Menyedihkan, Begini Ternyata Cara Pemerintah Bangladesh Mengirim Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil

Devi
Senin, 07 Desember 2020 | 10:12 WIB
Menyedihkan, Begini Ternyata Cara Pemerintah Bangladesh Mengirim Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil R24/dev Menyedihkan, Begini Ternyata Cara Pemerintah Bangladesh Mengirim Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil

RIAU24.COM -  Menurut Reuters, kapal angkatan laut Bangladesh membawa sekitar 1.600 pengungsi Rohingya ke sebuah pulau terpencil di Teluk Benggala pada hari Jumat meskipun ada keluhan dari para pengungsi dan kelompok hak asasi bahwa beberapa di antaranya sedang dipaksa. Bangladesh mengatakan pihaknya hanya memindahkan orang-orang yang bersedia pergi dan langkah itu akan mengurangi kepadatan kronis di kamp-kamp yang menampung lebih dari 1 juta Rohingya, anggota minoritas Muslim yang melarikan diri dari negara tetangga Myanmar. 

Kamp Kutupalong untuk pengungsi Rohingya digambarkan di Ukhia, Bangladesh. Bangladesh mengatakan pihaknya hanya memindahkan orang-orang yang bersedia pergi dan tindakan itu akan mengurangi kepadatan yang kronis di kamp-kamp.

Baca juga: Kontestan American Got Talent Terjepit di Antara 2 Mobil dalam Aksi Pertunjukan Berbahaya

Namun pengungsi dan pekerja kemanusiaan mengatakan beberapa orang Rohingya telah dipaksa pergi ke pulau rawan banjir Bhasan Char yang baru muncul dari laut 20 tahun lalu. Para pengungsi berkumpul di kursi plastik di sepanjang geladak kapal angkatan laut yang berlayar dari pelabuhan selatan Chittagong.

Dua pengungsi di dalam pesawat mengatakan kepada Reuters melalui telepon bahwa mereka telah melakukan perjalanan dengan sukarela dan senang bisa keluar dari kamp. “Saya harap kita akan menemukan kenyamanan dan kedamaian di sini,” kata seorang pria berusia 46 tahun setelah mencapai pulau itu. Ada begitu banyak penderitaan dan konflik di kamp.

Mereka yang berada di kapal berharap akan menemukan fasilitas yang lebih baik di kamp.

Baca juga: Racun Ditemukan di Tanah, Warga di Swiss Dilarang Makan Buah atau Sayuran yang Ditanam, bahkan Ayam yang Dibesarkan di Daerah Terdampak

Seorang wanita berusia 18 tahun mengatakan bahwa suaminya telah memasukkan nama mereka ke dalam daftar karena mengira itu untuk jatah makanan. Dia melarikan diri ketika mereka disuruh pergi ke Bhasan Char, katanya, menambahkan bahwa dia juga bersembunyi di kamp.

Dikatakan pulau itu telah dilengkapi dengan "infrastruktur yang layak dan fasilitas yang ditingkatkan" dan diharapkan PBB akan segera bekerja di sana, bersama 22 kelompok bantuan yang telah setuju untuk membantu. Semua pengungsi pergi secara sukarela, kata kementerian Bangladesh.

Mereka termasuk di antara lebih dari 730.000 Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar pada 2017 menyusul tindakan keras pimpinan militer yang menurut PBB dilakukan dengan maksud genosida. Dua pekerja bantuan, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan pengungsi mendapat tekanan dari pejabat pemerintah yang menggunakan ancaman dan tawaran uang tunai serta bujukan lainnya untuk membujuk mereka pergi ke pulau itu.

Pengungsi Rohingya diangkut dengan kapal angkatan laut ke Bhashan Char atau pulau terapung.


Informasi Anda Genggam


Loading...