FITRA Sambut Baik Langkah Penunjukan Plh Sekda Riau

Riko
Selasa, 29 Desember 2020 | 11:59 WIB
Taufik (net) R24/riko Taufik (net)

RIAU24.COM - Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) Provinsi Riau menilai proses cepat penujukan PLH yang dilakukan oleh Gubenur Riau Syamsuar sudah tepat, hal ini mengingat kekosongan jabatan paska penetapan Yan prana sebagai tersangka dan telah ditahan dalam 20 hari kedepan oleh kejaksaan tinggi Riau.

Baca juga: Sumatera Utara Terbanyak Penambahan Kasus Covid-19 Hari Ini

"Proses cepat penujukan PLH yang dilakukan oleh Gubenur Riau Syamsuar sudah tepat, karna banyak Pekerjaan Rumah yang harus diselesaikan oleh PLH Sekda saat ini, terutama berkaitan dengan pelaksana penanganan covid 19. Apalagi sekda dalam SK team Gugus tugas merupakan  sekretaris team yang bertanggung-jawab sebagai kepala sekretariatan yang tugas  terkait dengan membuat surat menyurat dan keperluan teknis lainnya dalam keperluan dukungan perecapatan penanganan covid 19,"kata Manajer Advokasi Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) Provinsi Riau, Taufik. Selasa 29 Desember 2020.

Akan tetapi lanjut Taufik, penujukan PLH sekda tidak semerta - merta untuk tidak  mempercepat proses pergantian jabatan sekda, karena posisi PLH dalam UU 30 Tahun 2014 tentang administrasi pemerintahan, dalam kewenangannya untuk melaksanakan tugas rutin. 

"Bahwa PLH  tidak memiliki kewenangan yang strategis baik pada proses kinerja maupun merumuskan kebijakan yang bersifat urgensi dalam perubahan rencana kerja pemerintahan. Apalagi peran PLH dalam jabatan sekda sifatnya hanya sementara dan hanya beberapa bulan saja, artinya ini tidak definitif dan tentunya akan memperlambat pelayanan birokrasi dan kebijakan kedepannya,"jelasnya.

Untuk itu tambah Taufik jika mengacu kepada perpres 3 tahun 2018 setidaknya Gubenur memilki peluang waktu untuk segera mengantikan dan menujuk sekda baru dengan proses waktu yang sudah ditentukan berdasarkan bunyi Perpres tersebut, dan gubenur juga bisa memberhentikan sekda untuk mengusulkan kembali kepada kementerian dalam negeri sesuai dengan pasal 7 Perpres 3 tahun 2018 yang berbunyi. 

"Gubernur sebagai wakil Pemerintah Pusat mengusulkan secara tertulis 1 (satu) calon penjabat sekretaris daerah provinsi kepada menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam negeri, paling lambat 5 (lima) hari kerja terhitung sejak sekretaris daerah provinsi tidak bisa melaksanakan tugas atau terjadinya kekosongan sekretaris daerah provinsi."terangnya.

Baca juga: Ada Penambahan 55 Kasus Baru, Berikut ini Update Covid-19 di Provinsi Riau

Selain itu juga, FITRA Meminta kepada gubenur dengan penetapan PLH  sekda yang sudah ditunjuk oleh pemerintah provinis Riau, pemerintah  sebaiknya harus mengklarifikasi dan mereviuw kembali atas argumentasi tempo hari kepada publik terkait dengan keinginan beliau untuk melakukan penangguhan penahanan kepada pak yan yang disampaikan melalui biro hukum dan wagub. 

"Jika surat tersebut sudah disampaikan setidaknya perlu reviuw kembali atas keputusan tersebut dan jika surat penangguhan tersebut tidak jadi diberikan kepada kejaksaan seeloknya pemerintah agar mengumunkan kepada publik atas argumentasi yang keluar dimedia tempo lalu, "tutupnya.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...