Pejabat Senior Militer Ethiopia Mengkonfirmasi Adanya Pasukan Eritrea di Tigray

Devi
Jumat, 08 Januari 2021 | 10:38 WIB
Foto : KlikAnggaran R24/dev Foto : KlikAnggaran

RIAU24.COM -  Seorang pejabat senior militer Ethiopia telah mengonfirmasi kehadiran pasukan keamanan dari negara tetangga Eritrea dalam konflik mematikan di wilayah Tigray utara negaranya, yang bertentangan dengan penyangkalan pemerintah Ethiopia.

Amerika Serikat bulan lalu mengatakan pihaknya yakin pasukan Eritrea aktif di Ethiopia, sebuah "perkembangan yang parah," karena orang-orang yang melarikan diri dari wilayah Tigray menuduh bahwa pasukan Eritrea terlibat dalam pertempuran itu, menargetkan dan menculik pengungsi Eritrea dari kamp-kamp di dekat perbatasan Eritrea juga. sebagai sejumlah warga Tigray. Pemimpin buronan Tigray juga menuduh keterlibatan Eritrea.

Baca juga: Pekerjaannya Terkuak, Bintang Porno Ini Ngeri dengan Reaksi Pamannya

Perdana Menteri Ethiopia pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Abiy Ahmed, yang dianugerahi hadiah untuk berdamai dengan Eritrea pada 2018, telah "menjamin" bahwa pasukan Eritrea tidak memasuki Tigray, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan bulan lalu.

Eritrea, yang digambarkan oleh kelompok-kelompok hak asasi sebagai salah satu negara paling represif di dunia, adalah musuh bebuyutan pemerintah buronan Tigray, yang pernah mendominasi pemerintah Ethiopia tetapi dikesampingkan setelah Abiy mengambil alih kekuasaan dan sekarang melihat pemerintahannya tidak sah. Pemerintah Ethiopia menyebut para pemimpin Tigray sebagai penjahat.

Komentar Mayjen Belay Seyoum, pemimpin Komando Utara pasukan pertahanan Ethiopia, dipublikasikan Rabu oleh majalah lokal Addis Standard bersama dengan videonya berbicara kepada penduduk ibukota Tigray, Mekele, akhir bulan lalu.

“Tentara alien yang tidak kami inginkan masuk,” kata Belay dalam terjemahan yang diterjemahkan. “Kami tahu masalah yang diangkat, itu menyakitkan, tapi siapa yang membiarkan mereka masuk?” Mereka tidak diterima, dia menambahkan: "Hati nurani saya tidak mengizinkan saya untuk mengatakan, 'Tentara Eritrea, datang dan bantu kami!' Kami dapat menyelesaikan masalah kami sendiri."

Seorang pejabat senior Ethiopia, Redwan Hussein, tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Kamis ketika negara itu merayakan liburan Natal Ortodoks. Menteri informasi Eritrea belum menanggapi permintaan untuk mengomentari masalah tersebut.

Keterlibatan pasukan Eritrea di wilayah di mana hampir 100.000 pengungsi Eritrea berlindung di kamp-kamp telah menjadi sumber kekhawatiran utama bagi pekerja kemanusiaan dan lainnya. Dua dari kamp pengungsi tetap tidak dapat dijangkau setelah konflik melanda. Sedikitnya lima pekerja kemanusiaan tewas.

Baca juga: Dalam Pergantian Peristiwa Ajaib, Pria Bertahan Setelah Jatuh dari Atap 30 Kaki dan Mematahkan Setiap Tulang di Tubuhnya

Ribuan pengungsi Eritrea melarikan diri ke ibu kota, Addis Ababa, dan Mekele, tetapi pemerintah Ethiopia memicu kekhawatiran lebih lanjut bulan lalu ketika mengatakan pihaknya menempatkan pengungsi "yang salah informasi" di bus dan mengembalikan mereka ke kamp. Badan pengungsi PBB mengatakan tidak diberitahu sebelumnya dan mengatakan pemulangan paksa akan "benar-benar tidak dapat diterima."

Kepala pengungsi PBB, Filippo Grandi, bulan lalu mengatakan bahwa “selama sebulan terakhir kami telah menerima banyak sekali laporan yang mengganggu tentang pengungsi Eritrea di Tigray yang terbunuh, diculik dan dipulangkan secara paksa ke Eritrea. Jika dikonfirmasi, tindakan ini merupakan pelanggaran besar terhadap hukum internasional. "

Tidak ada yang tahu berapa ribu orang telah tewas dalam konflik Tigray yang meletus pada 4 November, dan PBB serta organisasi kemanusiaan lainnya masih mencari akses penuh dan tanpa hambatan ke wilayah yang selama berminggu-minggu kekurangan makanan, obat-obatan dan persediaan lainnya. setelah jaringan transportasi terputus.

Memverifikasi kondisi di dalam Tigray tetap menantang saat komunikasi kembali dan otoritas Ethiopia menahan beberapa jurnalis atau menolak perjalanan mereka ke wilayah tersebut.


Informasi Anda Genggam


Loading...