PBB dan Ethiopia Mencapai Kesepakatan Atas Akses Pekerja Bantuan ke Tigray

Devi
Senin, 08 Februari 2021 | 08:52 WIB
Foto : VOA R24/dev Foto : VOA

RIAU24.COM -  Badan pangan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan telah mencapai kesepakatan dengan Ethiopia untuk memperluas akses bagi pekerja bantuan dan meningkatkan operasi di wilayah Tigray yang dilanda konflik di negara itu.

David Beasley, kepala Program Pangan Dunia (WFP), membuat pengumuman pada Sabtu malam, 6 Februari 2021, di tengah kekhawatiran yang meningkat akan bencana kemanusiaan di Tigray, wilayah berpenduduk lebih dari lima juta orang.

Sebelumnya, Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed pada 4 November 2020 memerintahkan serangan udara dan serangan darat terhadap bekas partai yang memerintah Tigray - Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) - setelah pasukannya menyerang pangkalan militer federal di wilayah utara. Abiy mengumumkan kemenangan pada 28 November 2020 setelah TPLF menarik diri dari ibu kota regional, Mekelle, dan kota-kota utama lainnya, tetapi pertempuran tingkat rendah terus berlanjut.

Baca juga: Inilah Calon Babi Tertua di Dunia, Usianya Capai 24 Tahun, Siap Pecahkan Guinness World Records

Ribuan orang diyakini telah tewas dan ratusan ribu orang telah meninggalkan rumah mereka sejak pertempuran dimulai. Kedua belah pihak menyangkal pasukan mereka telah melakukan kekejaman, dan menyalahkan saingan mereka atas pembunuhan warga sipil.

Pejabat tinggi PBB dan LSM internasional telah berulang kali mengeluh tentang pembatasan akses ke Tigray.

Pemerintah dan WFP "telah menyetujui langkah-langkah konkret untuk memperluas akses bagi kemanusiaan di seluruh Tigray, dan WFP akan meningkatkan operasinya," kata Beasley di Twitter setelah kunjungan ke Mekelle.

“Hampir 3 juta orang membutuhkan bantuan kami SEKARANG dan kami tidak punya waktu untuk disia-siakan,” tambahnya.

Pernyataan WFP mengatakan para pejabat Ethiopia telah setuju untuk mempercepat peninjauan permintaan pekerja bantuan untuk pindah ke wilayah yang diperangi. Pernyataan WFP juga mengatakan bahwa perjanjian tersebut telah menyetujui permintaan pemerintah untuk memberikan bantuan makanan darurat kepada satu juta orang di Tigray dan membantu transportasi ke daerah pedesaan yang sulit dijangkau.

Menteri Perdamaian Ethiopia Muferihat Kamil mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa pemerintah "bergerak dengan urgensi untuk menyetujui permintaan perpindahan staf internasional ke dan dalam Tigray".

Persyaratan baru berada "di bawah kesepakatan yang ada" antara pemerintah dan PBB tentang bantuan, menurut pernyataan WFP.

Perjanjian itu membatasi akses PBB ke area di bawah kendali pemerintah. Pada awal Desember, tim PBB yang mengunjungi pengungsi di wilayah Tigray ditembak setelah gagal berhenti di dua pos pemeriksaan, menurut pemerintah.

Baca juga: Pekerjaannya Terkuak, Bintang Porno Ini Ngeri dengan Reaksi Pamannya



Namun seorang pejabat senior PBB mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa kemajuan itu "signifikan" dan akan memfasilitasi akses lebih dalam ke Tigray.

"Tidaklah cukup baik hanya berpegang pada rute yang aman, rute yang aman," kata pejabat itu. “Peran kami adalah bertekad untuk mencapai tempat orang terakhir yang membutuhkan, dan kehadiran milisi seharusnya tidak benar-benar menghalangi kami.”

Pernyataan WFP mencatat bahwa "pengawalan bersenjata untuk kargo kemanusiaan dan personel akan dilakukan sebagai upaya terakhir". Tigray sebagian besar tetap terputus ke media, sehingga sulit untuk menilai situasi di lapangan. Pejabat PBB tersebut mencatat bahwa “daerah yang tidak aman adalah“ banyak dan signifikan ”.

Sebuah laporan baru PBB awal bulan ini mengatakan kehidupan warga sipil di Tigray telah menjadi "sangat mengkhawatirkan" di tengah meningkatnya kelaparan dan situasi keamanan yang "tidak stabil dan tidak dapat diprediksi".

"Laporan dari pekerja bantuan di lapangan menunjukkan peningkatan kekurangan gizi akut di seluruh wilayah," katanya, menurut kantor berita The Associated Press. "Hanya 1 persen dari hampir 920 fasilitas perawatan nutrisi di Tigray yang dapat dijangkau."

Kelaparan juga menjadi perhatian besar. “Banyak rumah tangga diperkirakan sudah kehabisan stok makanan mereka, atau diperkirakan akan habis stok makanan mereka dalam dua bulan ke depan,” menurut laporan baru yang diposting pada hari Kamis oleh Jaringan Sistem Peringatan Dini Kelaparan, yang didanai dan dikelola oleh Amerika Serikat.

Laporan itu mengatakan lebih banyak bagian dari Tigray tengah dan timur kemungkinan akan memasuki Tahap Darurat 4, satu langkah di bawah kelaparan, dalam beberapa minggu mendatang.

Pemerintah telah mengecilkan kekhawatiran akan kelaparan yang meluas sambil menggembar-gemborkan upayanya sendiri untuk memenuhi kebutuhan penduduk. Ia mengatakan telah memberikan bantuan makanan darurat kepada 1,8 juta orang.

Selama kunjungan ke Ethiopia pekan lalu, kepala pengungsi PBB Filippo Grandi menekankan perlunya sistem yang lebih efisien untuk memfasilitasi akses bagi pekerja bantuan dan mendistribusikan bantuan. “Kami mendengar dari mana-mana, termasuk dari pemerintah daerah, bahwa dibutuhkan lebih banyak” melebihi apa yang disediakan pemerintah, kata Grandi.

“Situasi yang saya katakan sangat gawat, sangat mendesak. Tanpa tindakan lebih lanjut, itu akan menjadi lebih buruk. "


Informasi Anda Genggam


Loading...