Semakin Meluas, Beberapa Negara Termasuk India, Prancis, Jepang Melaporkan Strain Baru COVID-19 yang Berasal Dari Inggris

Devi
Senin, 28 Desember 2020 | 09:24 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Inggris saat ini dibiarkan dalam keadaan terisolasi, karena banyak negara di seluruh dunia telah menangguhkan semua mode perjalanan dari dan ke negara itu, setelah jenis COVID-19 baru yang lebih menular dilaporkan di sana.

Namun, ada argumen bahwa pembatasan mungkin datang sedikit terlambat dan jenis virus baru mungkin telah menyebar secara diam-diam ke seluruh dunia.

Prancis telah menjadi negara terbaru yang melaporkan kasus pertama varian COVID-19 baru.

Baca juga: Lindungi Peti Kayu Peninggalan Nabi Musa, 800 Orang Tewas Diberondong Milisi Bersenjata di Tigray Ethiopia

Kementerian Kesehatan Prancis mengatakan seorang Prancis yang telah tinggal di Inggris dan kembali ke Prancis dinyatakan positif menggunakan varian baru di kota Tours Prancis tengah. Dikatakan pria itu tidak memiliki gejala dan sedang diisolasi di rumahnya.

Beberapa negara lain juga telah melaporkan kasus varian baru, termasuk Jepang, yang mengumumkan kasus pertamanya pada hari Jumat. Kementerian kesehatan Jepang mengatakan lima orang yang tiba antara 18 Desember dan 21 Desember dinyatakan positif virus corona.

Di India juga, beberapa orang yang baru kembali dari Inggris baru-baru ini dinyatakan positif COVID-19 dan banyak yang dikatakan terinfeksi oleh varian baru virus tersebut. Sementara sampel lainnya telah dikirim ke National Institute of Virology (NIV) yang berbasis di Pune untuk dianalisis.

Otoritas Inggris mengatakan varian virus korona baru tampak lebih menular dan mungkin menyebabkan lonjakan kasus COVID-19 dan kematian, meskipun varian baru belum terbukti lebih mematikan dari yang lain.

Ada juga kekhawatiran bahwa strain baru yang pertama kali dilaporkan awal bulan ini di Inggris Selatan menjadi strain dominan.

Baca juga: Lupa Membayar Pemakaman Keluarga Di Guatemala, Kuburan Akan Digali dan Jasad Diletakkan Di Halaman Rumah

Di India, ada juga kekhawatiran bahwa virus baru dapat menyebar secara lokal karena beberapa negara bagian telah melaporkan bahwa banyak pengungsi Inggris yang baru-baru ini kembali tidak dapat dilacak. Setelah varian baru virus korona terdeteksi di Inggris, pemerintah Union telah menginstruksikan pihak berwenang untuk melacak penumpang yang tiba di India dari negara itu antara 25 November dan 23 Desember.


Informasi Anda Genggam


Loading...