7 Januari Dalam Sejarah: Ratu Sihir Bratara Buzea Menyihir Pejabat Rumania Atas Pajak Penyihir

Devi
Kamis, 07 Januari 2021 | 13:11 WIB
Foto : VOI R24/dev Foto : VOI

RIAU24.COM -  Pada 7 Januari 2011, seorang pesulap di Rumania bersiap untuk memberikan kutukan sihir pada pemimpin negaranya. Kecaman itu ditampilkan di depan umum. Para penyihir marah karena pemerintah Rumania mengenakan pajak atas profesinya berdasarkan Undang-Undang Ketenagakerjaan yang diamandemen.

Mengutip BBC, tanaman mandrake yang beracun itu dibuang ke Sungai Danube sebagai bagian dari ritual. Ratu penyihir Bratara Buzea telah menemukan mantra yang melibatkan kotoran kucing dan seekor anjing mati.

Pada saat itu, pajak penghasilan 16 persen dan pembayaran kesehatan dan pensiun telah diberlakukan untuk para penyihir di Rumania. Ancaman kutukan di Rumania tidak dianggap enteng di negara dengan tradisi takhayul yang panjang.

Bahkan Presiden Rumania Traian Basescu dan para pembantunya diketahui mengenakan warna ungu pada hari-hari tertentu sebagai upaya untuk menangkal mantra jahat. Saat itu, petugas valet mobil dan instruktur mengemudi juga dikenakan pajak untuk pertama kalinya.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

Berbagai profesi yang dianggap terkait dengan mantra, seperti penyihir, peramal, dan pembalsem sebelumnya tidak terdaftar dalam kode tenaga kerja. Karena itu, mereka tidak dikenai pajak.

Tapi mereka sekarang telah diklasifikasikan sebagai wiraswasta, sebagai bagian dari dorongan pemerintah yang kekurangan uang untuk meningkatkan lebih banyak pendapatan dan menindak penggelapan pajak. Pesulap dan astrolog biasanya dibayar tunai dan jumlah yang relatif kecil per konsultasi.

Ratu Penyihir Buzea, yang dipenjara pada 1977 karena mempraktikkan sihir di bawah rezim Ceausescu, memperingatkan bahwa kutukannya selalu berhasil. "Kami menyakiti orang yang menyakiti kami," kata Buzea.

"Mereka ingin membawa negara keluar dari krisis ini dengan menggunakan kami? Mereka harus mengeluarkan kami dari krisis karena mereka membawa kami ke dalamnya," kata Buzea.

Tapi seorang pesulap melihat keuntungan dari hukum baru itu. "Artinya sihir kita dikenali dan saya bisa membuka latihan sendiri," kata Mihaela Minca.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol

Sihir, yang secara luas dianggap di Eropa sebagai takhayul, membuat terpesona beberapa orang Rumania. Tuduhan santet telah muncul dalam politik, sistem hukum, dan bidang kehidupan publik lainnya. Pada 2019, Mihaela Minca mengatakan dia terhubung online dengan sembilan pesulap dari seluruh Eropa dan Amerika Serikat (AS). Tujuan mereka: untuk mengutuk anggota parlemen Rumania yang dianggap para penyihir korup.

Disiarkan secara online, grup ini melakukan sulap dengan mitra asing mereka. Tindakan itu untuk menghukum "mereka yang tidak melakukan pekerjaannya, mereka yang memiliki niat buruk," kata Minca.

Dia mengatakan mereka yang menjadi sasaran sihir akan kehilangan posisi penting mereka dan menderita masalah kesehatan. Organisasi antikorupsi nirlaba Transparency International mengatakan Rumania adalah salah satu negara paling korup di Uni Eropa.

Komisi Eropa telah menjaga sistem peradilan negara di bawah pengawasan khusus sejak bergabung dengan blok tersebut pada 2007.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...