Rusia Dihukum Penjara Prancis Karena Pencucian Bitcoin

Devi
Selasa, 08 Desember 2020 | 14:08 WIB
Rusia Dihukum Penjara Prancis Karena Pencucian Bitcoin R24/dev Rusia Dihukum Penjara Prancis Karena Pencucian Bitcoin

RIAU24.COM -  Seorang ahli bitcoin Rusia di pusat perselisihan hukum multi-negara dijatuhi hukuman di Paris pada hari Senin lima tahun penjara karena pencucian uang dan diperintahkan untuk membayar denda 100.000 euro (lebih dari $ 120.000) dalam kasus dugaan penipuan cryptocurrency.

Pengadilan membebaskan Alexander Vinnik dari tuduhan pemerasan dan asosiasi dengan perusahaan kriminal, menurut pengacaranya. Vinnik membantah melakukan kesalahan, dan pengacaranya sedang mendiskusikan apakah akan naik banding.

Vinnik, 41, juga dicari di Amerika Serikat dan Rusia. Dia dituduh berada di balik kampanye penipuan 135 juta euro ($ 160 juta) yang menggunakan ransomware dan bitcoin cryptocurrency.

Baca juga: Model Ukraina Ini Tampil Dengan Pipi Yang Luar Biasa Besar, Membuat Bingung Warganet

Jaksa Prancis mengatakan Vinnik adalah salah satu pembuat perangkat lunak berbahaya bernama "Locky" yang dikirim melalui email. Jika diunduh, data penerima dienkripsi dan mereka diminta untuk membayar tebusan dalam bitcoin untuk membebaskannya.

Serangkaian serangan semacam itu terhadap bisnis dan organisasi Prancis antara tahun 2016 dan 2018 menyebabkan 20 korban membayar tuntutan tebusan yang dikeluarkan dalam bitcoin, salah satu mata uang kripto yang paling banyak digunakan, melalui BTC-e, salah satu pertukaran mata uang digital terbesar di dunia.

Dalam persidangannya, garis pertahanan utama Vinnik adalah bahwa dia hanyalah seorang operator teknis yang melaksanakan instruksi dari direktur BTC-e.

Baca juga: Sekolah di Delhi Mengurung 16 Siswa di Ruang Bawah Tanah Karena Tidak Membayar Biaya Sekolah

Pengadilan menghukum Vinnik karena pencucian uang tetapi tidak menemukan cukup bukti untuk menghukumnya karena pemerasan, dan menghentikan hukuman penjara 10 tahun dan denda 750.000 euro yang diminta jaksa.

Salah satu pengacaranya dari Prancis, Ariane Zimra, mengatakan bahwa hukumannya untuk pencucian uang "tidak masuk akal", dengan alasan bahwa cryptocurrency tidak secara hukum dianggap sebagai "uang".

Vinnik ditangkap saat berlibur di Yunani dan dipindahkan ke Prancis awal tahun ini.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...