Mengharukan, Warga Siberia Melawan Pandemi Dengan Memberi Tumpangan Kepada Para Dokter dan Tenaga Medis yang Kelelahan

Devi
Kamis, 10 Desember 2020 | 16:10 WIB
Mengharukan, Warga Siberia Melawan Pandemi Dengan Memberi Tumpangan Kepada Para Dokter dan Tenaga Medis yang Kelelahan R24/dev Mengharukan, Warga Siberia Melawan Pandemi Dengan Memberi Tumpangan Kepada Para Dokter dan Tenaga Medis yang Kelelahan

RIAU24.COM -  Ketika virus corona muncul kembali di seluruh Rusia musim gugur ini, salah satu keluhan paling umum dari orang-orang dengan gejala yang mengisolasi diri di rumah adalah bahwa mereka harus menunggu berjam-jam atau terkadang berhari-hari sebelum dokter yang berkunjung datang untuk memeriksanya.

Jumlah yang memecahkan rekor dari infeksi yang dikonfirmasi telah membebani sistem perawatan kesehatan negara itu hingga batasnya dan membuat dokter di seluruh Rusia dibanjiri tuntutan panggilan rumah untuk pasien virus.

“Kami sudah mulai mengalami kesulitan, dengan dokter yang melakukan 20-25 panggilan rumah sehari,” Vera Klyuyeva, kepala penyakit dalam di sebuah klinik rawat jalan di kota Irkutsk, Siberia.

Baca juga: Kasus Pembunuhan Paling Kejam dan Sadis di Dunia: Tewaskan Lebih dari 10 Wanita Sebelum Diperkosa dengan Cara Tak Wajar

Pada akhir September, wilayah Irkutsk melaporkan sekitar 80 kasus virus korona baru setiap hari. Pada Desember, jumlahnya meningkat tiga kali lipat menjadi lebih dari 270 infeksi baru setiap hari.

Secara keseluruhan, Rusia telah melaporkan lebih dari 2,5 juta kasus virus korona - beban kasus terbesar keempat di dunia - dan lebih dari 44.000 kematian.

Dokter di fasilitas rawat jalan harus merawat mereka yang mengisolasi diri di rumah dengan gejala ringan atau sedang dan perlu mengikuti tes atau mendapatkan rekomendasi pengobatan. Seringkali, petugas medis Rusia harus berjalan kaki karena klinik mereka tidak memiliki cukup mobil untuk berkeliling.

Di Irkutsk, hal itu berubah pada bulan Oktober, ketika sekelompok sukarelawan datang untuk menyelamatkan, menawarkan layanan sederhana dengan mengantar petugas medis ke rumah mereka.

Vadim Kostenko, pengusaha lokal berusia 37 tahun, mendapatkan ide tersebut setelah berbicara dengan petugas medis tentang apa yang dapat membantu dengan baik. Dia mengatakan dokter dapat mengunjungi 70% lebih banyak pasien ketika mereka memiliki seseorang untuk mengemudikan mereka daripada ketika mereka berjalan kaki.

"Orang-orang perlu bersatu untuk menyelesaikan ... masalah dengan virus corona," kata Kostenko kepada AP.

Dia beralih ke Facebook untuk mendesak warga dan perusahaan milik negara untuk bergabung dengannya.

Baca juga: Di Negara Ini Jika Ada Polisi yang Melanggar Aturan, Mereka Wajib Mengenakan Ban “Hello Kitty Pink” di Lengannya

“Saya putuskan kirim mobil dengan supir… Hari ini, bagi beberapa dokter di Rumah Sakit Irkutsk City No. 1, pekerjaan akan sedikit lebih mudah,” tulisnya.

Dalam waktu sekitar dua minggu, ada 22 mobil dan lebih dari 100 relawan di Irkutsk membantu dokter lokal dengan panggilan rumah. Pada bulan Desember, proyek bernama Let's Help Doctors Together telah berkembang dan melibatkan lebih dari 3.000 sukarelawan di 10 wilayah Rusia.

Di Irkutsk saja, lebih dari 500 relawan telah membantu 10.000 panggilan rumah sejak Oktober, kata Kostenko.

Relawan mencari tahu jadwal mereka dengan rumah sakit dan petugas kesehatan setempat. Beberapa mendedikasikan satu hari penuh untuk mengemudi, beberapa keluar selama beberapa jam dan mereka yang ingin membantu tetapi tidak dapat menyumbangkan uang untuk bensin.

Baik sukarelawan maupun dokter yang mereka kendarai mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan agar tidak saling menulari, karena pasien yang mereka kunjungi bersifat menular. Dokter datang dengan perlengkapan pelindung lengkap dan menyemprot pakaian pelindung mereka dengan desinfektan setelah setiap kunjungan sebelum kembali ke mobil. Relawan juga memakai masker dan perlengkapan pelindung lainnya.

Bantuan sangat dibutuhkan, terutama karena infeksi melonjak begitu cepat, kata Tatyana Ilyushina, wakil kepala dokter anak Poliklinik No.1 di Irkutsk.

“Kami memiliki tim dokter yang terpisah (merawat pasien non-coronavirus) dan tim dokter terpisah yang melayani pasien dengan infeksi virus corona, jadi tentu kami butuh bantuan, termasuk transportasi,” ujarnya.

Dan pengemudi sendiri senang bisa sangat berguna.

“Dokter tentu saja bersyukur dan senang mendapat bantuan. Mereka memang membutuhkannya, karena mereka telah bekerja dengan kecepatan seperti itu untuk waktu yang lama, ”kata sopir relawan Vitaly Tsvetkov kepada AP.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...