Sebuah Video Beredar Menunjukkan Kondisi Mengejutkan Kota Wuhan di Awal Wabah COVID-19

Devi
Selasa, 19 Januari 2021 | 08:27 WIB
Foto : New York Times R24/dev Foto : New York Times
<p>RIAU24.COM -  Rekaman video dari Wuhan selama hari-hari awal wabah COVID-19 menunjukkan bagaimana pemerintah China bisa berbuat lebih banyak untuk mencegah penyebaran virus korona, dan upayanya untuk menghentikan jurnalis melaporkannya. Dalam 3 Days that Stopped the World, dua jurnalis China mengungkapkan transformasi kota berpenduduk 11 juta orang yang hampir dalam semalam itu karena sikap acuh tak acuh tentang virus digantikan oleh panik dan rumah sakit yang penuh sesak dalam beberapa jam. Nama jurnalis tersebut belum diungkapkan demi keamanan mereka.

Rekaman eksklusif, yang direkam antara 19 Januari dan 22 Januari 2020, belum pernah terlihat sebelumnya. Tidak dapat menerbitkannya di China, para jurnalis memberikannya ke Unit Investigasi Al Jazeera, yang menyelundupkannya ke luar negeri.

Yang Jun dan Chen Wei, yang namanya dirahasiakan untuk perlindungan mereka, melakukan perjalanan ke Wuhan beberapa hari sebelum kota itu diisolasi penuh, ketika jumlah kasus resmi hanya di bawah ratusan dan pemerintah China bungkam dengan jumlah informasi yang dibagikan. Ketika para jurnalis berpindah dari rumah sakit yang semakin penuh dengan pasien dan pasar makanan laut Huanan, yang dianggap sebagai pusat penyebaran, mereka dihentikan berkali-kali oleh polisi dan petugas keamanan.

Baca juga: Model Ukraina Ini Tampil Dengan Pipi Yang Luar Biasa Besar, Membuat Bingung Warganet

Awalnya, saat wartawan tiba di Wuhan pada 19 Januari 2020, tingkat keparahan virus masih belum diketahui dan penularan dari manusia ke manusia belum bisa dikonfirmasi. Akibatnya, warga menanggapi pertanyaan tentang wabah tersebut dengan relatif acuh tak acuh. Orang tidak memakai masker dan menyebutnya lebih buruk dari flu, tapi tidak separah wabah SARS antara 2002 dan 2004, yang menewaskan hampir 800 orang di seluruh dunia.

“Ketika saya tiba, orang-orang tampaknya tidak takut atau khawatir sama sekali tentang virus itu. Beberapa bahkan belum pernah mendengarnya, "tulis Jun dalam buku hariannya.

“Seorang pemilik warung meminta saya untuk melepas topeng saya. Dia berkata 'Kamu jelas orang luar yang terlalu khawatir. Semuanya baik-baik saja di sini, '”lanjut Jun.

Pasar Huanan, bagaimanapun, pada saat itu sudah ditutup, karena pihak berwenang melakukan penyelidikan terhadap asal-usul virus. Tetapi baik pejabat di Wuhan maupun di Beijing tidak memberikan informasi tentang potensi parahnya situasi, membuat warga tidak tahu apa-apa.

Meskipun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada saat itu telah diberitahu tentang wabah tersebut, baik China maupun WHO tidak mengetahui kemungkinan penularan dari manusia ke manusia.

Saat jutaan orang bepergian dan berkumpul untuk merayakan Tahun Baru Imlek yang akan datang, pemerintah mengumumkan bahwa kota itu akan dikunci. Kemudian, hampir dalam semalam, penduduknya berubah menjadi kepanikan, dengan hampir semua orang mengenakan masker, sementara tempat umum di kota ditutup.

Tapi sudah terlambat, karena jutaan orang telah pindah ke seluruh negeri, memberi virus kesempatan yang luas untuk mulai menyebar melalui China, dan, tidak lama kemudian, ke dunia.

Kurangnya komunikasi dan transparansi oleh pemerintah China selama hari-hari penting pertama ini dilihat secara luas sebagai salah satu alasan virus dapat menyebar secepat itu, yang menyebabkan pandemi paling parah dalam 100 tahun, dengan lebih dari dua juta. orang meninggal akibat penyakit tersebut.

“Kurangnya staf dan peralatan di Wuhan menyebabkan banyak pasien yang terinfeksi ditolak perawatannya,” tulis Jun dalam buku hariannya.

Itu lelucon dan rumah sakit menyembunyikan kebenaran. Rekaman dan buku harian itu juga mengungkapkan bagaimana pihak berwenang berusaha menghentikan jurnalis melakukan pekerjaan mereka, meskipun mereka bekerja untuk media pemerintah yang berbasis di Beijing dan mendapat izin dari departemen urusan media kota Wuhan.

Di setiap kesempatan, dari pasar makanan laut hingga rumah sakit, polisi berusaha menghalangi pemberitaan berita tersebut. "Saya tidak bisa melaporkan dengan kebebasan. Selama lembaga pemerintah terlibat, saya terus diikuti dan dimata-matai, ”tulis Jun dalam buku hariannya.

“Informasi tentang wabah itu tersembunyi dalam kerahasiaan dan sangat sulit didapat.”

Jun melanjutkan, menulis: “Selama tiga hari pelaporan saya di Wuhan, saya terus-menerus dihentikan oleh polisi dan personel rumah sakit. Jadi, saya menyadari betapa seriusnya virus itu dan betapa sensitif dan sulitnya melaporkan topik ini. Ini benar-benar di luar imajinasi saya. "

Petugas polisi berulang kali mengatakan kepada wartawan, yang terus merekam secara diam-diam selama interogasi, mereka tidak dapat merekam, karena area tersebut ditutup.

“Ada beberapa topik dan cerita yang tidak bisa dilaporkan di China. Seperti pembahasan tentang langkah-langkah pengendalian pandemi, protokol untuk memastikan pasien yang terinfeksi, dan juga segala sesuatu yang terkait dengan organisasi atau departemen pemerintah yang ditutup-tutupi. Ini semua tidak mungkin untuk disentuh atau dilaporkan, ”tulis Wei dalam buku hariannya.

Sejak awal wabah, sembilan jurnalis Tiongkok telah ditangkap atau 'dihilangkan'. Pada bulan Desember, seorang jurnalis warga terkemuka, Zhang Zhan, dijatuhi hukuman empat tahun penjara karena "memicu pertengkaran dan memprovokasi masalah" atas laporannya tentang wabah tersebut.

Baca juga: Sekolah di Delhi Mengurung 16 Siswa di Ruang Bawah Tanah Karena Tidak Membayar Biaya Sekolah

"Media China dan media sosial berbicara tentang krisis dan keputusasaan di seluruh dunia kecuali China," tulis Wei. “Tapi tidak ada seorang pun di China yang berani berbicara tentang asal mula virus mulai dari Wuhan atau kesalahan awal yang disebabkan oleh pemerintah daerah di Wuhan,” lanjutnya.

"Satu-satunya hal yang boleh dibicarakan tentang pandemi ini adalah seberapa baik pemerintah telah melakukan dan betapa seharusnya orang-orang China berterima kasih kepada pemerintah."

Pada hari-hari dan minggu-minggu setelah peristiwa dari 3 Hari Menghentikan Dunia, COVID-19 menyebar ke satu negara ke negara lain, akhirnya mencapai semua benua dan menginfeksi lebih dari 91 juta. Selama beberapa minggu terakhir, lusinan negara telah memulai kampanye vaksinasi melawan virus setelah pemerintah dan perusahaan farmasi bergegas mengembangkan vaksin yang akan menurunkan tingkat infeksi dan kematian penyakit tersebut.

Namun, dibutuhkan banyak waktu dan sumber daya sebelum sebagian besar dunia diinokulasi untuk melawan COVID-19, yang berarti dampak manusia dan ekonomi akan terasa selama beberapa tahun mendatang. Wuhan, bagaimanapun, telah kembali ke normalitas relatif, tulis Wei dalam buku hariannya.

“Orang-orang di sini tidak terlalu membicarakan tentang virus lagi. Ini seperti sejarah yang telah berlalu sejak lama, "tulisnya.

“Orang-orang merasa sangat beruntung dan bangga berada di China karena China adalah satu-satunya negara yang telah mengendalikan virus tersebut,” tambahnya.

"Ini mungkin bukan kebenaran, tapi begitulah perasaan kebanyakan orang China."

Kementerian Luar Negeri China mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tindakan yang diambil selama tahap awal pandemi secara signifikan mencegah penyebaran virus lebih lanjut. Namun, sebuah studi oleh University of Southampton menuduh jumlah kasus dapat dikurangi secara signifikan jika pemerintah mengambil tindakan lebih cepat.

Pemerintah China tidak menanggapi pertanyaan Al Jazeera tentang kebebasan jurnalistik.


Informasi Anda Genggam


Loading...