Setahun Berlalu, Begini Kondisi Pasar Wuhan Pasca Jadi Episentrum Wabah Virus Corona yang Menghantam Dunia

Devi
Sabtu, 12 Desember 2020 | 09:19 WIB
Setahun Berlalu, Begini Kondisi Pasar Wuhan Pasca Jadi Episentrum Wabah Virus Corona yang Menghantam Dunia R24/dev Setahun Berlalu, Begini Kondisi Pasar Wuhan Pasca Jadi Episentrum Wabah Virus Corona yang Menghantam Dunia

RIAU24.COM -  Selama lebih dari enam tahun, pemilik restoran Wuhan yang berusia 38 tahun, Lai Yun, memulai hampir setiap hari dengan cara yang sama - dengan perjalanan ke Pasar Grosir Makanan Laut Huanan, yang hanya sepuluh menit berjalan kaki dari rumahnya.

"Saya akan mengantar anak-anak ke sekolah, sarapan dan kemudian berjalan ke pasar. Sangat nyaman," katanya.

Itu berubah pada 31 Desember 2019, setelah empat kasus pneumonia misterius dikaitkan dengan pasar dan ditutup dalam semalam. Pada akhir bulan, kota itu telah memulai penguncian selama 76 hari yang melelahkan yang datang hanya dengan pemberitahuan beberapa jam sebelumnya dan melarang orang meninggalkan rumah mereka.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

Hampir setahun sejak wabah dimulai, COVID-19 telah merenggut lebih dari 1,5 juta nyawa, dan pasar Wuhan tempat awalnya terdeteksi berdiri kosong bahkan ketika kota di sekitarnya telah hidup kembali.

Itu menjadi simbol pertempuran politik dan ilmiah sengit yang berkecamuk di sekitar asal-usul virus dengan Beijing terus berdebat dengan Amerika Serikat dan negara lain, menuduh mereka bias.

Tim ahli Organisasi Kesehatan Dunia belum mengunjungi Wuhan, apalagi pasar. Otoritas kesehatan di China dan luar negeri telah memperingatkan bahwa upaya pelacakan asal bisa memakan waktu bertahun-tahun dan memberikan hasil yang tidak meyakinkan.

"Pastinya tidak mungkin Wuhan ... pasti orang lain yang membawanya. Atau pasti berasal dari beberapa produk lain yang dibawa dari luar. Hanya ada syarat tertentu agar bisa muncul di sini," kata seorang pedagang pasar basah di pusat kota yang memberi namanya Chen.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol



Dalam beberapa bulan terakhir, diplomat China dan media pemerintah mengatakan mereka yakin pasar bukanlah asal, tetapi korban dari penyakit tersebut, dan telah memberikan dukungan di balik teori bahwa virus tersebut berpotensi berasal dari negara lain.

Para ahli mengatakan pasar masih berperan dalam penyelidikan dan oleh karena itu tidak mungkin dihancurkan, meskipun banyak dari penelitian itu akan bergantung pada sampel yang diambil segera setelah wabah dimulai.

"Kelompok kasus pertama ada di sana, jadi setidaknya akan menarik untuk mengetahui asal muasalnya dan mengajukan beberapa hipotesis, seperti apakah kemungkinan besar dari hewan liar atau mungkin menunjuk ke manusia yang lebih menyebar," kata Jin Dong-Yan, profesor virologi di Universitas Hong Kong.

Akses ke daerah tersebut masih sangat dibatasi. Orang-orang yang tidak terlalu ramai berkunjung, sebelum lockdown dilakukan, gedung tersebut sangat ramai dengan ratusan kios yang dibagi menjadi beberapa bagian untuk daging merah, makanan laut, dan sayuran.

Baru-baru ini, pemerintah daerah telah menambahkan tanaman hijau rindang dan lukisan tradisional Tiongkok ke barikade biru semi permanen yang mengelilingi area tersebut. Di dalam, papan kayu berjejer di kios dan jendela.

Di lantai dua di atas pasar kosong, toko-toko yang menjual kacamata dan peralatan optometri dibuka kembali pada bulan Juni. Minggu ini, seorang penjaga di pintu masuk pasar peralatan mata mengukur suhu dan memperingatkan jurnalis untuk tidak mengambil video atau foto dari dalam gedung.

"Mungkin beberapa orang punya firasat buruk tentang itu, tapi sekarang hanya bangunan kosong ... siapa yang merasa cemas dengan bangunan kosong?" kata seorang asisten toko yang menjual lensa kontak, yang menolak disebutkan namanya karena sensitifitas subjeknya.

Meskipun Wuhan belum melaporkan kasus baru COVID-19 yang ditularkan secara lokal sejak Mei, bagi beberapa orang yang mengandalkan pasar untuk memenuhi kebutuhan masih berjuang. Lai, yang membuka kembali restoran Jepangnya pada bulan Juni, mengatakan penutupan pasar dan kepanikan publik selanjutnya tentang keamanan makanan laut impor telah meningkatkan biaya pengadaan beberapa bahan hingga lima kali lipat.

"Tujuan kami tahun depan adalah bertahan hidup."


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...