10 Rahasia Untuk Melangsingkan Tubuh yang Hanya Diketahui Oleh Wanita Prancis

Devi
Selasa, 08 Desember 2020 | 15:40 WIB
10 Rahasia Untuk Melangsingkan Tubuh yang Hanya Diketahui Oleh Wanita Prancis R24/dev 10 Rahasia Untuk Melangsingkan Tubuh yang Hanya Diketahui Oleh Wanita Prancis

RIAU24.COM -  Turis sering bertanya-tanya bagaimana wanita Prancis bisa tetap langsing dan anggun sambil makan cokelat dengan keju dalam jumlah besar dan minum anggur. Itu semua lebih mengejutkan karena fakta bahwa mereka tidak terobsesi dengan diet atau sesi latihan yang melelahkan di gym. Rahasia mereka terletak pada sikap mereka terhadap makanan yang dibina sejak kecil.

Jadi baiknya, kita harus mengadopsi kebiasaan mereka untuk tetap bugar tanpa terlalu banyak kesulitan dan bahkan dengan kesenangan.

10. Makanan sebagai sakramen
Ini mungkin rahasia utama setiap wanita Prancis. Memperlakukan makanan dengan hormat tidak membuat mereka makan sampah atau saat dalam perjalanan. Anda mungkin mengatakan bahwa orang Prancis terobsesi dengan makanan, tetapi obsesi mereka adalah pada keindahan dan keindahan, bukan pada jumlahnya. Wanita Prancis sering makan siang dan makan malam di restoran atau kafe, menikmati porsi kecil, anggur, dan teman yang baik.

'Untuk Prancis, makan adalah momen yang sangat khusus untuk berbagi kesenangan: makanan serta percakapan,' kata ahli gizi Paris Dr. Francoise L’Hermite. 'Di banyak negara lain, sayangnya, makanan hanyalah bahan bakar untuk memberi energi pada otot Anda. Jika Anda tidak menyukainya, Anda melanggar semua aturan makan. "

9. Seorang wanita Perancis memilih kualitas
Wanita Prancis lebih memilih yang terbaik, paling segar, dan paling terpilih. Prinsip mereka adalah memilih lebih mahal dan lebih baik, daripada lebih banyak dan lebih murah. Tidak ada alternatif: selalu ada beberapa potong cokelat hitam berkualitas atau kue buatan tangan yang ringan, dan tidak pernah banyak membantu es krim murah (yang pasti mengandung transfats yang berbahaya); dia lebih suka ikan segar daripada ayam murahan dengan kualitas yang tidak diketahui.

Wanita Prancis adalah ilustrasi hidup dari kebenaran universal: Anda adalah apa yang Anda makan. Rachel Khoo, pemilik restoran Paris La Petite Cuisine, berkata, 'Meskipun anggaran saya terbatas, saya mampu pergi ke pasar makanan segar dan membeli baguette dan keju. Saya sangat suka bahwa di Paris tidak ada pembagian (dalam hal makanan) berdasarkan kelas sosial. "

Baca juga: Lupa Membayar Pemakaman Keluarga Di Guatemala, Kuburan Akan Digali dan Jasad Diletakkan Di Halaman Rumah

8. Seorang wanita Prancis sering meletakkan garpunya di atas piringnya
Tidak ada wanita Prancis yang akan mengirim sesendok demi sesendok ke dalam mulutnya, mengubah makan siang atau makan malam menjadi 'mengisi ulang' tubuhnya. Dia akan makan perlahan, menelan setiap sedikit makanan dengan lahap, dan membuat jeda untuk berbicara dengan orang-orang yang ada di meja dengannya, sehingga membuat makanan biasa sebagai perayaan rasa dan persahabatan.

7. Dia sangat jujur ​​pada dirinya sendiri dalam hal makanan tetapi tidak pernah melarang dirinya sendiri
Seorang wanita Prancis sangat memahami bahwa foie gras atau keju Brie adalah makanan yang sangat berlemak. Dia tahu betul bahwa dia tidak akan bisa tetap bugar jika dia makan croissant dan roti segar dua kali sehari.

Namun dia tidak akan pernah melarang dirinya sendiri. Lebih baik membiarkan diri Anda makan sedikit dari apa yang Anda sukai daripada menderita pantang total. Wanita Prancis tidak menyesali petits riens mereka - kesenangan kecil itu. 'Anda tidak boleh berkata,' Saya tidak makan yang manis, 'dan kemudian melihat ke piring teman Anda dengan mata penuh rasa lapar dan cemburu. Mengapa menyiksa diri sendiri begitu? Itu hanya akan membuat Anda memutuskan tali satu hari dan kemudian lebih menderita karena rasa bersalah dan kurangnya kemauan.

6. Seorang wanita Prancis adalah tentang kesederhanaan dan keseimbangan
Wanita Prancis tahu perbedaan antara keinginan untuk memanjakan diri dengan sesuatu yang enak dan memanjakan diri. Jika mereka ingin tetap bugar, mereka tidak akan makan kue, keju, dan roti dalam satu hari, kata Rebeca Plantier, penulis Lessons From France: Eating, Fitness, Family.

Mereka tidak melarang kesenangan kecil bagi diri mereka sendiri, tetapi mereka memahami bahwa kelembutan hanya dapat dipertahankan dengan moderasi dan keseimbangan. Anda dapat makan sepotong kue hari ini, tetapi makan malam Anda tidak akan menyertakan hiasan saat itu - misalnya, dada bebek dan salad. Anda dapat memanjakan diri Anda dengan cokelat besok dan anggur dengan keju dan kacang-kacangan pada hari berikutnya.

Sophie Marceau, misalnya, makan segalanya, tidak terlalu banyak. 'Bukan junk food, tapi saya suka cokelat, saya tidak membatasi diri saya sendiri. "

5. Terlalu banyak gula atau garam tidak cocok untuknya
Masakan Prancis dikenal dengan cita rasa yang elegan, dan jika mengandung bumbu, itu hanya untuk menonjolkan rasa dan aroma alami dari bahan-bahannya. Wanita Prancis telah belajar sejak kecil bahwa segala sesuatu yang 'terlalu banyak' bukanlah untuk mereka. Sepotong kue yang terlalu manis atau terlalu kental akan disisihkan untuk mendapatkan krim ringan dan tart buah, begitu pula makanan yang terlalu asin atau terlalu digoreng.

4. Seorang wanita Prancis akan menunggu untuk makan malam daripada makan saat bepergian
Seorang wanita Prancis mungkin, tentu saja, minum secangkir kopi dengan satu atau dua kue di antara waktu makan, tetapi dia pasti tidak akan terbawa suasana. Dia akan lebih suka menunggu untuk makan malam dan menikmati potongan daging yang enak dengan salad, memikirkan rasa lapar ringan sebagai minuman beralkohol terbaik untuk makanan lezat.

Namun, jika makan siang atau makan malam terlalu jauh dan Anda kelaparan, pilihan terbaik adalah yogurt alami tanpa pemanis. Orang Prancis makan lebih banyak yogurt daripada orang Eropa lainnya. Mireille Guiliano, penulis blog Wanita Prancis Jangan Gendut, menulis bahwa konsumsi produk ini di Prancis sekitar 20 kg (44 lbs) per orang setahun.

Baca juga: Gunung Etna Mengeluarkan Semburan Lava Spektakuler yang Menerangi Langit Sisilia Setiap Malam

3. Dia selalu makan di meja yang diatur dengan baik
Wanita Prancis tidak akan menghilangkan kesenangan untuk makan perlahan dan penuh selera, duduk di meja yang diatur dengan rapi. Mereka tidak terbiasa makan di pojok meja atau di meja, menjilati jari di antara waktu makan dan mengetik.

Istirahat makan siang yang lama sangat umum di kantor Prancis. 'Slow food' turun lebih baik dan memungkinkan Anda menikmati prosesnya juga. Sebaliknya, ketika kita makan dengan tergesa-gesa, seringkali tidak memperhatikan rasa atau aromanya. Itulah mengapa kami ingin menikmati camilan manis setelah satu jam untuk mendapatkan kebahagiaan.

2. Aktif adalah cara hidup, bukan cara untuk 'melepaskan' apa yang Anda makan
Rebeca Plantier mencatat bahwa hiburan aktif adalah bagian dari budaya nasional di Prancis. Wanita Prancis pergi hiking, bepergian ke pegunungan, dan mereka suka kayak, bermain tenis, berlari di taman, bermain ski, dan sebagainya. Apalagi mereka banyak berjalan. Dan semua itu adalah cara hidup mereka, bukan metode putus asa untuk 'melepaskan' makanan yang mereka konsumsi atau menyiksa diri dalam upaya mencapai kesempurnaan. Wanita Prancis berpikir bahwa pelecehan diri buruk bagi kesejahteraan wanita.

Mereka yang banyak bergerak, lebih suka berjalan kaki daripada mengemudi, makan makanan berkualitas dengan baik dan dengan senang hati - orang-orang itu tidak kelebihan berat badan.

1. Seorang wanita Perancis tidak mengkhawatirkan ekses atau menghukum tubuhnya sendiri
Kita semua manusia, dan terkadang kita memanjakan diri kita sendiri. Itu juga terjadi pada wanita Prancis, meskipun mereka sangat peduli dengan diri mereka sendiri. Namun, bahkan jika mereka membiarkan diri mereka memiliki terlalu banyak sesuatu dan melanggar aturan moderasi, mereka tidak menganggapnya sebagai tragedi dan jatuh ke kondisi ekstrem. Mereka tidak akan menghukum tubuh mereka dan berkata, 'Saya makan terlalu banyak kemarin, jadi sekarang saya akan kelaparan sebentar dan berolahraga di gym selama dua jam.'

'Sekolah pemikiran' tanpa rasa sakit, tanpa hasil 'tidak pernah berhasil sampai ke pantai ini,' kata Rebeca Plantier. Dan ketika bintang film Eva Green (yang benar-benar langsing) diminta melakukan diet dan menurunkan berat badan untuk peran film pertamanya, dia segera menyerah. 'Makanan sangat penting bagi saya. Aku tidak bisa melanjutkan, "akunya.

Seorang wanita Prancis akan segera bosan sampai mati jika dia harus menghitung kalori, karbohidrat, protein, lemak, dan transfats, dan dia akan sangat tertekan jika dia harus mempraktikkan pengetahuan ini sehubungan dengan bagian hidupnya yang diberkati - makanan. Dia lebih suka memperlakukan makanan sebagai kesenangan, tetapi selalu mengingat kesederhanaan dan keseimbangan. Ini adalah seni hidup dengan kesenangan.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...