Brasil Mulai Meluncurkan 2 Juta Vaksin COVID-19 di Tengah Aksi Gelombang Protes

Devi
Minggu, 24 Januari 2021 | 21:37 WIB
Foto : Republika R24/dev Foto : Republika

RIAU24.COM -  Brasil mulai meluncurkan dua juta vaksin COVID-19 AstraZeneca siap pakai yang dibuat di India, Institut Fiocruz yang didanai negara mengatakan pada hari Sabtu, ketika pengunjuk rasa berunjuk rasa di beberapa kota menentang penanganan pandemi oleh Presiden Jair Bolsonaro.

Lembaga tersebut mengatakan pihaknya mulai mendistribusikan vaksin setelah program distribusi lain, yang melibatkan kesepakatan antara pemerintah Brasil dan AstraZeneca, terhenti karena penundaan bahan aktif yang dikirim dari China.

Brasil diperkirakan akan memproduksi hingga 100 juta dosis vaksinnya secara lokal sebagai bagian dari perjanjian itu. Menyusul upaya diplomatik yang cukup besar termasuk Bolsonaro mengirim surat kepada Perdana Menteri India Narendra Modi, AstraZeneca setuju untuk memasok Brasil dengan dua juta dosis siap pakai.

Bolsonaro, yang telah berulang kali meremehkan ancaman COVID-19, telah menghadapi kritik yang meningkat atas penanganannya terhadap peluncuran vaksin dan ketidakmampuan pemerintahnya untuk mengendalikan pandemi yang melonjak.

Baca juga: Gadis Berusia 14 Tahun Menjadi Viral di TikTok, Usai Menikam Kakak Perempuannya yang Cacat Sampai Mati

Brasil telah mencatat kematian COVID-19 terbanyak kedua di dunia - lebih dari 215.000 - serta setidaknya 8,7 juta kasus sejak dimulainya pandemi, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Negara itu sedang berjuang untuk mengelola lonjakan besar dalam infeksi dan rawat inap, termasuk di negara bagian Amazonas yang terpukul parah, di mana rumah sakit telah didorong ke batas mereka di tengah menyusutnya pasokan oksigen dan peralatan lainnya.

Peluncuran AstraZeneca dilakukan setelah Brasil juga mulai mendistribusikan vaksin Sinovac Biotech Ltd akhir pekan lalu, yang dikembangkan dalam kemitraan dengan Institut Butantan Sao Paulo. Distribusi itu juga terganggu oleh penundaan pengiriman.

Vaksin Sinovac telah menunjukkan kemanjuran yang mengecewakan hanya lebih dari 50 persen dalam uji coba di Brasil. Meskipun pemerintah semakin bergantung pada vaksin China, Bolsonaro sebelumnya mengecamnya sebagai tidak berguna.

Vaksin AstraZeneca, yang dikembangkan bersama Universitas Oxford, memiliki kemanjuran 70,4 persen, menurut uji coba pendahuluan.

Sementara itu, dukungan untuk Bolsonaro telah turun tajam di tengah gelombang pandemi saat ini, menurut jajak pendapat Datafolha yang dirilis Jumat malam.

Empat puluh persen responden mengatakan pemerintahan Bolsonaro buruk atau buruk, naik dari 32 persen dalam survei awal Desember. Hampir sepertiga responden menilai pemerintah Bolsonaro baik atau sangat baik, dibandingkan dengan 37 persen pada jajak pendapat sebelumnya.

Itu adalah penurunan terbesar dalam peringkat persetujuan Bolsonaro sejak masa kepresidenannya dimulai pada 2019, lapor surat kabar Folha de S Paulo.

Baca juga: Masih Diblokade Israel, Nelayan Gaza Palestina Malah Panen Ikan Laut Berlimpah

Ribuan orang, yang marah atas tanggapan pemerintah terhadap pandemi, bergabung dengan karavan protes di beberapa kota Brasil pada hari Sabtu.

Demonstrasi tersebut, yang diorganisir oleh partai dan organisasi sayap kiri, menyaksikan sekitar 500 kendaraan berpawai di sepanjang Esplanade of Ministries di Brasilia dan membunyikan klakson mereka, jendela mereka dicat dengan slogan seperti "Bolsonaro Out", "Impeachment Now" dan "Vaccination for Everyone".

Protes serupa yang melibatkan ratusan mobil juga terjadi di Rio de Janeiro dan Sao Paulo.
Para pengunjuk rasa juga keberatan dengan berakhirnya bantuan keuangan darurat pada bulan Desember yang telah membantu sekitar 68 juta warga Brasil - hampir sepertiga dari populasi - mengatasi efek pandemi yang menghancurkan.

Namun, terlepas dari ketidakpuasan tersebut, jajak pendapat Datafolha lain yang dirilis Jumat malam menemukan bahwa 53 persen responden menentang Kongres yang membuka proses pemakzulan terhadap Bolsonaro karena penanganannya terhadap pandemi, dibandingkan dengan 50 persen dalam survei sebelumnya.

Mereka yang mendukung impeachment turun menjadi 43 persen dari sebelumnya 46 persen.


Informasi Anda Genggam


Loading...