Foto Tragis Bocah Berumur Tujuh Tahun yang Hanya Memiliki Berat Badan 7 Kilogram, Mengungkapkan Efek Mengerikan Dari Perang di Yaman

Devi
Jumat, 08 Januari 2021 | 09:28 WIB
Foto : Dailystar R24/dev Foto : Dailystar

RIAU24.COM -  Sebuah gambar memilukan dari seorang anak laki-laki berusia tujuh tahun yang kelaparan dengan berat hanya 15 lbs (7kg) mengekspos realitas kejam dari perang Yaman yang 'terlupakan'. Faid Samim, lumpuh dan kekurangan gizi, terlihat meringkuk di ranjang rumah sakit di ibukota Yaman, Sanaa dalam foto yang baru dirilis.

Keluarganya harus menempuh jarak 105 mil melalui pos pemeriksaan dan jalan rusak untuk membawanya ke rumah sakit Al-Sabeen, lapor Mirror. "Dia hampir meninggal ketika dia tiba tetapi alhamdulillah kami dapat melakukan apa yang diperlukan dan dia mulai membaik," kata Rageh Mohammed, dokter pengawas bangsal malnutrisi rumah sakit.

"Dia menderita CP (cerebral palsy) dan malnutrisi parah."

Baca juga: Olimpiade Semarak, Covid Melonjak

Karena tidak mampu membayar pengobatan atau perawatan Faid, keluarganya bergantung pada sumbangan untuk merawatnya. Dr Mohammed mengatakan kasus malnutrisi sedang meningkat dan orang tua yang miskin terpaksa bergantung pada kebaikan orang asing atau bantuan internasional untuk merawat anak-anak mereka.

Kelaparan tidak pernah diumumkan secara resmi di Yaman, di mana perang enam tahun telah membuat 80% populasi bergantung pada bantuan dalam apa yang dikatakan PBB sebagai krisis kemanusiaan terbesar di dunia.

Peringatan PBB pada akhir 2018 tentang kelaparan yang akan datang mendorong peningkatan bantuan, tetapi sekarang pembatasan virus corona, pengurangan pengiriman uang, belalang, banjir, dan kekurangan dana yang signifikan dari respons bantuan tahun 2020 memperburuk kelaparan.

Perang di Yaman, di mana koalisi pimpinan Saudi telah memerangi gerakan Houthi yang berpihak pada Iran sejak 2015, telah menewaskan lebih dari 100.000 orang dan membuat negara itu terpecah, dengan Houthi menguasai Sanaa dan sebagian besar pusat kota utama, lapor Reuters.

Baca juga: Setelah 79 Tahun, Mantan Penjaga Kamp Nazi Berusia 1 Abad Ini Berurusan Dengan Pengadilan

Berikut rangkuman rentang waktu perang di Yaman :

  • Pada tahun 2011, protes musim semi Arab merusak pemerintahan presiden Ali Abdullah Saleh. Keributan tersebut menyebabkan perpecahan dalam angkatan bersenjata dan memungkinkan al Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP) untuk merebut sebagian wilayah di timur.
  • Pada 2012, Saleh mengundurkan diri dalam rencana transisi politik yang didukung oleh negara-negara Teluk. Abd-Rabbu Mansour Hadi menjadi presiden sementara dan mengawasi "dialog nasional" untuk menyusun konstitusi federal yang lebih inklusif.
  • Pada tahun 2013, AQAP selamat dari serangan militer dan serangan pesawat tak berawak, melancarkan serangan di seluruh negeri sambil tetap mempertahankan kehadirannya.
  • Tahun berikutnya, Houthi merebut Sanaa, ibu kota Yaman, dengan bantuan Saleh.
  • Pada 2015, Hadi mencoba mengumumkan konstitusi federal baru yang ditentang oleh Houthi dan Saleh, yang menangkapnya.
  • Dia melarikan diri, dikejar oleh Houthi, memicu intervensi Saudi pada bulan Maret bersama dengan koalisi militer Arab yang berkumpul dengan tergesa-gesa.
  • Berbulan-bulan kemudian, koalisi berhasil mengusir loyalis Houthi dan Saleh dari Aden di Yaman selatan dan Marib, timur laut Sanaa, tetapi garis depan menguat, yang menyebabkan kebuntuan selama bertahun-tahun.
  • Pada 2016, kelaparan meningkat ketika koalisi memberlakukan blokade parsial di Yaman, menuduh Iran menyelundupkan rudal ke Houthi melalui Hodeidah bersama impor makanan - sesuatu yang telah dibantahnya.
  • Serangan udara koalisi yang menewaskan warga sipil memicu peringatan dari kelompok hak asasi, tetapi dukungan Barat untuk kampanye militer terus berlanjut.
  • Pada 2017, Houthi meluncurkan rudal ke Arab Saudi.
  • Melihat kesempatan untuk mendapatkan kembali kekuasaan bagi keluarganya dengan menarik diri dari sekutu Houthi-nya, Saleh beralih sisi, tetapi terbunuh saat mencoba melarikan diri dari mereka.
  • Pada tahun 2018, pasukan yang didukung koalisi maju ke pantai Laut Merah melawan Houthi, bertujuan untuk merebut pelabuhan Hodeidah, titik masuk utama terakhir untuk pasokan ke Yaman utara.
  • Pada 2019, konflik di Yaman tidak menunjukkan tanda-tanda nyata mereda dan warga sipil terus menanggung beban permusuhan militer dan praktik melanggar hukum dari kelompok bersenjata negara dan non-negara.
  • Pada tahun 2020, perang telah menewaskan lebih dari 100.000 orang.

Informasi Anda Genggam


Loading...