Kelompok Hak Asasi Manusia Mendesak Bangladesh Untuk Menghentikan Relokasi Rohingya

Devi
Kamis, 03 Desember 2020 | 14:53 WIB
Kelompok Hak Asasi Manusia Mendesak Bangladesh Untuk Menghentikan Relokasi Rohingya R24/dev Kelompok Hak Asasi Manusia Mendesak Bangladesh Untuk Menghentikan Relokasi Rohingya

RIAU24.COM -  Bangladesh telah memulai persiapan untuk memindahkan ribuan pengungsi Rohingya ke sebuah pulau terpencil di lepas pantainya, kata para pejabat pada hari Rabu, meskipun ada tentangan dari banyak pengungsi dan kelompok hak asasi manusia yang mendesak untuk menghentikan relokasi.

"Bangladesh harus menghentikan proses relokasi yang terburu-buru ini," kata Ismail Wolff, direktur regional Fortify Rights. "Tidak ada satu pun pengungsi yang boleh dipindahkan sampai semua masalah hak asasi manusia dan kemanusiaan diselesaikan dan persetujuan berdasarkan informasi yang asli dijamin."

Bangladesh mengatakan mengangkut pengungsi ke Bhasan Char - sebuah pulau di Teluk Bengal yang berjam-jam dari daratan dengan perahu - akan mengurangi kepadatan kronis di kamp-kampnya di Cox's Bazar, yang merupakan rumah bagi lebih dari satu juta Rohingya, anggota minoritas Muslim yang melarikan diri dari negara tetangga. Myanmar.

Baca juga: Gembong Narkoba Paling Dicari di Kolombia Berhasil Ditangkap

Kelompok kemanusiaan dan hak asasi manusia telah mendesak penghentian langkah tersebut, dengan mengatakan pulau, yang muncul dari laut 20 tahun lalu dan tidak pernah dihuni, rawan banjir dan rentan terhadap badai yang sering terjadi, sementara pemerintah tidak mengizinkan PBB. untuk melakukan penilaian keamanan.

"Pihak berwenang harus segera menghentikan relokasi lebih banyak pengungsi ke Bhashan Char ..." kata Saad Hammadi, Juru Kampanye Asia Selatan Amnesty International, dalam sebuah pernyataan.

“Relokasi begitu banyak pengungsi Rohingya ke pulau terpencil, yang masih terlarang bagi semua orang termasuk kelompok hak asasi manusia dan jurnalis tanpa izin sebelumnya, menimbulkan keprihatinan besar tentang pemantauan HAM independen,” katanya.

Seorang pejabat senior lokal, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kepada kantor berita Reuters dalam sebuah pesan bahwa "banyak keluarga" telah dipindahkan dari kamp-kamp itu pada Rabu malam, tetapi menolak menyebutkan jumlahnya.

Lebih dari 730.000 Rohingya melarikan diri dari Myanmar pada 2017 menyusul tindakan keras yang dipimpin militer yang menurut PBB dilakukan dengan maksud genosida. Myanmar membantah melakukan genosida dan mengatakan pasukannya membidik pemberontak Rohingya yang menyerang pos polisi.

Sebuah catatan singkat oleh organisasi kemanusiaan internasional yang dilihat oleh Reuters mengatakan ratusan pengungsi yang diidentifikasi oleh pejabat bersedia pergi ke pulau itu dibawa ke pusat transit pada hari Rabu, dengan beberapa insentif yang ditawarkan termasuk pembayaran tunai.

Baca juga: Bocah 5 Tahun Berkebutuhan Khusus Ini Tak Sengaja Membakar Rumah Kontrakan Milik Keluarganya


Mohammed Shamsud Douza, wakil pejabat pemerintah Bangladesh yang bertanggung jawab atas pengungsi, mengatakan perumahan telah dibangun untuk 100.000 orang dan pihak berwenang ingin memindahkan mereka selama musim kemarau November hingga April ketika laut tenang.

"Kami tidak akan memaksa siapa pun untuk pergi ke sana," katanya melalui telepon, tetapi tidak berkomentar apakah insentif telah ditawarkan.

PBB mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya telah diberi "informasi terbatas" tentang relokasi dan tidak terlibat dalam persiapan.

Louise Donovan, seorang juru bicara, mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintah belum memberikan izin kepada PBB untuk melakukan penilaian teknis atau untuk mengunjungi pengungsi yang sudah ditahan di sana.

PBB dalam sebuah pernyataan mengatakan: "[A] ny relokasi ke Bhasan Char harus didahului oleh penilaian perlindungan teknis yang komprehensif."

Lebih dari 300 pengungsi dibawa ke pulau itu awal tahun ini setelah upaya melarikan diri dari Bangladesh ke Malaysia dengan perahu gagal dan mereka terdampar di laut selama berbulan-bulan.

Mereka mengatakan bahwa mereka ditahan di luar keinginan mereka dan diadukan pelanggaran hak asasi manusia, beberapa melakukan aksi mogok makan, menurut kelompok hak asasi manusia.

Beberapa Rohingya, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada Al Jazeera pada bulan Oktober bahwa pria, wanita dan bahkan anak-anak "dipukuli dengan tongkat" oleh perwira angkatan laut Bangladesh setelah mereka melakukan mogok makan selama empat hari bulan lalu.

Pada bulan September, lima organisasi hak asasi mengirim surat kepada Menteri Luar Negeri Bangladesh Masud Bin Momen meminta akses ke pulau yang rawan banjir itu.

“Rohingya di kamp-kamp di Cox's Bazar menghadapi banyak masalah dan masalah, dan kamp-kamp itu penuh sesak dan tidak sempurna, tetapi memindahkan orang ke pulau terpencil di mana mereka tidak memiliki perlindungan atau dukungan dari badan-badan kemanusiaan internasional atau kebebasan bergerak bukanlah jawabannya,” kata Wolff dari Fortify Rights.

Saat ini, itu adalah pusat penahanan pulau.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...