PBB Mendesak Penyelidikan Pembunuhan Seorang Remaja Palestina di Tepi Barat

Devi
Minggu, 03 Januari 2021 | 12:09 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Pakar hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerukan untuk penyelidikan yang tidak memihak dan independen terhadap pembunuhan seorang bocah lelaki berusia 15 tahun oleh pasukan keamanan Israel selama demonstrasi anti-pemukiman mingguan pada 4 Desember di Tepi Barat yang diduduki, dengan alasan kurangnya akuntabilitas. .

Pelapor khusus tentang situasi hak asasi manusia di wilayah Palestina yang diduduki sejak 1967, Michael Lynk, dan pelapor khusus tentang eksekusi di luar hukum dan sewenang-wenang, Agnes Callamard, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka "sangat terganggu oleh kurangnya pertanggungjawaban secara keseluruhan. pembunuhan anak-anak Palestina dalam beberapa tahun terakhir. "

Para ahli menegaskan bahwa pembunuhan Nihad Abu Ali oleh Pasukan Pertahanan Israel (IDF) terjadi dalam keadaan di mana tidak ada ancaman kematian atau cedera serius pada pasukan keamanan Israel dan merupakan pelanggaran berat terhadap hukum internasional.

Baca juga: Rusia Klaim Telah Bunuh 200 Pejuang Suriah Penentang Rezim Bashar Al Assad Lewat Serangan Udara

"Kekuatan mematikan yang disengaja hanya dibenarkan ketika personel keamanan menghadapi ancaman langsung dari kekuatan mematikan atau bahaya serius," kata mereka, menurut pernyataan yang disampaikan oleh Anadolu Agency (AA).

Remaja Palestina itu ditembak dan terluka parah oleh seorang tentara Israel di desa Al-Mughayir, 27 kilometer (16,8 mil) timur laut Ramallah, ketika dia memprotes pembangunan pos terdepan pemukiman ilegal Israel di dekatnya.

Menurut Kantor Hak Asasi Manusia PBB, para demonstran telah melemparkan batu ke pasukan keamanan Israel, yang membalas dengan peluru logam berlapis karet, gas air mata, dan akhirnya peluru tajam. Abu Ali dipukul di bagian perut dengan peluru dari 0.22 Ruger Precision Rifle yang ditembakkan oleh seorang tentara Israel dari jarak kira-kira 100-150 meter (330-500 kaki). Dia dilarikan ke rumah sakit setelah upaya yang gagal untuk menghentikan pendarahan internalnya, di mana dia dinyatakan meninggal.

Para ahli hak asasi manusia mengatakan mereka tidak mengetahui klaim apa pun bahwa pasukan keamanan Israel berada dalam bahaya pada titik kematian atau cedera serius. Mereka mengatakan Abu Ali adalah anak Palestina keenam yang tinggal di Tepi Barat yang diduduki yang dibunuh pada tahun 2020 oleh pasukan keamanan Israel menggunakan amunisi hidup.

Baca juga: Usulan Anies Dipuji Sekjen PBB, Politisi PDIP Sebut Dua Sosok Ini Yang Lebih Dulu Buat Konsep

Israel telah dikritik oleh badan hak asasi manusia PBB atas pembunuhan para pengunjuk rasa di Gaza dan perlakuan terhadap orang-orang Palestina, yang menyatakannya sebagai "kejahatan perang" di bawah Statuta Roma. Militer Israel telah melukai hampir 1.050 anak Palestina di seluruh wilayah Palestina yang diduduki antara 1 November 2019 hingga 31 Oktober 2020.

Sementara itu, organisasi masyarakat sipil mendokumentasikan 155 kematian anak-anak Palestina oleh pasukan keamanan Israel menggunakan amunisi langsung atau senjata pengendali massa. sejak 2013. Jumlah korban yang tinggi telah memicu reaksi diplomatik terhadap Israel dan tuduhan baru atas penggunaan kekuatan yang berlebihan terhadap pengunjuk rasa yang tidak bersenjata.

Menurut para ahli, investigasi yang dipimpin oleh IDF atas penembakan fatal warga Palestina oleh tentara mereka jarang menghasilkan pertanggungjawaban yang sesuai. Hanya tiga dakwaan pidana yang telah dikeluarkan untuk pelanggaran yang terkait langsung dengan pembunuhan tersebut. Dalam satu kasus, dakwaan kemudian dibatalkan. Dalam kasus kedua, tentara yang bertanggung jawab mencapai kesepakatan pembelaan dan dijatuhi hukuman sembilan bulan penjara karena kelalaian. Dalam kasus ketiga, seorang tentara dihukum karena tidak mematuhi perintah dan dijatuhi hukuman satu bulan penjara militer.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...