Jepang Akan Mempelajari Kasus Pasien yang Terinfeksi COVID-19 Setelah Divaksinasi

Devi
Selasa, 19 Januari 2021 | 11:26 WIB
Foto : Kompas.com R24/dev Foto : Kompas.com

RIAU24.COM -  Jepang berencana untuk mengumpulkan data dari orang-orang yang terinfeksi virus corona baru bahkan setelah mereka menerima vaksinasi untuk menilai bagaimana vaksin dapat membantu mencegah penyebaran virus, sumber yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan Minggu.

Penyuntikan diharapkan dimulai di Jepang kemungkinan pada bulan Februari. Kementerian kesehatan akan membuat sistem untuk mengumpulkan catatan vaksinasi semua orang yang terinfeksi dengan menambahkan kotak centang ke dokumen yang harus diserahkan dokter ke pusat kesehatan umum ketika mereka mengkonfirmasi infeksi virus corona, kata sumber itu.

Format pelaporan rubella dan campak, penyakit menular utama lainnya, juga memiliki kotak centang untuk catatan vaksinasi.

Baca juga: Lindungi Peti Kayu Peninggalan Nabi Musa, 800 Orang Tewas Diberondong Milisi Bersenjata di Tigray Ethiopia

Sistem baru akan memungkinkan pihak berwenang untuk mengetahui catatan imunisasi pasien virus corona, seperti vaksin perusahaan mana yang telah mereka terima dan apakah mereka memiliki dosis tunggal atau ganda, menurut sumber tersebut.

Berdasarkan uji klinis di luar negeri dan keampuhannya yang dilaporkan, vaksin virus corona yang tersedia saat ini melindungi orang dari sakit atau gejala parah, meskipun apakah mereka mencegah orang terinfeksi atau tidak, belum diketahui dengan jelas.

Dengan mendapatkan informasi seperti rasio jumlah orang yang divaksinasi antara pasien virus corona dan perkembangan gejalanya, Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan berharap dapat mengevaluasi efektivitas vaksin dan dampak vaksinasi terhadap penyebaran pandemi di dalam negeri. , kata sumber tersebut.

Efektivitas vaksin diukur dalam pengaturan dunia nyata setelah vaksin diizinkan untuk digunakan pada populasi umum, sedangkan kemanjuran diukur dalam uji klinis terkontrol, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS dan lainnya, dengan ditunjukkan oleh para ahli kesehatan. bahwa angka untuk yang pertama mungkin lebih rendah daripada yang terakhir karena hambatan dalam pengaturan seperti itu.

Di bawah undang-undang tentang penyakit menular di Jepang, dokter wajib memberi tahu pusat kesehatan masyarakat tentang nama orang yang terinfeksi dan gejalanya.

Pemerintah berencana untuk mulai memvaksinasi pekerja medis pada akhir Februari setelah vaksin disetujui untuk penggunaan rumah tangga.

Baca juga: Lupa Membayar Pemakaman Keluarga Di Guatemala, Kuburan Akan Digali dan Jasad Diletakkan Di Halaman Rumah

Inokulasi pekerja nonmedis diharapkan dimulai pada akhir Maret, dengan prioritas diberikan kepada orang yang berusia 65 tahun atau lebih karena mereka dianggap sebagai kelompok berisiko tinggi untuk mengembangkan gejala yang parah.

Catatan vaksinasi pasien virus korona juga diharapkan dapat menjadi penanda untuk menilai risiko penyakit parah yang akan membantu dokter dan pejabat kesehatan menentukan kebijakan pengobatan, kata sumber tersebut.

Dengan menyimpan catatan, pihak berwenang juga dapat mendeteksi perubahan dalam situasi pandemi. Mereka akan mencurigai potensi munculnya varian virus yang kebal vaksin jika jumlah orang yang sakit tidak banyak berkurang bahkan setelah diseminasi vaksin.

Jepang, dengan populasi 126 juta, memiliki perjanjian pasokan dengan perusahaan farmasi Pfizer Inc. dan AstraZeneca PLC untuk masing-masing 120 juta dosis vaksin, serta kontrak dengan Moderna Inc. untuk 50 juta dosis lagi.


Informasi Anda Genggam


Loading...