Mantan Presiden Honduras Zelaya Ditangkap di Bandara Toncontin Dengan Sekantong Uang

Devi
Sabtu, 28 November 2020 | 09:50 WIB
Mantan Presiden Honduras Zelaya Ditangkap di Bandara Dengan Sekantong Uang R24/dev Mantan Presiden Honduras Zelaya Ditangkap di Bandara Dengan Sekantong Uang

RIAU24.COM - Mantan Presiden Honduras Manuel Zelaya mengatakan pada hari Jumat bahwa dia telah ditahan "secara tidak adil" di Bandara Internasional Toncontin di negara Amerika Tengah itu karena membawa uang tunai USD 18.000 atau sekitar (Rp 255 juta) yang menurutnya bukan miliknya.

“Saya tidak tahu asal uang itu. Jelas, seseorang pasti telah memasukkannya ke dalam barang bawaan saya. Saya telah bepergian 400 kali dan saya tahu Anda tidak dapat bepergian dengan uang sebanyak itu. Perlu diselidiki siapa yang menaruh uang itu di barang-barang saya, ”kata Zelaya kepada media setempat.

Sebelumnya, dia menulis di Twitter bahwa dia telah "ditahan secara tidak adil".

Baca juga: Warga Bengaluru Ketakutan Usai Seekor Macan Tutul Masuk ke Dalam Kompleks Apartemen

"Pasalnya, sekantong uang dengan $ 18.000 itu bukan milik saya. Sekarang di hadapan jaksa, ”tulis Zelaya. Dia mengatakan dia dihentikan di kontrol imigrasi di bandara Toncontin setelah menggeledah barang bawaannya.

Seorang juru bicara kantor kejaksaan Honduras mengatakan Zelaya "tidak ditahan".

"Apa yang terjadi adalah apa yang dikatakan undang-undang, yang berarti mendokumentasikan [apa yang terjadi] dan setelah itu selesai dan ditandatangani oleh mantan Presiden Zelaya, di mana dia menyatakan uang itu bukan miliknya, dia dapat dengan mudah pergi," kata juru bicara Yuri Mora kepada Reuters News Agen.

Zelaya, yang memimpin Honduras dari 2006 hingga 2009 dan merupakan sekutu mendiang pemimpin Venezuela Hugo Chavez, digulingkan oleh militer dalam kudeta Juni 2009 saat ia bersiap untuk mengadakan referendum pemilihan ulang presiden, yang menurut lawan-lawannya adalah a taktik untuk tetap berkuasa.

Baca juga: Adu Nyali, Alih-alih Melarikan Diri, Turis Ini Mengambil Foto Harimau yang Berjarak Hanya Beberapa Meter

Dia tetap aktif dalam politik sebagai pemimpin kiri Partido Libertad y Refundacion (Partai Kebebasan dan Refoundation) dan istrinya mencalonkan diri dalam pemilihan presiden pada 2013.

Mantan presiden itu mengatakan kepada media lokal bahwa dia berencana melakukan perjalanan ke Houston, Texas untuk singgah sebelum terbang ke tujuan akhirnya, Meksiko, di mana dia akan mengadakan konferensi pada hari Sabtu.

Undang-undang yang bertujuan untuk mengendalikan perdagangan manusia dan pencucian uang memungkinkan maksimal $ 10.000 untuk dibawa ke luar negeri, yang harus diberitahukan kepada pihak berwenang.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...