Rusia Ungkap India Akan Memproduksi 100 Juta Dosis Vaksin Sputnik

Devi
Jumat, 27 November 2020 | 21:59 WIB
Rusia Ungkap India Akan Memproduksi 100 Juta Dosis Vaksin Sputnik R24/dev Rusia Ungkap India Akan Memproduksi 100 Juta Dosis Vaksin Sputnik

RIAU24.COM -  Salah satu pengembang vaksin virus korona Sputnik V Rusia mengumumkan pada hari Jumat bahwa pembuat obat yang berbasis di India Hetero akan memproduksi lebih dari 100 juta dosis suntikan.

"Hetero, salah satu perusahaan farmasi generik terkemuka di India, telah setuju untuk memproduksi di India lebih dari 100 juta dosis per tahun dari vaksin terdaftar pertama di dunia melawan infeksi virus korona baru - Sputnik V," kata Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF) dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa produksi diharapkan dimulai pada awal 2021.

Awal pekan ini, Rusia mengatakan hasil sementara dari uji klinis Sputnik V menunjukkan vaksin itu 95 persen efektif, serupa dengan pembuat vaksin internasional lainnya yang juga telah menerbitkan hasil tes yang menunjukkan tingkat kemanjuran 90 persen dan lebih tinggi.

Baca juga: Pasukan Israel Menembak Mati Remaja Palestina di Tepi Barat yang Diduduki

Rusia juga mengumumkan vaksin Sputnik V akan dihargai $ 10 per dosis di pasar internasional, lebih murah dari beberapa vaksin COVID-19 terdaftar lainnya.

Rusia adalah negara pertama yang mengumumkan pendaftaran vaksin virus corona pada Agustus - dijuluki Sputnik V setelah satelit era Soviet - tetapi melakukannya sebelum uji klinis skala besar.

Saat ini, uji coba fase ketiga dan terakhir sedang berlangsung, dengan sekitar 40.000 sukarelawan terlibat dalam pengujian buta vaksin yang menggunakan dua vektor adenovirus manusia yang berbeda.

Menurut pernyataan hari Jumat, penggunaannya “memungkinkan tanggapan kekebalan yang lebih kuat dan jangka panjang” dibandingkan dengan vaksin yang menggunakan vektor yang sama dalam kedua dosisnya.

Baca juga: Alami Orgasme Ekstrem, Seorang Pria Meninggal Saat Berhubungan Seks di Afrika

Uji coba fase ketiga juga sedang berlangsung di bekas republik Soviet, Belarusia, UEA, dan Venezuela, di antara negara-negara lain.

Selain India, RDIF menyebutkan Sputnik V juga akan diproduksi di Brazil, China dan Korea Selatan.

"Saya yakin bahwa Sputnik V harus menjadi bagian integral dari portofolio vaksin nasional setiap negara yang ingin melindungi populasinya dari virus corona," kata kepala RDIF Kirill Dmitriyev seperti dikutip dalam pernyataan hari Jumat.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...