Semua yang Perlu Anda ketahui Tentang Jack Ma, Sang Miliarder Asal China yang Hilang

Devi
Rabu, 06 Januari 2021 | 14:43 WIB
Foto : Dailystar R24/dev Foto : Dailystar

RIAU24.COM -  Pernah menjadi tokoh utama bagi generasi baru pemimpin bisnis dan teknologi multi-miliuner China, kekayaan pendiri Alibaba, Jack Ma, telah menurun drastis dalam tiga bulan terakhir. Sejak pidato kontroversial di China pada Oktober 2020, di mana dia menyesali sistem regulasi keuangan negara dan menyerukannya untuk direformasi, miliarder tersebut telah menghadapi serangkaian tindakan dari otoritas China. Dia telah menghadapi sejumlah kemunduran bisnis sejak itu, termasuk pemblokiran rencananya untuk pencatatan bintang di pasar saham, tindakan yang pada gilirannya membuat pasar waspada terhadap perusahaannya.

Dan dia sekarang sudah tidak terlihat di depan umum selama lebih dari dua bulan - disorot oleh pengunduran dirinya yang misterius dari penampilan yang dijadwalkan di acara TV realitasnya sendiri. Pernah menjadi tokoh utama bagi generasi baru pemimpin bisnis dan teknologi multi-miliuner China, kekayaan pendiri Alibaba, Jack Ma, telah menurun drastis dalam tiga bulan terakhir.

Sejak pidato kontroversial di China pada Oktober 2020, di mana dia menyesali sistem regulasi keuangan negara dan menyerukannya untuk direformasi, miliarder tersebut telah menghadapi serangkaian tindakan dari otoritas China.

Baca juga: Pekerjaannya Terkuak, Bintang Porno Ini Ngeri dengan Reaksi Pamannya

Dia telah menghadapi sejumlah kemunduran bisnis sejak itu, termasuk pemblokiran rencananya untuk pencatatan bintang di pasar saham, tindakan yang pada gilirannya membuat pasar waspada terhadap perusahaannya. Dan dia sekarang sudah tidak terlihat di depan umum selama lebih dari dua bulan - disorot oleh pengunduran dirinya yang misterius dari penampilan yang dijadwalkan di acara TV realitasnya sendiri.

Dia membeli komputer pertamanya pada usia 33 tahun, dan dalam dua dekade terakhir menjadi bintang gemerlap ekonomi China yang sedang berkembang pesat melalui kesuksesan raksasa e-commerce miliknya, Alibaba.

Ma mengundurkan diri sebagai ketua Alibaba pada 2019, tetapi tetap menjadi sorotan publik melalui penampilan media dan pekerjaan filantropis. Selama pandemi Covid-19, dia telah menyumbangkan masker dan ventilator ke AS - upaya yang mendapat pujian dari beberapa politisi AS - dan dia adalah wajah dari pertunjukan bakat untuk mendukung wirausahawan muda.

Dimana Jack Ma?

Penghapusan Ma dari buku-buku bagus pemerintah China tampaknya lebih cepat daripada kemunculannya dalam ketenaran dan kekayaan. Miliarder, yang dikenal berbicara dengan bebas, pada pertemuan puncak pada Oktober 2020 sangat memperhatikan regulator keuangan China. Dia menyerukan reformasi dalam sistem keuangan, berbicara kepada hadirin yang mencakup banyak pejabat organisasi pengatur yang dia kritik.

Responnya cepat. Pada November, rencana IPO Ma's Ant Group ditangguhkan oleh otoritas China dan kemudian, pada Desember, rencana buyback saham senilai miliaran pound juga gagal menarik minat investor. Pihak berwenang juga membuka penyelidikan terhadap perusahaannya.

Setelah bertahun-tahun sebagai wajah keluar perusahaannya - Ma pernah menari di depan puluhan ribu karyawan perusahaannya dengan mengenakan pakaian yang terinspirasi oleh Michael Jackson - dia sekarang mencolok absen dari panggung, tanpa penampilan publik dalam beberapa minggu atau bahkan tweet dalam tiga bulan.

Kekayaan bersih Jack Ma

Jack Ma memiliki berbagai kepentingan bisnis. Selain sebagai pendiri Alibaba, ia juga memiliki saham di layanan pembayaran online Ant Group. Ini adalah perubahan dramatis bagi seorang pria yang pernah mengajar bahasa Inggris dengan biaya USD 15 (£ 11) sebulan. Dia mengatakan dia ditolak untuk 30 pekerjaan lain - termasuk satu pekerjaan di KFC - sebelum dia mendirikan perusahaannya sendiri.

Pada satu titik, Ma menjadi orang terkaya di Asia - meskipun ia kemudian digantikan oleh pengusaha Cina lainnya. Menurut Bloomberg’s Billionaires Index, kekayaan bersihnya sekitar $ 50,6 miliar (£ 37 miliar), menjadikannya orang terkaya ke-25 di dunia.

Jack Ma dan Alibaba

Ma mengatakan dia mendapat inspirasi untuk memulai Alibaba dari perjalanan ke AS pada 1995. Selanjutnya, pada 1999, Ma bersama 18 orang termasuk banyak temannya mendirikan Alibaba Group dari sebuah apartemen di Hangzhou, di mana mereka mengumpulkan $ 60.000 (£ 44.000) untuk usaha tersebut.

Kelompok ini berjuang sejak awal dan pada tahun 2002 mereka hanya memiliki cukup uang untuk mendukung operasi selama 18 bulan. Tetapi kemudian datang intervensi tepat waktu untuk menghubungkan dua pasar besar - AS dan China - memastikan bahwa pembeli Amerika bisa mendapatkan akses yang lebih mudah ke produsen China, dan perlahan-lahan memantapkan bisnis.

Selama bertahun-tahun, grup tersebut menjadi semakin menguntungkan dan Ma serta Alibaba menjadi kekuatan yang diperhitungkan. Ma mulai tampil di sampul majalah bisnis internasional - sesuatu yang tidak biasa bagi pengusaha Tiongkok pada saat itu.

Alhasil, jangkauan grup Alibaba yang dulunya ditolak oleh penyandang dana kini tersebar di 190 negara. Ini telah menjadi platform terkemuka untuk perdagangan grosir yang menghubungkan jutaan pembeli dan pemasok. Sekarang memiliki perkiraan kapitalisasi pasar sekitar USD 648,3 miliar (£ 474 miliar).

Dengan sekitar 100.000 karyawan, Alibaba sekarang memiliki minat dalam e-commerce, komputasi awan, pembayaran tanpa uang tunai, dan bahkan film. Ma mengundurkan diri dari perannya sebagai ketua pada 2019 dan laporan menyarankan dia akan mengundurkan diri dan memfokuskan waktu dan usahanya pada pekerjaan filantropisnya.

Tetapi seperti banyak perusahaan lainnya, bayangan sang pendiri terlihat sangat besar di atas kekayaan Alibaba - sesuatu yang ditunjukkan oleh kontroversi Oktober 2020. Dia tetap menjadi anggota yang berpengaruh di Alibaba Partnership, misalnya - sekelompok 36 anggota yang dapat mempengaruhi nominasi dewan direksi perusahaan. Perusahaan tersebut menyatakan bahwa visinya adalah untuk beroperasi setidaknya selama 102 tahun - tetapi jika lintasan penumpasan Ma saat ini berlanjut, mimpi itu mungkin akan berakhir jauh lebih tiba-tiba dari itu.


Informasi Anda Genggam


Loading...