Negara Miskin Ini Semakin Tersungkur Pasca Memasuki Resesi Karena Lonjakan COVID-19

Devi
Sabtu, 28 November 2020 | 10:05 WIB
Negara Miskin Ini Semakin Tersungkur Pasca Memasuki Resesi Karena Lonjakan COVID-19 R24/dev Negara Miskin Ini Semakin Tersungkur Pasca Memasuki Resesi Karena Lonjakan COVID-19

RIAU24.COM -  Setelah salah satu penguncian paling ketat di dunia membuat ekonomi India bertekuk lutut, data ekonomi terbaru negara itu menunjukkan tanda-tanda pemulihan tentatif.

Menurut angka resmi yang dirilis pada hari Jumat, produk domestik bruto (PDB) India mengalami kontraksi sebesar 7,5 persen pada kuartal kedua (Juli hingga September), peningkatan dari rekor penurunan kuartal sebelumnya sebesar 23,9 persen. Dengan pertumbuhan negatif selama dua kuartal berturut-turut, India kini secara resmi memasuki resesi, meski menunjukkan tanda-tanda perbaikan.

Pembatasan COVID-19 telah berkurang sejak Juni, memungkinkan aktivitas ekonomi untuk dilanjutkan. Sektor manufaktur mencatat rebound yang sangat kuat, tumbuh 0,6 persen di kuartal kedua, dibandingkan dengan penurunan 39,3 persen di kuartal sebelumnya.

Baca juga: Warga Bengaluru Ketakutan Usai Seekor Macan Tutul Masuk ke Dalam Kompleks Apartemen

Pembeli India yang ingin pergi ke toko setelah terkunci di rumah juga membantu mendorong pemulihan.

September menandai dimulainya musim perayaan di India, periode ketika keluarga biasanya membeli pakaian baru dan barang mahal seperti perhiasan. Penjualan kendaraan penumpang naik 17 persen pada September ini dibandingkan dengan September tahun lalu, menurut Society of Indian Automobile Manufacturers (SIAM).

Tetapi meski awal musim perayaan sangat membantu membuat orang membelanjakan uang lagi, hal itu mungkin memperburuk penyebaran virus corona.

Kasus COVID-19 telah kembali ke tingkat kritis di ibu kota negara, New Delhi, dan kota-kota besar lainnya, dengan jumlah total infeksi di India melebihi 9,3 juta - tertinggi kedua di dunia. Hal ini telah mendorong seruan untuk kemungkinan penguncian lokal dan pembatasan perjalanan baru yang menurut para analis akan memperlambat laju pemulihan ekonomi.

“Perekonomian belum tentu dalam mode koreksi otomatis,” Aurodeep Nandi, ekonom India di grup jasa keuangan global Nomura, mengatakan kepada Al Jazeera. “Ada risiko bahwa setelah lonjakan awal konsumsi yang meriah dan terpendam ini berakhir, momentum pertumbuhan akan menghilang.”

Ekonomi India sudah melambat sebelum pandemi melanda. Krisis perbankan yang berlangsung lama dan langkah-langkah stimulus yang tidak memadai telah mengerem pertumbuhan. Setelah ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, pertumbuhan India melambat menjadi 4,2 persen pada 2019-20 - level terendah dalam 10 tahun.

“Saat ini, kami berada dalam periode 'after-glow' saat kami keluar dari krisis pandemi dan kami melihat hal-hal menjadi normal - tetapi kami merasakan dampak penurunan pengeluaran pemerintah terhadap pertumbuhan,” jelas Nandi.

Meskipun pekerjaan perlahan kembali, pendapatan tidak berada di tempat semula. Sementara Juli melihat tingkat pekerjaan kembali ke tingkat sebelum COVID, hampir setengah dari rumah tangga yang disurvei oleh Pusat Pemantauan Ekonomi India (CMIE) pada bulan Oktober mengatakan pendapatan mereka lebih rendah dari tahun lalu.

Ini karena banyak dari pekerjaan yang didapat kembali berada di pertanian subsisten, yang sebenarnya merupakan “pengangguran terselubung”, Mahesh Vyas, kepala eksekutif CMIE, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Intinya, banyak orang yang bilang bekerja tidak menghasilkan apa-apa,” jelasnya.

Pekerjaan berkualitas tinggi dengan gaji lebih baik yang dipotong dari sektor formal juga belum kembali dengan cara yang memadai, Vyas menambahkan. Hal itu menyeret turun pendapatan keseluruhan dan melemahnya kekuatan konsumen - penurunan signifikan bagi ekonomi yang dipimpin konsumsi.

“Kami memang melihat pemulihan hingga sekitar Agustus atau September, tetapi setelah itu terjadi stagnasi,” kata Vyas. “Meskipun data Q2 terlihat menjanjikan, kami tidak boleh disesatkan dan mengatakan bahwa proses pemulihan telah dimulai - Q3 mulai terlihat menantang.”

Peningkatan keuntungan perusahaan yang substansial juga sedang dilihat dengan hati-hati.

Baca juga: Adu Nyali, Alih-alih Melarikan Diri, Turis Ini Mengambil Foto Harimau yang Berjarak Hanya Beberapa Meter

Laporan bulan November dari bank sentral India menunjukkan lonjakan 35 persen dalam laba bersih untuk perusahaan non-keuangan, tetapi analis memperingatkan ini adalah hasil dari pemotongan biaya daripada permintaan yang kuat.

"Di antara langkah-langkah lain, perusahaan menurunkan tagihan gaji mereka," Uday Tharar, ekonom pasar berkembang di perusahaan investasi GMO, mengatakan kepada Al Jazeera. “Itu berarti pemulihan yang kami lihat pada bulan Agustus dan September tidak berarti manfaat bagi karyawan.”
Jika ini terus berlanjut, Tharar memperingatkan, itu bisa merugikan perusahaan dalam jangka panjang, menurunkan permintaan untuk produk dan layanan mereka sendiri.

Dan sementara perusahaan mungkin bernasib baik untuk saat ini, mereka yang berada di sektor informal dan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) - sektor yang merupakan pemberi kerja terbesar kedua di India dan pendorong utama pertumbuhan - sedang berjuang.

Perusahaan yang lebih kecil merasa lebih sulit untuk bangkit kembali tanpa infrastruktur untuk membuat karyawan tetap bekerja dari rumah dan cadangan keuangan untuk menghadapi guncangan penguncian.

Analis juga memperingatkan bahwa karena angka PDB dihitung menggunakan sebagian besar data sektor formal, angka tersebut mungkin tidak cukup menangkap penderitaan yang dialami oleh sektor informal.

“Kita bisa saja meremehkan tingkat kerusakan yang terjadi di sana,” kata Vyas.

Tidak seperti di negara lain di pasar maju dan berkembang, India tidak meluncurkan program transfer tunai skala luas untuk mendukung orang-orang yang kehilangan pekerjaan atau melihat tabungan mereka dilenyapkan oleh krisis virus korona.

Neraca yang ketat, yang menjadi perhatian bahkan sebelum pandemi melanda, berarti pemerintah memilih untuk "konservatif secara fiskal" dalam menanggapi krisis COVID, jelas Tharar.

“India memasuki COVID dengan 68 persen dari PDB dalam hutang pemerintah,” katanya. "Karena tampaknya akan meningkat dan dengan pengumpulan pendapatan yang anjlok, New Delhi merasa harus mengurangi pengeluaran publik."

Defisit fiskal yang melebar juga menjadi perhatian, tambahnya, karena hal itu berdampak negatif pada peringkat kredit negara India.

Pemerintah telah dikritik oleh beberapa analis karena respons fiskalnya yang hangat terhadap krisis - yang diperkirakan berjumlah sekitar 1 persen dari PDB, daripada 10 persen dari paket PDB yang diumumkan oleh Perdana Menteri India Narendra Modi.

Setelah peningkatan awal dalam pengeluaran pada awal pandemi, pada bulan Agustus, pengeluaran pemerintah 15 persen lebih rendah dari tahun sebelumnya, menurut temuan CMIE. Tetapi analis lain setuju dengan perlunya membatasi pinjaman untuk melindungi peringkat kredit India, yang diturunkan ke tingkat di atas status sampah selama pandemi.

“Pemerintah sudah berusaha semaksimal mungkin dengan ruang fiskal yang terbatas,” kata Nandi.

Dia juga menunjuk reformasi yang dimulai di seluruh sektor pertanian dan manufaktur, serta peningkatan pada undang-undang ketenagakerjaan India, sebagai cara pemerintah mencoba untuk meningkatkan ekonomi dan menciptakan lapangan kerja. “Ini benar-benar signifikan dan telah dibutuhkan untuk waktu yang lama,” kata Nandi, menambahkan bahwa meskipun keberhasilan kebijakan akan bergantung pada seberapa baik kebijakan tersebut diterapkan, “ini bukanlah reformasi yang secara politis mudah dilakukan.”

Dalam beberapa bulan ke depan, pemulihan India akan sangat bergantung pada responsnya terhadap gelombang kedua infeksi virus korona - dan seberapa cepat negara itu dapat mendistribusikan vaksin.

“Dengan semakin banyaknya orang yang divaksinasi, bagian perekonomian yang belum pulih akan kembali bergerak cepat,” kata Nandi. “Tapi di negara seperti India, ini tidak akan mudah atau cepat. Sampai pemulihan, itu harus bergantung pada kondisi kredit yang mudah dan harapan pertumbuhan global yang lebih kuat. "


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...