Ilmuwan Ingin Mempersingkat 1 Menit Menjadi 59 Detik, Karena Bumi Berputar Lebih Cepat

Devi
Jumat, 22 Januari 2021 | 16:45 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Konsep waktu telah mengajarkan kita bahwa satu menit terdiri dari 60 detik, satu jam terdiri dari 60 menit dan ada 24 jam dalam sehari karena membutuhkan waktu sebanyak itu bagi Bumi untuk melakukan rotasi. Kami telah mengikuti ini selama bertahun-tahun sekarang. Namun, sebuah laporan oleh Telegraph mengungkapkan bahwa para ilmuwan meminta pengurangan menit demi satu detik, sehingga hanya berlangsung 59 detik. Ini karena data telah mengungkapkan bahwa rotasi harian 24 jam menurun drastis, dan mengurangi waktu di zaman kita.

Menurut TimeandDate, (disorot dalam laporan oleh New York Post) Minggu lalu hanya berlangsung 23 jam dan 59 menit dan 59.9998927 detik. Sekarang Anda mungkin bertanya-tanya bahwa pemendekan sekecil itu adalah normal dan kecepatan ini berfluktuasi secara teratur tergantung pada faktor-faktor seperti perubahan alamiah di bumi dan langit. Namun, para peneliti telah menemukan bahwa pemendekan ini telah berlangsung selama beberapa waktu sekarang. Mereka memberikan contoh hari terpendek di tahun 2020 telah mengalahkan hari terpendek tahun 2005 sebanyak 28 kali. Dan para peneliti telah memperkirakan bahwa 2021 akan menjadi 19 milidetik lebih pendek dari rata-rata tahun, dengan defisit harian rata-rata 0,5 milidetik.

Baca juga: Daftar Yuk, Miliarder Jepang Ini Mencari Delapan Orang Untuk Menemaninya Jalan-Jalan Mengelilingi Bulan

Bermain-main dengan jam dunia bukanlah fenomena yang tidak biasa. Faktanya, para peneliti telah menambahkan 'detik kabisat' 27 kali di masa lalu untuk mengimbangi perlambatan rotasi Bumi, dengan penyesuaian terakhir dilakukan pada tahun 2016. Tapi sekarang, planet ini berputar lebih cepat dari biasanya, itulah sebabnya para ilmuwan mendesak untuk dimasukkannya 'detik lompatan negatif' untuk menyeimbangkan waktu.

Peter Wibberley, ilmuwan peneliti senior dengan kelompok waktu dan frekuensi National Physical Laboratory, menjelaskan dalam percakapan dengan Telegraph, “Memang benar bahwa Bumi berputar lebih cepat sekarang daripada kapan pun dalam 50 tahun terakhir. Sangat mungkin bahwa lompatan negatif kedua akan dibutuhkan jika laju rotasi bumi semakin meningkat, tetapi masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ini mungkin terjadi. ”

Baca juga: Iseng, Pria Ini Mengambil Foto Dari Stasiun Luar Angkasa yang Berjarak 400 Km Dari Bumi, Begini Penampakannya

Dia menambahkan bahwa ada kebutuhan untuk diskusi internasional tentang masa depan detik kabisat, untuk membantu pencatat waktu mengambil keputusan yang lebih baik untuk mengklaim waktu yang hilang. Institusi yang bertanggung jawab untuk menambahkan detik kabisat adalah Layanan Sistem Rotasi dan Referensi Bumi Internasional yang berbasis di Paris, dan banyak juga yang merasa bahwa penambahan dan pengurangan konsep waktu ini menyebabkan lebih banyak kebingungan daripada kejelasan.

Misalnya, pada tahun 2012, ketika mereka menambahkan lompatan kedua, hal itu menyebabkan banyak situs di web mogok, termasuk Reddit, Yelp, LinkedIn yang menyebabkan gangguan pada OS Linux dan perangkat lunak yang berjalan pada Javascript. Untuk menghindari teka-teki semacam itu, beberapa pemimpin nasional telah memutuskan untuk mengabaikan koreksi kedua lompatan dan mengandalkan penggunaan jam atom terpercaya. Keputusan akhir tentang hal ini akan diserahkan kepada Konferensi Komunikasi Radio Dunia pada tahun 2023.


Ilmuwan Bumi
Informasi Anda Genggam


Loading...