Panel Peninjau COVID-19 Mengkritik Pemerintah China Akibat Penundaan Investigasi Oleh WHO

Devi
Selasa, 19 Januari 2021 | 08:56 WIB
Foto : CNBC Indonesia R24/dev Foto : CNBC Indonesia

RIAU24.COM -  Pejabat China bisa saja menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat lebih kuat pada Januari dengan penyebaran virus korona dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) membutuhkan waktu terlalu lama untuk mengumumkan keadaan darurat internasional, kata panel independen yang meninjau penanganan global pandemi COVID-19. .

Virus itu pertama kali terdeteksi di kota Wuhan di China pada akhir 2019, sebelum merembes ke luar perbatasan negara itu untuk mendatangkan malapetaka global, merenggut lebih dari dua juta nyawa dan melemahkan ekonomi.

Dalam laporan sementara pada hari Senin, panel ahli, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Selandia Baru Helen Clark dan mantan Presiden Liberia Ellen Johnson Sirleaf, mengatakan: “Sistem peringatan pandemi global tidak sesuai untuk tujuan. WHO telah kekurangan tenaga untuk melakukan pekerjaan itu. "

Baca juga: Lupa Membayar Pemakaman Keluarga Di Guatemala, Kuburan Akan Digali dan Jasad Diletakkan Di Halaman Rumah

Laporan hari Senin datang pada hari Unit Investigasi Al Jazeera merilis 3 Hari yang Menghentikan Dunia, yang menunjukkan kota Wuhan selama periode penting di awal pandemi.

Rekaman yang diambil oleh dua jurnalis Tiongkok dan diselundupkan ke luar negeri menunjukkan bagaimana pemerintah Tiongkok gagal menyediakan sumber daya medis yang diperlukan dan upaya untuk menyensor jurnalis yang mencoba melaporkan wabah tersebut.

Laporan itu juga menyerukan "pengaturan ulang global" dan mengatakan akan memberikan rekomendasi dalam laporan akhir kepada menteri kesehatan pada Mei.

Panel mengatakan "jelas" bahwa "langkah-langkah kesehatan masyarakat dapat diterapkan lebih tegas oleh otoritas kesehatan lokal dan nasional di China pada bulan Januari" sebelum mengkritik WHO karena tidak mengadakan komite darurat hingga 22 Januari 2020, dan gagal menyetujui untuk menyatakan wabah virus korona baru sebagai Kesehatan Masyarakat Darurat Masalah Internasional (PHEIC) - tingkat kewaspadaan tertinggi - hingga seminggu kemudian.

Baca juga: Gunung Etna Mengeluarkan Semburan Lava Spektakuler yang Menerangi Langit Sisilia Setiap Malam

"Tidak jelas mengapa komite tidak bertemu sampai minggu ketiga Januari, juga tidak jelas mengapa tidak dapat menyetujui deklarasi ... ketika pertama kali diadakan," kata laporan itu.

WHO mendapat kecaman keras dari Presiden AS Donald Trump, yang menangguhkan kontribusi AS kepada badan tersebut pada bulan April, dan menuduhnya mempromosikan "disinformasi" China tentang wabah virus corona.


Informasi Anda Genggam


Loading...