Israel Dituding Jadi Dalang Pembunuhan Ilmuwan Nuklir Iran

Riko
Sabtu, 28 November 2020 | 13:41 WIB
Mohsen Fakhrizadeh (net) R24/riko Mohsen Fakhrizadeh (net)

RIAU24.COM - Menteri Luar Negeri (Menlu) Iran, Mohammad Javad Zarif, menuduh Israel dalang pembunuhan ilmuwan nuklir terkenal negara itu Mohsen Fakhrizadeh. Zarif mengatakan pembunuhan itu memiliki "indikasi serius" tentang peran Israel.

Baca juga: Kapal Louisiana Terbalik, 1 Orang Tewas, 12 Hilang Akibat Cuaca Buruk

Fakhrizadeh tewas dalam serangan yang ditargetkan oleh sekelompok orang bersenjata menggunakan bahan peledak dan tembakan senapan mesin pada Jumat, di luar Ibu Kota Teheran.

“Teroris membunuh seorang ilmuwan Iran terkemuka hari ini. Kepengecutan ini - dengan indikasi serius tentang peran Israel — menunjukkan penghasutan para pelaku yang putus asa,” tulis Zarif dalam sebuah Tweet seperti dikutip Sindonews dari Time, Sabtu 28 November 2020.

Hossein Salami, komandan utama Pengawal paramiliter Iran, tampaknya mengakui serangan terhadap Fakhrizadeh.

“Membunuh ilmuwan nuklir adalah konfrontasi paling kejam untuk mencegah kita mencapai sains modern,” tweet Salami.

Hossein Dehghan, penasihat pemimpin tertinggi Iran dan kandidat presiden dalam pemilihan umum Iran 2021, mengeluarkan peringatan di Twitter.

"Pada hari-hari terakhir kehidupan politik sekutu perjudian mereka, Zionis berusaha untuk mengintensifkan dan meningkatkan tekanan pada Iran untuk melancarkan perang besar-besaran," tulis Dehghan, yang merujuk pada Presiden AS Donald Trump.

"Kami akan turun seperti kilat ke pembunuh martir yang tertindas ini dan kami akan membuat mereka menyesali tindakan mereka!" ancamnya.

Israel menolak untuk segera mengomentari pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh, yang pernah disinggung oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam sebuah konferensi pers. Israel telah lama dicurigai melakukan serangkaian pembunuhan terarah terhadap ilmuwan nuklir Iran hampir satu dekade lalu.

Stasiun televisi pemerintah Iran mengatakan Fakhrizadeh diserang oleh "elemen teroris bersenjata." Dia meninggal di rumah sakit setempat setelah dokter dan parademis tidak dapat menyelamatkannya.

Kantor berita Iran, Fars, yang diyakini dekat dengan Garda Revolusi, melaporkan serangan itu terjadi di Absard, sebuah kota kecil di timur Ibu Kota, Teheran. Dikatakan bahwa para saksi mendengar suara ledakan dan kemudian tembakan senapan mesin.

"Serangan itu menargetkan mobil yang ditumpangi Fakhrizadeh berada," kata Fars.

"Yang lainnya terluka, termasuk pengawal Fakhrizadeh, juga dibawa ke rumah sakit setempat," sambung laporan tersebut.

Televisi pemerintah di situs webnya kemudian menerbitkan foto pasukan keamanan yang memblokir jalan. Foto dan video yang dibagikan secara online menunjukkan sedan Nissan dengan lubang peluru di kaca depan dan darah menggenang di jalan.

Baca juga: Ditinggal Ibu dan Ayahnya Nonton Konser, Bayi 5 Bulan Tewas Mendadak

Tidak ada kelompok yang segera mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Namun, semua media Iran mencatat pernyataan Netanyahu yang ditunjukkan terhadap Fakhrizadeh.

Fakhrizadeh memimpin apa yang disebut program "Amad" atau "Harapan" Iran. Israel dan Barat menuduh itu adalah operasi militer yang kemungkinan membangun senjata nuklir di Iran. Teheran telah lama mempertahankan program nuklirnya untuk tujuan damai.


Informasi Anda Genggam


Loading...