Kisah Seorang Perawat yang Telah Mengabdi Selama 50 Tahun, Meninggal Karena Covid-19

Devi
Selasa, 19 Januari 2021 | 15:43 WIB
Foto : CNN R24/dev Foto : CNN
<p>RIAU24.COM -  Setelah lebih dari 50 tahun sebagai perawat ruang gawat darurat, Betty Grier Gallagher memiliki lebih dari sekadar hak untuk pensiun. Tetapi menurut mereka yang mengenal dan mencintainya, dia tidak bisa. Dia sangat peduli. Gallaher bekerja shift malam di Alabama's Coosa Valley Medical Center, agar dia bisa membimbing perawat yang lebih muda. Dikenal di sekitar rumah sakit sebagai "Nona Betty", dia senang menjadi pengeras suara, terapis pribadi, dan "ibu" bagi mereka.

Dia akan memastikan semua orang yang bekerja bersamanya diberi makan setiap malam. Dia merawat pasiennya dengan cara yang sama dia merawat keluarga dan rekan kerjanya, yang juga menjadi keluarga. Dia, menurut orang yang dia cintai, adalah perawat favorit semua orang.

Ketika pandemi Covid-19 dimulai pada bulan Maret, rekan kerja Gallaher yang peduli memintanya, demi keselamatannya, untuk tinggal di rumah. Tapi dia tahu kolega dan komunitasnya membutuhkannya, jadi dia terus bekerja sampai Covid-19 membunuhnya pada bulan Desember. Gallaher meninggal karena Covid-19 pada 10 Januari, sehari sebelum ulang tahunnya yang ke-79, di rumah sakit yang sama tempat dia bekerja selama sebagian besar kariernya.

Baca juga: Tragis, Kelompok Bersenjata Pakistan Kabur Setelah Tembak Imam Mesjid

"Gallaher adalah seorang perawat hampir sepanjang hidupnya. Dia percaya itu adalah tugas seumur hidupnya untuk merawat pasien dan membimbing rekan-rekannya yang lebih muda", kata Grier, pelatih bola basket sekolah menengah dan instruktur pendidikan jasmani sekolah dasar.

"Ini adalah tujuan dan rencananya untuk hidupnya," kata Grier kepada CNN. "Dan dia menjalaninya setiap hari."

Dia menghabiskan 43 tahun di Coosa Valley Medical Center di Sylacauga, sekitar satu jam di tenggara Birmingham. Di situlah dia bertemu Chuck Terrell, yang saat itu menjadi teknisi radiologi. Keduanya berteman baik selama lebih dari 30 tahun, dan Gallaher bahkan melatih dua putranya sebagai perawat di Coosa Valley.

Salah satu bagian dari pekerjaan yang paling dia sukai adalah bekerja dengan perawat muda yang terkadang 50 tahun lebih muda darinya, seperti perawat ER dan supervisor Coosa Valley Nikki Jo Hatten.

"Betty adalah tipe yang mengkhawatirkanmu sebagai perawat, sama seperti dia mengkhawatirkan pasien," kata Hatten kepada CNN. "Dia akan menghentikanmu saat kamu sibuk, hanya untuk memastikan kamu baik-baik saja."

Gallaher tahu nama semua orang di UGD, ditambah nama pasangan, anak-anak, dan hewan peliharaan mereka, kata Hatten. Dia akan muncul dengan sekantong burger untuk memberi makan siapa saja yang lupa membawa makanan untuk shift 12 jam mereka. Dia akan memegang tangan Anda dan membungkus Anda dengan selimut hangat jika Anda membutuhkannya. Dia menunjukkan cinta yang sama kepada rekan-rekannya seperti yang dia lakukan kepada keluarga dan anak-anaknya.

Nona Betty tidak takut bekerja di garis depan bencana. Dia bekerja sebagai supervisor di sebuah rumah sakit di New Orleans ketika Badai Katrina melumpuhkan listrik dan membuat banyak rekan kerjanya terdampar.
Beberapa tahun setelah badai tahun 2005, dia memberi tahu putranya bahwa dia akan pensiun. Ketika dia bertanya padanya apa yang akan dia lakukan selanjutnya, dia berkata dia akan kembali ke Coosa Valley, tempat Terrell bekerja sampai ke direktur departemen darurat, dan kembali sebagai perawat UGD.

Baca juga: Karena Aksi Pria yang Melakukan Sit-up Di Atas Tiang Listrik, Ribuan Rumah di China Jadi Gelap Gulita



Pada bulan Maret, rekan kerja mencoba membujuknya untuk menghentikan pandemi. Hatten mengatakan setelah satu atau dua hari tinggal di rumah, wanita berusia 78 tahun itu kembali bekerja untuk melanjutkan shift malamnya.

"Dia tidak tahan," kata Hatten. "Dia merindukan untuk bekerja. Untuk itulah dia hidup."

Pada tanggal 19 Desember, Hatten menyadari bahwa Nona Betty yang biasanya tidak kenal lelah mengalami sesak napas. Hatten menyarankan Gallaher untuk diperiksa setelah giliran kerjanya berakhir, tetapi Gallaher mengabaikan gejala-gejalanya karena kelelahan. Keesokan harinya, petugas darurat membawa Gallaher ke rumah sakit, meskipun dia tidak menelepon mereka, kata Hatten - mereka memeriksanya karena khawatir. Dia dinyatakan positif Covid-19, dan dia akan tinggal di Coosa Valley sampai dia meninggal.

Bahkan ketika dia dikurung di ranjang rumah sakit, perhatian utama Gallaher adalah kesejahteraan rekan-rekannya. Pada Malam Tahun Baru, dia menelepon Terrell dan meminta agar dia membeli pizza untuk staf UGD dengan kartu debitnya sebagai ucapan terima kasih. Dia menolak dipindahkan ke rumah sakit Birmingham - Hatten mengatakan dia bercanda bahwa dia tidak akan memiliki siapa pun untuk menata rambutnya.

Hatten, Terrell, dan rekan kerja mereka mencoba membuat Gallaher nyaman dan sibuk. Setelah dia berkeliling di seluruh rumah sakit, Hatten akan mampir ke kamar Gallaher di unit perawatan intensif dan menggambar di pintunya dengan spidol penghapus kering atau mengenakan APD untuk menunjukkan foto Gallaher tentang anjingnya.

Nona Betty takut mati sendirian di ICU, kata Hatten. Di akhir hidupnya, keluarga pekerja memastikan dia dikelilingi oleh orang-orang yang mencintainya. "Pada hari dia meninggal, hampir semua staf UGD kami pergi dan memenuhi ruangan itu," kata Hatten. "Bukan cara yang kita inginkan untuk melihatnya pergi, tapi aku senang kita bisa berada di sana."

 


Informasi Anda Genggam


Loading...