Facebook Meluncurkan Aplikasi Kolaborasi, Mirip Dengan Fitur Mashup Video Musikal TikTok

Devi
Rabu, 16 Desember 2020 | 13:50 WIB
Facebook Meluncurkan Aplikasi Kolaborasi, Mirip Dengan Fitur Mashup Video Musikal TikTok R24/dev Facebook Meluncurkan Aplikasi Kolaborasi, Mirip Dengan Fitur Mashup Video Musikal TikTok

RIAU24.COM -  Eksperimen Produk Baru (NPE), tim R&D di Facebook, telah meluncurkan aplikasi video musik pendek yang terinspirasi dari TikTok bernama Collab. Bekerja seperti TikTok, aplikasi Collab memungkinkan pengguna membuat video pendek berdasarkan klip musik bekerja sama dengan pengguna lain di platform.

Tim NPE mengumumkan peluncuran aplikasi baru dalam posting blog. “Kolaborasi adalah tiga video independen yang diputar secara sinkron,” jelasnya. Dengan aplikasi ini, pengguna dapat membuat pengaturan video mereka sendiri, baik dengan menambahkan rekaman mereka sendiri atau dengan menggesek video di aplikasi. “Tidak diperlukan pengalaman musik,” Facebook mengonfirmasi.

Baca juga: Ayah Tujuh Anak Ini Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Johnson & Johnson

Setelah pengguna membuat kolaborasi, mereka dapat memublikasikannya untuk ditonton orang lain serta menggabungkannya dalam kolaborasi mereka sendiri. Video-video ini bahkan dapat dibagikan ke Instagram, Facebook Stories "atau platform lain," kata aplikasi tersebut.

Dalam pengembangan sejak Mei tahun ini, aplikasi Collab saat ini tersedia dalam fase beta khusus undangan untuk pengguna iOS di AS. Ketersediaan untuk audiens yang lebih besar belum diketahui, tetapi pengguna iOS dapat meminta akses ke aplikasi dan mendaftar untuk daftar tunggu dengan mengklik di sini. Facebook mengatakan akan membuka undangan secara berkelompok, dimulai dengan pengguna di AS dan Kanada.

Baca juga: Media Sosial India Dibanjiri Teriakan Bantuan Keluarga Penderita COVID-19 di Tengah Meningkatnya Kasus

Sama seperti video waktu terbatas di TikTok, setiap kolaborasi yang dibuat berdurasi maksimal 15 detik. Kolaborasi ini memutar tiga video secara bersamaan, ditumpuk satu sama lain, dalam satu lingkaran.

Pengguna dapat mencampur dan mencocokkan kolaborasi ini dengan menggesek ke kiri dan kanan di salah satu dari tiga baris. Aplikasi tersebut memastikan bahwa video "diputar pada saat yang tepat untuk disinkronkan". Selain berkolaborasi dengan video oleh orang lain, pengguna juga dapat menyumbangkan rekaman mereka sendiri untuk kolaborasi apa pun.

Setelah selesai, kolaborasi dapat dipublikasikan ke feed. Orang lain kemudian dapat menggunakan rekaman ini, menyukainya atau bahkan menambahkannya sebagai favorit. Dengan demikian, aplikasi mendorong pengguna untuk membuat kolaborasi bahkan dari awal, karena komunitas menambahkan pendapat mereka setelah dipublikasikan.

Aplikasi ini adalah yang terbaru untuk digunakan sebagai platform pembuatan video pendek. Sejak TikTok mulai menghadapi larangan di berbagai negara, aplikasi berdasarkan pengalaman serupa mulai muncul oleh berbagai pengembang. Fitur ini bahkan telah muncul sebelumnya dalam grup Facebook sebelumnya, dengan Instagram telah meluncurkan Reelnya awal tahun ini.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...