AS Akan Membeli Vaksin Moderna COVID-19 Akan Menambah Pembelian Hingga 100 Juta

Devi
Sabtu, 12 Desember 2020 | 08:44 WIB
AS Akan Membeli Vaksin Moderna COVID-19 Akan Menambah Pembelian Hingga 100 Juta R24/dev AS Akan Membeli Vaksin Moderna COVID-19 Akan Menambah Pembelian Hingga 100 Juta

RIAU24.COM -  Pemerintah Amerika Serikat akan menerima tambahan 100 juta dosis vaksin COVID-19 Moderna Inc, kata perusahaan itu pada hari Jumat, saat negara tersebut bersiap untuk peluncuran vaksin yang diharapkan para pejabat akan membantu mengendalikan pandemi yang melonjak.

AS telah memesan total 200 juta dosis hingga saat ini, kata Moderna, menambahkan bahwa dari pesanan pertama, sekitar 20 juta dosis akan dikirimkan pada akhir Desember dan sisanya akan datang pada kuartal pertama 2021. AS pada bulan Agustus menandatangani perjanjian dengan Moderna untuk memperoleh 100 juta dosis vaksin COVID-19 potensial seharga sekitar $ 1,5 miliar, dengan opsi untuk mendapatkan tambahan 400 juta dosis.

Baca juga: Apple Menggugat Perusahaan Israel NSO Group Atas Kasus Spyware

Negara ini telah mencatat lebih dari 15,7 juta kasus COVID-19 sejak pandemi dimulai - terbesar di dunia - dan infeksi melonjak di seluruh AS, membanjiri banyak rumah sakit dan petugas kesehatan. Panel penasihat luar untuk Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) dijadwalkan mengadakan pertemuan pada 17 Desember untuk membahas permintaan Moderna untuk otorisasi penggunaan darurat untuk vaksinnya.

FDA diperkirakan akan mengeluarkan otorisasi untuk vaksin COVID-19 dua dosis Pfizer-BioNTech dalam beberapa hari mendatang, kata pejabat AS pada hari Jumat, setelah panel penasihat FDA mendukung vaksin itu sehari sebelumnya.

“FDA memberi tahu Pfizer bahwa mereka bermaksud melanjutkan otorisasi untuk vaksin mereka,” Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar mengatakan kepada ABC News, Jumat.

AS sedang mempersiapkan kampanye luas untuk memberikan vaksin dan memperlambat pandemi yang sekarang menewaskan sekitar 3.000 warga per hari.

Baca juga: Sebuah Lubang Raksasa Di Matahari Membuang Partikel Bermuatan Ke Bumi, Hal Ini yang Ditakutkan Terjadi di Bumi

Sebanyak 2.902 kematian terkait virus lainnya dilaporkan pada hari Kamis, sehari setelah rekor kematian 3.253 orang, kecepatan yang diproyeksikan akan berlanjut selama dua hingga tiga bulan ke depan bahkan dengan peluncuran inokulasi yang cepat.

“Kami akan bekerja dengan Pfizer untuk mengirimkannya sehingga kami dapat melihat orang-orang divaksinasi pada hari Senin atau Selasa,” kata Azar.

Namun, peluncuran vaksin AS menghadapi tantangan logistik yang signifikan, untuk memenuhi tujuan Presiden terpilih Joe Biden untuk menyuntik 100 juta orang dalam 100 hari setelah pelantikannya pada 20 Januari, termasuk koordinasi antara otoritas nasional, negara bagian, dan lokal. Tetapi siapa pun yang menginginkan vaksin harus bisa mendapatkannya pada Mei atau Juni, Asisten Menteri Kesehatan AS Brett Giroir mengatakan kepada Fox News, Jumat.

Negara telah mulai mengumumkan ekspektasi awal mereka untuk dosis vaksin dan rencana distribusinya. Negara bagian New York mengharapkan untuk menerima 346.000 dosis vaksin Moderna pada minggu 21 Desember, di atas 170.000 dosis Pfizer yang akan datang akhir pekan ini, kata Gubernur Andrew Cuomo dalam konferensi pers.

Kota New York, salah satu hot spot AS asli, akan membuka "Pusat Komando Vaksin" untuk mengoordinasikan distribusi di seluruh kota.

Perhatian khusus akan diberikan pada 27 lingkungan yang paling terkena dampak yang sebagian besar dihuni oleh etnis minoritas, kata Walikota Bill de Blasio hari Jumat selama jumpa pers. Negara bagian akan menentukan siapa yang mendapat vaksin pertama dan kemungkinan akan fokus pada petugas kesehatan dan orang-orang di fasilitas perawatan jangka panjang, diikuti oleh orang tua, orang dengan kondisi kronis dan penanggap pertama, kata Giroir.

Dewan penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS telah merekomendasikan untuk memvaksinasi lansia dan petugas kesehatan terlebih dahulu. Michigan berharap untuk menerima 257.000 dosis vaksin pada awalnya, termasuk 173.000 vaksin Moderna, kata kepala eksekutif medis negara bagian itu, Dr Joneigh Khaldun, pada konferensi pers hari Kamis.

“Kelompok awal yang akan divaksinasi adalah pekerja penting dalam sistem perawatan kesehatan kami, termasuk orang-orang yang bekerja di rumah sakit, orang-orang yang menjadi penanggap pertama, dan banyak lagi,” kata Gubernur Michigan Gretchen Whitmer.


Informasi Anda Genggam


Loading...