggi di Piala Dunia 1986, nama Maradona menjadi identik dengan tanah kelahirannya.

Sekarang, negara ini diliputi oleh kesedihan yang mendalam, diselingi oleh jenis nyanyian dan tarian yang disediakan untuk tujuannya yang mempesona. Fans perlu merayakan El Diego, itu seperti balsem untuk rasa sakit.

Beberapa dari emosi yang meningkat tumpah ke dalam konfrontasi dengan polisi, ketika beberapa penggemar mencoba masuk ke istana presiden pada dini hari. Yang lain berusaha melewati garis yang telah dipotong polisi ketika jam kunjungan semakin dekat. Maradona meninggal pada hari Rabu setelah serangan jantung. Tubuhnya dibawa dengan iring-iringan mobil ke Casa Rosada setelah malam tiba, saat ribuan orang mencari teman-teman pelayat di Buenos Aires Obelisk. Banyak dari mereka pindah ke La Casa Rosada, untuk mengantre demi kesempatan menghabiskan beberapa detik di dekat idola mereka.

Istana kepresidenan mengatakan ratusan ribu orang telah berbaris di puluhan blok untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Maradona dengan cara yang "terorganisir dan emosional". Tetapi dikatakan bahwa saat jam berkunjung mendekati Kamis sore, orang mencoba menerobos depan untuk mendapatkan akses.

Kunjungan dihentikan sebentar, kemudian penggemar mencoba lagi dan berhasil masuk. Bentrokan hebat juga terjadi antara penggemar yang tidak masuk dan polisi.

Baca juga: Gegara Pandemi, Mantan PSK di Meksiko Kambuh Lagi, Layani Pelangan dalam Mobil Sampai Trotoar

Keluarga tersebut memutuskan untuk menangguhkan upacara setelah konfrontasi, dan tubuh Maradona dibawa ke pemakaman Bella Vista di provinsi Buenos Aires, tempat orang tuanya dimakamkan.

Media lokal melaporkan bahwa peti mati akan pergi ke pemakaman melalui 9 de Julio, jalan ikonik Buenos Aires, sehingga kerumunan orang yang berjejer di sana dapat melihat sekilas idola mereka untuk terakhir kalinya.

Di sepanjang rute jalan raya, orang-orang Argentina mengeluarkan seruan parau terakhir untuk El Diego. Mereka naik ke jalan raya, mengibarkan bendera Argentina, kaus klub sepak bola negara itu, dan menjabat tangan mereka sampai tidak bisa lagi. Kemudian, seperti sambaran petir, dia pergi.

“Hari ini tidak ada jersey. Saat ini tidak ada partai politik. Itulah Diego sepanjang hidupnya. Dia mempersatukan orang Argentina, ”kata Nahuel De Lima, 30, orang pertama yang mengantre saat bangun, dan yang datang dari Villa Fiorito, lingkungan miskin Buenos Aires yang sama dengan tempat Maradona dibesarkan.
Dekat di belakangnya adalah Dolores Morales, yang memegang sampul majalah tua dari era pemenang Piala Dunia.

“Terkadang Anda tidak tahu bagaimana menjelaskan sesuatu, tapi dia yang terhebat, dia dewa. Dan akan ada hari untuk Maradona, ingatlah itu, ”kata Morales.

"Maradona mewakili ke Argentina," kata Martin Rabassano. “Apakah dia memiliki kontradiksi? Tentu, seperti seluruh dunia. Dia melampaui sepakbola. Dia lebih dari sekadar bola. Jadi, dia menghormati saya, dan keluarganya menghormati saya. Saya harus berada di sini. "

Begitu pula Perez, dengan putranya Dante. Kecintaannya pada sepak bola dan Maradona tetap bersamanya sepanjang hidupnya. “Dia masa kecilku. Masa remaja saya. Alasan mengapa saya bermain sepak bola, ”kata Perez, yang berasal dari Lanus, pinggiran kota Buenos Aires. “Dia punya magnet yang berbeda. Dia pria yang datang dari bawah, yang berempati dengan pekerja, dengan orang yang tidak bekerja, orang kaya, dengan siapa pun.

“Dia asli. Itu yang paling penting. "


Informasi Anda Genggam


Loading...