Reaksi Pengungsi Rohingya Terkait Kudeta di Myanmar : Jangan Merasa Kasihan Pada Suu Kyi

Devi
Rabu, 03 Februari 2021 | 08:34 WIB
Foto : Dawn R24/dev Foto : Dawn

RIAU24.COM -  Pengungsi Rohingya di Bangladesh mengutuk kudeta militer di Myanmar tetapi mengatakan mereka tidak "merasa kasihan" atas pencopotan pemimpin de facto Aung San Suu Kyi dari kekuasaan.

Berbicara kepada Al Jazeera di kamp pengungsi Kutupalong yang luas di distrik Cox's Bazar Bangladesh, pemimpin komunitas Rohingya Mohammad Yunus Arman mengatakan militer Myanmar telah membunuh keluarga mereka di negara bagian Rakhine saat Aung San Suu Kyi berkuasa.

“Dia tetap diam tentang itu. Dia bahkan tidak mengucapkan kata 'Rohingya'. Dulu kami biasa berdoa untuk kesuksesannya dan memperlakukannya seperti ratu kami. Tapi setelah 2017, kami menyadari karakter aslinya, ”ujarnya.

Pada hari Senin, militer Myanmar yang kuat merebut kekuasaan dalam kudeta melawan pemerintah Aung San Suu Kyi yang terpilih secara demokratis, yang ditahan bersama dengan para pemimpin politik lainnya. Tentara di negara Asia Selatan yang mayoritas beragama Buddha itu juga mengumumkan keadaan darurat selama satu tahun. “Kami tidak merasa menyesal dia [Suu Kyi] digulingkan dari kekuasaan sekarang,” kata Arman.

Baca juga: Meski Ada Ketegangan, Pemimpin Korsel dan Jepang Adakan Pembicaraan Lewat Telepon

Cox's Bazar di Bangladesh selatan adalah rumah bagi lebih dari satu juta sebagian besar Muslim Rohingya yang tinggal di kamp-kamp sempit dan darurat - pemukiman pengungsi terbesar di dunia - setelah mereka melarikan diri dari tindakan keras militer tahun 2017 di negara bagian Rakhine Myanmar yang menurut PBB dilakukan dengan " niat genosida ”.

Myanmar mengatakan pihaknya berkomitmen untuk pemulangan Rohingya sesuai perjanjian bilateral, dengan Bangladesh mengharapkan prosesnya dimulai akhir tahun ini. Bulan lalu, Dhaka mulai merelokasi beberapa pengungsi ke Bhasan Char, sebuah pulau terpencil di Teluk Benggala. Sejauh ini, hampir 7.000 Rohingya telah dikirim ke pulau rawan banjir itu. Sementara itu, kudeta di Myanmar menyusul kemenangan telak oleh partai Liga Nasional untuk Demokrasi yang dipimpin Aung San Suu Kyi pada November 2020 telah menimbulkan pertanyaan tentang pemulangan Rohingya.

"Selama empat tahun terakhir, kami telah membicarakan tentang kepulangan kami yang aman ke tanah air kami di Myanmar, tetapi tidak ada kemajuan yang dibuat di bagian depan itu," kata Arman kepada Al Jazeera.

Sayed Ullah, pemimpin komunitas Rohingya lainnya di kamp Thaingkhali, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka tidak khawatir tentang pengambilalihan militer di tanah air mereka. “Kami telah lama hidup di bawah rezim militer. Pemerintah sipil Aung Sun Suu Kyi tidak melakukan apa-apa untuk kami. Mereka tidak memprotes genosida yang terjadi di komunitas kami, ”katanya.

Ullah, bagaimanapun, khawatir pengambilalihan militer berarti "proses repatriasi yang lebih tidak pasti". “Sekarang militer berkuasa, kami merasa proses pemulangan kami semakin terhenti. Tidak mungkin tentara membiarkan kami kembali ke tanah air kami, ”katanya.

Kudeta telah membuat gelisah Bangladesh, yang khawatir pemerintah militer baru mungkin tidak akan mencapai akhir perjanjiannya untuk memulangkan lebih banyak orang Rohingya. Para tetangga telah berselisih dalam beberapa tahun terakhir karena proses repatriasi yang berulang kali macet, mendorong Dhaka untuk mengirim beberapa pengungsi ke Bhasan Char. Berbicara kepada Al Jazeera pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Bangladesh AK Abdul Momen mengatakan perubahan rezim di Myanmar “tidak serta merta menghalangi proses repatriasi”.

"Kami harus menunggu dan melihat," katanya, seraya menambahkan bahwa Bangladesh prihatin dengan kudeta di Myanmar.

“Kami selalu percaya dalam menegakkan proses demokrasi. Kudeta militer tidak bisa menjadi solusinya," katanya.

Baca juga: Di Negara Ini Jika Lupa Bayar Pemakaman Keluarga, Kuburan Akan Digali dan Jasad Diletakkan di Halaman Rumah

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Senin sebagai tanggapan atas kudeta tersebut, kementerian luar negeri Bangladesh mengatakan: "Sebagai tetangga dekat dan ramah, kami ingin melihat perdamaian dan stabilitas di Myanmar."

“Kami gigih dalam mengembangkan hubungan yang saling menguntungkan dengan Myanmar dan telah bekerja dengan Myanmar untuk pemulangan Rohingya yang secara sukarela, aman dan berkelanjutan yang ditampung di Bangladesh,” katanya.

Pakar hubungan internasional mengatakan kudeta di Myanmar telah menghilangkan "kedok demokrasi" di negara itu, dan kemungkinan pemulangan Rohingya semakin berkurang.

“Anda tidak dapat memiliki demokrasi yang sebenarnya ketika 25 persen kursi secara otomatis dialokasikan untuk militer, yang juga mengontrol empat kementerian utama. Jadi, meskipun ada pemilihan, militer tidak pernah benar-benar menyerahkan kekuasaan, "Azeem Ibrahim, penulis buku, The Rohingyas: Inside Myanmar’s Hidden Genocide, mengatakan kepada Al Jazeera.

Ibrahim mengatakan pemerintah, yang menolak hak jutaan warganya sendiri untuk memilih "tidak pernah menjadi demokrasi yang tepat".

Dia mengatakan dia khawatir militer Myanmar sekarang akan "melakukan apa yang diinginkan" dan mendesak masyarakat internasional untuk "menarik garis merah dengan hukuman berat jika militer berusaha untuk meningkatkan sasarannya terhadap kelompok minoritas".

“Ini juga merupakan ujian kebijakan luar negeri pertama Joe Biden,” tambahnya, mengacu pada presiden Amerika Serikat yang baru dilantik. Ali Riaz, profesor di Universitas Negeri Illinois di AS, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa proses demokratisasi yang dimulai pada tahun 2011 di Myanmar menghasilkan “rezim hibrida - sebuah rezim yang memiliki sifat demokratis dan otoriter”.

Pada tahun itu, Myanmar memulai transisi ke pemerintahan sipil setelah lima dekade pemerintahan militer. “Itu adalah sistem yang tidak inklusif dan represif. Pemerintahan Suu Kyi terikat pada militer dengan ruang lingkup yang sangat kecil untuk bermanuver pada masalah kebijakan. Namun, itu satu langkah lagi dari otokrasi militer. Kudeta telah menghentikan waktu. Apa yang kita saksikan adalah kemunduran dari rezim hybrid menjadi otoriterisme militer, ”katanya.

Riaz mengatakan dia melihat tidak ada perbedaan antara militer dan pemerintah sipil di Myanmar sejauh menyangkut masalah repatriasi Rohingya. “Pemerintahan Suu Kyi mewakili posisi militer. Kebijakan pembersihan etnis dirancang dan mulai diterapkan oleh militer jauh sebelum pemerintahan Suu Kyi berkuasa, ”katanya.

“Tekad pemerintah Suu Kyi mempercepatnya lebih jauh. Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa militer memiliki niat untuk mengubah arah kecuali ada tekanan internasional yang cukup. "


Informasi Anda Genggam


Loading...