Tantangan COVID-19 Baru, Mutasi Meningkat Seiring Dengan Bertambahnya Kasus

Devi
Rabu, 20 Januari 2021 | 11:32 WIB
Foto : Yahoo.Berita R24/dev Foto : Yahoo.Berita

RIAU24.COM -  Perlombaan melawan virus yang menyebabkan COVID-19 telah mengambil giliran baru: Mutasi dengan cepat bermunculan, dan semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk memvaksinasi orang, semakin besar kemungkinan varian yang dapat menghindari tes, perawatan, dan vaksin saat ini dapat muncul. Virus corona menjadi lebih beragam secara genetik, dan pejabat kesehatan mengatakan tingginya kasus baru adalah alasan utamanya. Setiap infeksi baru memberi kesempatan virus untuk bermutasi saat membuat salinan dirinya sendiri, mengancam untuk membatalkan kemajuan yang dibuat sejauh ini untuk mengendalikan pandemi.

Pada hari Jumat, Organisasi Kesehatan Dunia mendesak lebih banyak upaya untuk mendeteksi varian baru.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. mengatakan versi baru yang pertama kali diidentifikasi di Inggris dapat menjadi dominan di A.S. pada bulan Maret. Meskipun tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah, itu akan menyebabkan lebih banyak rawat inap dan kematian hanya karena menyebar dengan lebih mudah, kata CDC, memperingatkan "fase baru pertumbuhan eksponensial."

"Kami menanganinya dengan sangat serius," kata Dr. Anthony Fauci, pakar penyakit menular dari pemerintah AS, pada Minggu di acara "Meet the Press" NBC.

“Kami perlu melakukan semua yang kami bisa sekarang ... untuk mendapatkan transmisi serendah mungkin,” kata Dr. Michael Mina dari Universitas Harvard. “Cara terbaik untuk mencegah munculnya strain mutan adalah dengan memperlambat transmisi.”

Sejauh ini, vaksin tampaknya tetap efektif, tetapi ada tanda-tanda bahwa beberapa mutasi baru dapat merusak tes virus dan mengurangi efektivitas obat antibodi sebagai pengobatan. "Kita berpacu dengan waktu" karena virus "mungkin tersandung pada mutasi" yang membuatnya lebih berbahaya, kata Dr. Pardis Sabeti, ahli biologi evolusi di Broad Institute of MIT dan Harvard.

Baca juga: Model Ukraina Ini Tampil Dengan Pipi Yang Luar Biasa Besar, Membuat Bingung Warganet

Orang yang lebih muda mungkin kurang mau memakai masker, menghindari kerumunan orang, dan mengambil langkah lain untuk menghindari infeksi karena ketegangan saat ini tampaknya tidak membuat mereka sakit parah, tetapi "dalam satu perubahan mutasi, mungkin saja," dia memperingatkan. Sabeti mendokumentasikan perubahan virus Ebola selama wabah 2014 yang membuatnya jauh lebih buruk.

Adalah normal bagi virus untuk memperoleh perubahan kecil atau mutasi pada alfabet genetiknya saat mereka bereproduksi. Yang membantu virus berkembang memberikannya keunggulan kompetitif dan dengan demikian menyingkirkan versi lain.

Pada bulan Maret, hanya beberapa bulan setelah virus corona ditemukan di China, mutasi yang disebut D614G muncul yang membuatnya lebih mungkin menyebar. Ini segera menjadi versi dominan di dunia.

Sekarang, setelah berbulan-bulan relatif tenang, “kami mulai melihat beberapa evolusi yang mencolok” dari virus, ahli biologi Trevor Bedford dari Fred Hutchinson Cancer Research Center di Seattle menulis di Twitter minggu lalu. “Fakta bahwa kami telah mengamati tiga varian perhatian yang muncul sejak September menunjukkan bahwa kemungkinan akan ada lebih banyak lagi yang akan datang.”

Salah satunya pertama kali diidentifikasi di Britania Raya dan dengan cepat menjadi dominan di beberapa bagian Inggris. Sekarang telah dilaporkan di setidaknya 30 negara, termasuk Amerika Serikat.

Segera setelah itu, Afrika Selatan dan Brasil melaporkan varian baru. Pada hari Selasa, para peneliti di Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles mengatakan varian baru lain telah ditemukan pada sepertiga dari kasus COVID-19 di kota itu dan mungkin telah memicu lonjakan kasus baru-baru ini.

Mutasi utama dalam versi yang diidentifikasi di Inggris juga muncul pada versi lain "yang telah beredar di Ohio ... setidaknya sejak September," kata Dr. Dan Jones, ahli patologi molekuler di Ohio State University yang mengumumkan bahwa menemukan minggu lalu.

“Temuan penting di sini adalah bahwa ini tidak mungkin terkait dengan perjalanan” dan sebaliknya mungkin mencerminkan virus yang memperoleh mutasi serupa secara independen karena lebih banyak infeksi terjadi, kata Jones.

Itu juga menunjukkan bahwa pembatasan perjalanan mungkin tidak efektif, kata Mina. Karena Amerika Serikat memiliki begitu banyak kasus, "kami dapat membiakkan varian kami sendiri yang buruk atau lebih buruk" seperti yang ada di negara lain, katanya.

Beberapa tes laboratorium menunjukkan bahwa varian yang diidentifikasi di Afrika Selatan dan Brasil mungkin kurang rentan terhadap obat antibodi atau plasma penyembuhan, darah kaya antibodi dari penyintas COVID-19 - keduanya membantu orang melawan virus.

Ilmuwan pemerintah "secara aktif melihat" kemungkinan itu, Dr. Janet Woodcock dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengatakan kepada wartawan, Kamis. Pemerintah mendorong pengembangan pengobatan multi-antibodi daripada obat antibodi tunggal untuk memiliki lebih banyak cara untuk menargetkan virus jika terbukti tidak efektif, katanya.

Vaksin saat ini menyebabkan tanggapan kekebalan yang cukup luas sehingga harus tetap efektif, kata banyak ilmuwan. Perubahan genetik yang cukup pada akhirnya mungkin memerlukan penyesuaian formula vaksin, tetapi "itu mungkin akan memakan waktu bertahun-tahun jika kita menggunakan vaksin dengan baik dan bukan berbulan-bulan," kata Dr. Andrew Pavia dari Universitas Utah Kamis di webcast yang diselenggarakan oleh Masyarakat Penyakit Menular Amerika.

Pejabat kesehatan juga khawatir jika virus berubah cukup banyak, orang mungkin tertular COVID-19 untuk kedua kalinya. Infeksi ulang saat ini jarang terjadi, tetapi Brasil telah mengonfirmasi kasus pada seseorang dengan varian baru yang telah sakit dengan versi sebelumnya beberapa bulan sebelumnya.

Baca juga: Sekolah di Delhi Mengurung 16 Siswa di Ruang Bawah Tanah Karena Tidak Membayar Biaya Sekolah

“Kami melihat banyak varian, keragaman virus, karena ada banyak virus di luar sana,” dan mengurangi infeksi baru adalah cara terbaik untuk mengatasinya, kata Dr. Adam Lauring, pakar penyakit menular di Universitas Michigan di Ann Arbor.

Loyce Pace, yang mengepalai Dewan Kesehatan Global nirlaba dan merupakan anggota dewan penasihat COVID-19 Presiden terpilih Joe Biden, mengatakan tindakan pencegahan yang sama yang telah disarankan oleh para ilmuwan selama ini "masih berfungsi dan tetap penting".

"Kami masih ingin orang-orang menyembunyikan diri," katanya pada hari Kamis dalam siaran web yang diselenggarakan oleh Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg.

“Kami masih membutuhkan orang untuk membatasi berkumpul dengan orang-orang di luar rumah tangga mereka. Kami masih membutuhkan orang untuk mencuci tangan dan benar-benar waspada tentang praktik kesehatan masyarakat tersebut, terutama saat varian ini muncul. ”


Informasi Anda Genggam


Loading...