Presiden Prancis Emmanuel Macron Dinyatakan Positif COVID-19

Devi
Jumat, 18 Desember 2020 | 15:28 WIB
Presiden Prancis Macron Dinyatakan Positif COVID-19 (Foto : Politico) R24/dev Presiden Prancis Macron Dinyatakan Positif COVID-19 (Foto : Politico)

RIAU24.COM -  Presiden Prancis Emmanuel Macron dinyatakan positif COVID-19, Istana kepresidenan Elysee mengumumkan pada hari Kamis. Dikatakan, pemimpin berusia 42 tahun itu melakukan tes "segera setelah gejala pertama muncul".

Pernyataan singkat itu tidak menyebutkan gejala apa yang dialami Macron, tetapi mengatakan dia akan mengisolasi diri selama tujuh hari. "Dia akan terus bekerja dan menjaga aktivitasnya dari jarak jauh," tambahnya.

Perdana Menteri Prancis Jean Castex juga akan mengisolasi diri setelah kontak dengan Macron. Castex tidak menunjukkan gejala tetapi tidak akan lagi pergi ke Senat Prancis pada Kamis untuk menguraikan strategi vaksin pemerintahnya untuk memerangi COVID, kata kantornya dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Pemeran Hermione Granger Emma Watson Bakal Pensiun dari Dunia Peran, Alasannya Romantis

Brigitte Macron, istri Macron, juga mengisolasi diri meskipun dia tidak menunjukkan gejala apa pun, kata kantornya. Macron adalah pemimpin dunia terbaru yang terinfeksi COVID. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump juga memerangi virus corona.

Di Prancis, sejak dimulainya pandemi, 2,4 juta orang telah terjangkit virus corona, sementara hampir 59.472 orang telah meninggal karena virus tersebut. Sebagai perbandingan, di Italia, negara yang paling parah terkena dampak kematian di Eropa, 66.537 orang tewas, diikuti oleh Inggris Raya, dengan 65.618.

Kepresidenan Prancis mengatakan sedang mencoba menilai di mana Macron bisa tertular virus. Sementara perjalanannya ke Lebanon yang dijadwalkan pada 22 Desember dibatalkan.

Macron menghadiri KTT Uni Eropa pada akhir pekan lalu. Pada hari Rabu, Macron bertemu dengan Antonio Costa, perdana menteri Portugis, untuk makan siang sambil bekerja. Dia juga baru-baru ini bertemu dengan timpalannya dari Mesir Abdel Fattah el-Sisi.

Costa telah membatalkan perjalanan resmi dan dalam isolasi diri, kata kantornya pada Kamis.

Baca juga: Terungkap! Alasan Bajak Laut Gunakan Penutup Mata Satu

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez akan tetap di karantina meskipun dites negatif untuk COVID-19 setelah dia bertemu dengan Macron pada hari Senin, kantor Sanchez mengatakan Kamis. Sanchez akan tetap diisolasi dan di bawah pengawasan medis hingga 24 Desember dan akan diuji lagi pada saat itu, kata sebuah pernyataan.

Kepala OECD Angel Gurria mengatakan pada hari Kamis di akun Twitternya bahwa dia dikarantina dan akan menjalani tes virus corona setelah kontak dengan Macron minggu ini.

Charles Michel, presiden Dewan Eropa, juga diisolasi menyusul berita infeksi Macron. Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Paris, mengatakan infeksi Macron telah menimbulkan "banyak" masalah.

“Pertama-tama, mengenai dengan siapa Presiden berhubungan selama beberapa hari terakhir, yang tentunya bisa dibayangkan, sebagai pemimpin dunia, banyak orang,” ujarnya.

“Kami tahu, misalnya, bahwa dia bertemu dengan perdana menteri Portugis… dan dia juga mengadakan pertemuan dengan seluruh kabinet Prancis kemarin, Rabu. Dan semua ini benar-benar terjadi pada saat Prancis mulai mencabut beberapa pembatasan pengunciannya."


Informasi Anda Genggam


Loading...