3 Pria Muslim Tuntut Agen FBI Karena Dimasukkan Dalam Daftar Orang yang Tidak Boleh Terbang

Devi
Jumat, 11 Desember 2020 | 08:46 WIB
3 Pria Muslim Tuntut Agen FBI Karena Dimasukkan Dalam Daftar Orang yang Tidak Boleh Terbang R24/dev 3 Pria Muslim Tuntut Agen FBI Karena Dimasukkan Dalam Daftar Orang yang Tidak Boleh Terbang

RIAU24.COM -  Mahkamah Agung Amerika Serikat telah memutuskan bahwa tiga pria Muslim dapat menuntut beberapa agen FBI yang mereka tuduh menempatkan mereka dalam "daftar larangan terbang" pemerintah karena mereka menolak menjadi informan.

Dalam keputusan 8-0 pada hari Kamis, para hakim mendukung putusan pengadilan yang lebih rendah yang memungkinkan para pria, semua warga negara AS atau penduduk tetap yang lahir di luar negeri, untuk menuntut ganti rugi moneter di bawah undang-undang federal 1993 yang disebut Undang-Undang Pemulihan Kebebasan Beragama.

Baca juga: Heboh Logo Misterius Baju Presiden Prancis Macron, Menimbulkan Teori Konspirasi Bohemian Club Hingga Masonik Satanis

Kasus yang dimulai pada 2013 itu melibatkan warga New York City Muhammad Tanvir dan Jameel Algibhah serta warga Connecticut Naveed Shinwari.

Mereka mengatakan menolak permintaan yang diduga oleh agen FBI untuk memata-matai komunitas Muslim di AS, dengan alasan bahwa melakukan hal itu akan melanggar keyakinan agama mereka.

Orang-orang tersebut mengklaim para agen tersebut kemudian menempatkan atau menyimpannya dalam daftar larangan terbang, sebuah daftar rahasia pemerintah AS dari orang-orang yang dilarang terbang dengan bebas, di antara pembatasan lainnya, atas dasar "kontra-terorisme".

Orang-orang, yang sejak itu dihapus dari daftar, mengatakan pencantuman mereka mencegah mereka mengunjungi keluarga di Pakistan, Afghanistan dan Yaman, merusak reputasi mereka dan kehilangan kesempatan kerja.

“Pertanyaannya di sini adalah apakah 'ganti rugi yang sesuai' mencakup klaim ganti rugi uang terhadap pejabat Pemerintah dalam kapasitas masing-masing. Kami berpendapat demikian, "tulis Hakim Clarence Thomas dalam pendapat pengadilan (PDF).

Undang-undang tahun 1993 bertujuan untuk memastikan bahwa pemerintah memiliki alasan yang kuat untuk secara substansial membebani pelaksanaan agama siapa pun.

Kasus ini bergantung pada bagian dari undang-undang yang memberikan "ganti rugi yang sesuai terhadap pemerintah", tanpa menjelaskan jenis ganti rugi yang mungkin sesuai.

Sementara hakim pengadilan membatalkan kasus tersebut, Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-2 memutuskan pada tahun 2018 bahwa undang-undang mengizinkan petugas federal individu untuk dituntut atas ganti rugi.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump telah menantang keputusan itu, dengan alasan bahwa mengizinkan individu untuk menuntut pejabat federal atas kerusakan akan membuka pintu ke banyak tuntutan hukum.

Departemen Kehakiman mengatakan hal itu dapat menghalangi karyawan federal, termasuk pejabat keamanan nasional, penyelidik kriminal, dan petugas pemasyarakatan, untuk menjalankan tugas mereka.

Terlepas dari keputusan Mahkamah Agung, tidak ada jaminan bahwa pria tersebut akan memenangkan kasus mereka atau mengambil apa pun dari agen.

Hakim Thomas mencatat bahwa para agen dapat berargumen bahwa mereka harus dilindungi dari penilaian apa pun oleh doktrin kekebalan yang memenuhi syarat.

Baca juga: Rekor Baru Infeksi Harian Covid-19 di Uzbekistan dan Kazakhstan

Mahkamah Agung AS telah mengatakan bahwa doktrin melindungi pejabat selama tindakan mereka tidak melanggar hukum yang ditetapkan secara jelas atau hak konstitusional yang seharusnya mereka ketahui.

Umat ​​Muslim di AS telah lama mengecam peningkatan penggunaan daftar larangan terbang oleh pemerintah, terutama setelah serangan 11 September, dan perlakuan diskriminatif yang diterima banyak orang sebagai hasil dari dimasukkannya mereka ke dalam daftar tersebut.

Nihad Awad, direktur eksekutif Council on American-Islamic Relations (CAIR), mentweet pada hari Kamis sebagai tanggapan atas keputusan Mahkamah Agung bahwa daftar larangan terbang adalah "de facto 'pendaftaran Muslim'" yang dibuat oleh pemerintah AS "untuk mendiskriminasi Muslim ”.

Tidak jelas berapa banyak nama yang ada dalam daftar, tetapi American Civil Liberties Union (ACLU), yang telah mengajukan tuntutan hukum atas nama orang-orang dalam daftar tersebut, mengatakan pada tahun 2013 bahwa mereka memasukkan lebih dari 47.000 nama.

Lori Windham, penasihat senior di firma hukum kepentingan publik Becket Fund for Religious Liberty, menyambut baik keputusan hari Kamis itu.

“Ini adalah keputusan yang baik yang membuatnya lebih mudah untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah ketika itu melanggar kebebasan beragama orang Amerika,” kata Windham dalam sebuah pernyataan.

Hakim Amy Coney Barrett, orang yang ditunjuk Trump yang bukan anggota pengadilan ketika kasus itu diperdebatkan pada bulan Oktober, tidak mengambil bagian dalam keputusan tersebut.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...