Enam Tentara Mali Tewas Dalam Serangan di Desa Boulkessi

Devi
Senin, 25 Januari 2021 | 09:09 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Setidaknya enam tentara Mali telah tewas dalam dua serangan "kompleks dan simultan" di pusat konflik Mali, menurut militer.

Serangan terkoordinasi tersebut terjadi sekitar pukul 3 pagi (03:00 GMT) pada hari Minggu di desa Boulkessi dan Mondoro di wilayah Mopti, dekat perbatasan negara dengan Burkina Faso.

"Korban sementara adalah enam tewas dan 18 luka-luka" di antara tentara, kata militer dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa serangan itu memicu tanggapan militer yang menyebabkan "sekitar 30 orang tewas di pihak teroris".

Sekitar 40 sepeda motor dan sejumlah besar perlengkapan militer disita dari para penyerang, tambahnya. Belum jelas siapa yang berada di balik serangan itu.

Krisis Mali dipicu pada 2012 ketika separatis etnis Taureg, yang bersekutu dengan pejuang dari cabang al-Qaeda, melancarkan pemberontakan yang menguasai utara Mali. Tetapi para pejuang kelompok bersenjata dengan cepat mendorong pemberontak Tuareg dan merebut kota-kota utama di utara sampai mereka diusir pada awal 2013 oleh pasukan Prancis, bersama dengan pasukan Mali dan tentara dari negara-negara Afrika lainnya.

Baca juga: Demi Menyenangkan Hati Sang Mantan, Pria Ini Membangun Sebuah Pulau, Tapi Hal Tragis Ini yang Terjadi Selanjutnya...



Namun, kelompok yang terkait dengan ISIL (ISIS) dan al-Qaeda telah bermunculan di wilayah tengah dan utara Mali, secara teratur melakukan penggerebekan terhadap tentara dan warga sipil saat mereka berebut kendali sambil mengeksploitasi kemiskinan dan mengobarkan ketegangan antara ketegangan etnis.

Pada September 2019, posisi tentara yang sama yang diserang pada hari Minggu menjadi sasaran dalam salah satu serangan paling mematikan yang menghantam Mali sejak 2012, dengan sekitar 50 tentara tewas.

Serangan ganda itu kemudian diklaim oleh Kelompok Dukungan untuk Islam dan Muslim, aliansi utama di wilayah Sahel yang berafiliasi dengan al-Qaeda.

Pada hari Kamis, tiga tentara Mali lainnya tewas dalam ledakan bom di daerah Mondoro.

Mali telah menerima dukungan dalam perangnya melawan kelompok bersenjata dari pasukan Barkhane Prancis, yang berjumlah 5.100 tentara yang tersebar di wilayah Sahel yang gersang.

Selain Mali, pasukan Prancis telah memerangi kelompok bersenjata bersama tentara dari Mauritania, Chad, Burkina Faso dan Niger.

Perserikatan Bangsa-Bangsa juga telah mengerahkan pasukan penjaga perdamaian MINUSMA berkekuatan 13.000 orang ke Mali, yang sering dijuluki sebagai misi "paling berbahaya" badan dunia, setelah menderita 146 kematian yang tidak bersahabat sejak didirikan pada 2013.

Baca juga: Ratusan Polisi Myanmar Pilih Membelot, Ogah Gabung Dengan Militer Junto

Kekerasan berkepanjangan telah menewaskan ribuan orang dan menyebabkan ratusan ribu terlantar, dengan pusat negara telah menjadi salah satu titik nyala utama.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi mengatakan baru-baru ini bahwa lebih dari dua juta orang di Sahel yang lebih luas telah meninggalkan rumah mereka karena kekerasan.

Dewan Keamanan PBB mengadakan pertemuan awal bulan ini yang ditujukan untuk krisis keamanan Mali, sementara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah menyatakan keprihatinan tentang lingkungan keamanan yang memburuk, dengan merujuk pada situasi di Mali tengah sebagai hal yang sangat mengkhawatirkan.


Informasi Anda Genggam


Loading...