Update : Sistem Kesehatan Portugal Hampir Runtuh Ketika Kasus COVID-19 Terus Meningkat

Devi
Senin, 18 Januari 2021 | 10:16 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Dewan regulator kesehatan Brasil, Anvisa, telah memilih untuk menyetujui penggunaan darurat vaksin COVID-19 dari Sinovac Biotech China dan AstraZeneca Inggris dan untuk memulai imunisasi saat pandemi memasuki gelombang kedua yang mematikan.

Anvisa dengan suara bulat menyetujui kedua vaksin tersebut pada hari Minggu setelah hampir lima jam pertimbangan oleh dewan direksi.

Baca juga: Ratusan Anggota Yahudi Radikal Gelar Pesta Kostum di Masjid Al Aqsa, Yordania Meradang



Secara terpisah, pemerintah Inggris berharap dapat memenuhi targetnya untuk meluncurkan vaksin COVID-19 dan dapat mempertimbangkan untuk mengurangi pembatasan penguncian pada bulan Maret, kata Menteri Luar Negeri Dominic Raab.

Pandemi virus korona tidak menunjukkan tanda-tanda melambat secara global, dengan infeksi melonjak melewati 94 juta dan lebih dari dua juta kematian, dengan Eropa di antara bagian dunia yang paling terpukul. Di India, kampanye vaksinasi COVID-19 telah dimulai dengan sukses dengan lebih dari 190.000 orang menerima suntikan pertama mereka dan tidak ada yang dirawat di rumah sakit karena efek samping yang besar.

Sistem kesehatan publik Portugal berada di ambang kehancuran karena rumah sakit di daerah yang paling parah terkena dampak lonjakan kasus virus korona yang mengkhawatirkan dengan cepat kehabisan tempat tidur perawatan intensif untuk merawat pasien COVID-19.

"Sistem kesehatan kami berada dalam situasi tekanan ekstrim," kata Menteri Kesehatan Marta Temido kepada wartawan pada Minggu sore setelah mengunjungi rumah sakit yang bermasalah. "Ada batasnya dan kami sangat dekat dengannya."

Sistem kesehatan, yang sebelum pandemi memiliki jumlah tempat tidur perawatan kritis terendah per 100.000 penduduk di Eropa, dapat menampung maksimal 672 pasien COVID-19 di unit perawatan intensif, atau ICU, menurut data kementerian kesehatan.

Jumlah orang di ICU dengan COVID-19 mencapai 647, menurut otoritas kesehatan DGS. Asosiasi Administrator Rumah Sakit Portugis mengatakan jumlah pasien virus corona yang membutuhkan rawat inap kemungkinan akan meningkat secara dramatis selama minggu depan.

Baca juga: Sekretaris Jendral PBB Kecam Aparat Keamanan Myanmar Sebab Gunakan Peluru Untuk Hadapi Pendemo, 18 Orang Tewas

Menteri Keuangan Portugal Joao Leao dinyatakan positif mengidap virus corona, kata kantornya, sehari setelah dia mengambil bagian dalam pertemuan tatap muka di Lisbon dengan pejabat tinggi Uni Eropa termasuk kepala Komisi Ursula von der Leyen.

Menteri berusia 46 tahun itu sejauh ini tidak menunjukkan gejala dan akan terus bekerja dari rumah selama periode isolasi diri, kata pernyataan dari kementeriannya. Isolasi diri bisa berlangsung antara 10 hingga 14 hari. Hasil tes positif Leao diumumkan lebih dari 24 jam setelah dia menghadiri pertemuan di Pusat Kebudayaan Belem pada hari Jumat untuk membahas prioritas utama Portugal selama enam bulan masa kepresidenan UE, yang dimulai bulan ini.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...