Topan Burevi Menghantam Wilayah Sri Lanka Timur

Devi
Kamis, 03 Desember 2020 | 15:33 WIB
Topan Burevi Menghantam Wilayah Sri Lanka Timur R24/dev Topan Burevi Menghantam Wilayah Sri Lanka Timur

RIAU24.COM -  Topan Tropis Burevi menghantam pantai timur Sri Lanka pada Rabu malam dan diperkirakan akan merusak bangunan pantai dan saluran listrik, serta menimbulkan banjir bandang, kata pejabat di departemen meteorologi.

Pada siang hari, pihak berwenang Sri Lanka mengevakuasi lebih dari 75.000 orang dari rumah-rumah di pantai timur tempat Topan Burevi, angin kencang berkecepatan hingga 90 kilometer per jam (56 mil per jam) akan melanda.

Pusat manajemen bencana pulau itu menyarankan mereka yang tinggal di dekat jalurnya untuk tetap tinggal di dalam rumah.

Baca juga: Terjebak Di Ukraina, Dokter Ini Menghabiskan Uang Hingga Ratusan Juta Untuk Membangun Tempat Penampungan Hewan Peliharaan

Sebelumnya pada hari Athula Karunanayake, kepala departemen meteorologi mengatakan kecepatan angin bisa mencapai 80 hingga 90 km / jam (50 hingga 56 mph).

"Beberapa daerah akan mendapatkan lebih dari 200 milimeter (8 inci) hujan."

Mereka yang dievakuasi, dari distrik Trincomalee yang diperkirakan akan terkena dampak paling parah, telah dipindahkan ke 237 pusat bantuan sampai topan berlalu, kata pejabat bencana.

Tapi Anuradha Yahampath, gubernur provinsi timur yang mencakup Trincomalee, mengatakan beberapa orang masih menolak upaya evakuasi.
“Saya mengimbau orang-orang untuk pergi ke kamp-kamp ini secepat mungkin,” katanya kepada media lokal.

“Saya bertemu dengan beberapa nelayan sebelumnya. Mereka sadar akan situasinya tetapi mereka masih belum siap untuk meninggalkan rumah mereka. "

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

Sekolah-sekolah di provinsi utara dan timur, rumah bagi jutaan orang, telah ditutup setidaknya hingga Jumat.

Pada Kamis, jalur siklon akan membawanya ke barat laut menuju Laut Arab, kata Karunanayake.

Burevi diproyeksikan pindah ke India selatan pada Jumat pagi, kata pejabat cuaca India tetapi diperkirakan akan menyebabkan lebih sedikit kerusakan di sana.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...