Demam Flu Babi Kembali Menghantam China, Ini Penyebabnya...

Devi
Jumat, 22 Januari 2021 | 16:53 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Sebagai pukulan baru bagi produsen daging babi terbesar di dunia. Disaat dunia masih belum pulih dari epidemi virus yang menghancurkan, bentuk baru demam babi Afrika telah diidentifikasi di China. Selain itu, peternakan babi di negara itu terkena flu, kemungkinan besar disebabkan oleh vaksin terlarang, kata para ahli.

Dua jenis baru demam babi Afrika telah menginfeksi lebih dari 1.000 babi betina dewasa di beberapa peternakan milik New Hope Liuhe, produsen terbesar keempat di China, serta babi yang digemukkan untuk perusahaan oleh peternak kontrak, kata Yan Zhichun, kepala petugas sains perusahaan. Pada tahun 2018 dan 2019, virus demam babi Afrika yang liar melanda peternakan China, dan penyakit tersebut menyebabkan kematian babi dalam jumlah besar. Tapi kali ini, strain tersebut kehilangan satu atau dua gen kunci dan tidak membunuh babi seperti flu babi Afrika. Sebaliknya, itu menyebabkan kondisi kronis yang mengurangi jumlah anak babi sehat yang lahir, kata Yan kepada Reuters.

Baca juga: Tragis, Kelompok Bersenjata Pakistan Kabur Setelah Tembak Imam Mesjid

Meskipun infeksi yang diketahui terbatas sekarang, jika strain menyebar luas, mereka dapat memangkas produksi daging babi di konsumen dan produsen teratas dunia; dua tahun lalu, demam babi memusnahkan setengah dari 400 juta ekor babi di China. Harga daging babi masih berada pada level rekor dan China berada di bawah tekanan untuk memperkuat ketahanan pangan di tengah pandemi COVID-19.

"Saya tidak tahu dari mana asalnya, tapi kami menemukan beberapa infeksi lapangan ringan yang disebabkan oleh sejenis virus yang terhapus gen," kata Yan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa menghapus beberapa gen MGF360 dari demam babi Afrika menciptakan kekebalan. Tetapi virus yang dimodifikasi itu tidak dikembangkan menjadi vaksin karena cenderung kemudian bermutasi kembali ke keadaan berbahaya.

"Anda dapat mengurutkan hal-hal ini, penghapusan ganda ini, dan jika persis sama seperti yang dijelaskan di lab, itu terlalu kebetulan, karena Anda tidak akan pernah mendapatkan penghapusan yang tepat," kata Lucilla Steinaa, ilmuwan utama di International Livestock Lembaga Penelitian (ILRI) di Nairobi.

Tidak ada vaksin yang disetujui untuk demam babi Afrika, yang tidak berbahaya bagi manusia. Tetapi banyak petani China yang berjuang untuk melindungi babi mereka telah menggunakan produk yang tidak disetujui, kata orang dalam industri dan para ahli. Mereka khawatir vaksin ilegal telah menciptakan infeksi yang tidak disengaja, yang sekarang menyebar.

Strain baru dapat berkembang biak secara global melalui daging yang terkontaminasi, menginfeksi babi yang diberi makan limbah dapur. Virus diketahui bertahan selama berbulan-bulan pada beberapa produk daging babi.

Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan China telah mengeluarkan setidaknya tiga peringatan terhadap penggunaan vaksin demam babi Afrika yang tidak resmi, memperingatkan bahwa mereka dapat memiliki efek samping yang parah dan bahwa produsen dan pengguna dapat dituntut dengan tindak pidana. Pada Agustus, kementerian mengatakan akan menguji babi untuk strain virus yang berbeda sebagai bagian dari penyelidikan nasional terhadap penggunaan vaksin ilegal. Setiap strain dengan penghapusan gen dapat mengindikasikan vaksin telah digunakan, katanya. Sejauh ini tidak ada temuan yang dipublikasikan tentang masalah ini.

Setelah puluhan tahun melakukan penelitian untuk menghasilkan vaksin melawan virus demam babi yang sangat besar dan kompleks, para peneliti di seluruh dunia berfokus pada vaksin virus hidup - satu-satunya jenis yang terbukti menjanjikan. Tetapi vaksin semacam itu memiliki risiko yang lebih tinggi karena meskipun virus telah dilemahkan sehingga tidak menyebabkan penyakit yang serius, virulensinya terkadang dapat pulih.

Baca juga: Karena Aksi Pria yang Melakukan Sit-up Di Atas Tiang Listrik, Ribuan Rumah di China Jadi Gelap Gulita

Yan mengatakan dia yakin bahwa orang-orang telah meniru urutan galur virus yang sedang dipelajari, yang telah diterbitkan dalam literatur ilmiah, dan bahwa babi yang disuntik dengan vaksin ilegal berdasarkan pada mereka dapat menulari orang lain.

"Ini pasti buatan manusia; ini bukan jenis alami," katanya.

Tak satu pun dari para ahli yang sepenuhnya mengurutkan strain baru demam babi. Beijing secara ketat mengontrol siapa yang diizinkan bekerja dengan virus, yang hanya dapat ditangani di laboratorium dengan peruntukan biosekuriti tinggi.

GM Biotech, yang berbasis di provinsi Hunan tengah China, mengatakan dalam sebuah posting online minggu lalu bahwa mereka telah mengembangkan tes yang mengidentifikasi apakah patogen tersebut adalah strain ganas, strain dilemahkan terhapus gen tunggal, atau strain dilemahkan terhapus gen ganda. Tes tersebut membantu produsen babi karena strain baru "sangat sulit dideteksi pada tahap awal infeksi dan memiliki masa inkubasi yang lebih lama setelah infeksi," kata perusahaan itu.

Pemerintah belum menyebutkan seberapa luas penggunaan vaksin ilegal atau siapa yang memproduksinya. Tapi "sejumlah besar" babi di China masih divaksinasi, kata Johnson, sentimen yang digaungkan oleh banyak ahli lainnya.


Virus Babi
Informasi Anda Genggam


Loading...