Peneliti Ungkap Demi Membatasi Penyebaran Virus COVID-19, Hewan Peliharaan Perlu Divaksinasi di Masa Depan

Devi
Senin, 25 Januari 2021 | 16:52 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Para ahli dari Universitas East Anglia, Institut Earlham di Norwich dan Universitas Minnesota menulis dalam editorial untuk jurnal Virulence tentang vaksinasi hewan peliharaan terhadap virus COVID-19.

Mungkin diperlukan di masa depan untuk memvaksinasi hewan peliharaan seperti kucing dan anjing terhadap COVID-19 untuk mengekang penyebaran virus, kata sekelompok ilmuwan. Coronavirus dapat menginfeksi berbagai spesies termasuk kucing, anjing, cerpelai, dan spesies peliharaan lainnya, kata para ahli.

Dalam editorial untuk jurnal Virulence, mereka menulis bahwa evolusi lanjutan dari virus pada hewan yang diikuti oleh penularan ke manusia “menimbulkan risiko jangka panjang yang signifikan bagi kesehatan masyarakat”.

“Tidak terpikirkan bahwa vaksinasi pada beberapa spesies hewan peliharaan mungkin… diperlukan untuk mengekang penyebaran infeksi,” kata mereka.

Baca juga: Daftar Yuk, Miliarder Jepang Ini Mencari Delapan Orang Untuk Menemaninya Jalan-Jalan Mengelilingi Bulan

Di Denmark tahun lalu, ratusan kasus COVID-19 disebabkan oleh varian yang terkait dengan cerpelai, yang menyebabkan jutaan hewan dimusnahkan.

Salah satu penulis, Cock van Oosterhout, profesor genetika evolusioner di UEA, mengatakan: 'Masuk akal untuk mengembangkan vaksin untuk hewan peliharaan ... Kami benar-benar perlu bersiap untuk segala kemungkinan.' Dia menunjukkan bahwa Rusia sudah mulai mengembangkan vaksin untuk hewan peliharaan.

Kevin Tyler, pemimpin redaksi Virulence, berkata: “Kucing tidak menunjukkan gejala tetapi mereka terinfeksi olehnya dan mereka dapat menginfeksi manusia dengannya. “Risikonya adalah, selama ada waduk ini, ia mulai berpindah seperti yang terjadi di cerpelai dari hewan ke hewan, dan kemudian mulai mengembangkan strain khusus hewan, tetapi kemudian menyebar kembali ke populasi manusia dan Anda pada dasarnya berakhir dengan virus baru yang terkait yang menyebabkan semuanya terulang kembali. "

Dia mengatakan bahwa sementara cerpelai dimusnahkan di Denmark, “jika Anda berpikir tentang hewan peliharaan, hewan pendamping, Anda mungkin berpikir tentang apakah Anda dapat memvaksinasi untuk menghentikan hal itu terjadi”. Dia menambahkan: "Ini belum merupakan risiko yang jelas."

Dalam editorialnya, para ilmuwan menulis: “Evolusi virus yang berkelanjutan pada inang hewan reservoir, diikuti oleh peristiwa spillback menjadi inang manusia yang rentan, menimbulkan risiko jangka panjang yang signifikan bagi kesehatan masyarakat. SARS-CoV-2 dapat menginfeksi berbagai spesies inang, termasuk kucing, anjing, cerpelai dan spesies liar dan peliharaan lainnya dan, karenanya, vaksinasi hewan peliharaan mungkin diperlukan untuk menghentikan evolusi virus lebih lanjut dan peristiwa spillback. Sementara kampanye vaksinasi melawan SARS-CoV-2 / Covid-19 sedang diluncurkan di seluruh dunia, varian virus baru kemungkinan akan terus berkembang yang berpotensi menyapu populasi manusia."

Baca juga: Iseng, Pria Ini Mengambil Foto Dari Stasiun Luar Angkasa yang Berjarak 400 Km Dari Bumi, Begini Penampakannya

Para ilmuwan telah meminta pemerintah untuk mempertimbangkan penggunaan berkelanjutan dari tindakan kontrol ketat seperti masker dan jarak sosial sebagai satu-satunya cara untuk mengurangi evolusi dan penyebaran varian baru Covid-19.


Informasi Anda Genggam


Loading...