China Akan Membangun Bendungan Terbesar di Dunia di Sungai Suci Tibet

Devi
Senin, 08 Februari 2021 | 09:46 WIB
Foto : Tribun R24/dev Foto : Tribun

RIAU24.COM -  Di kaki bukit Himalaya, tempat peradaban Yarlung kuno mendirikan Kekaisaran Tibet pertama, Cina berencana membangun bendungan pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia. Pada November tahun lalu, media milik negara China membagikan rencana pembangunan bendungan besar 60 gigawatt di sungai Yarlung Tsangpo di Daerah Otonomi Tibet (TAR).

Sekarang dengan tujuan mencapai netralitas karbon pada tahun 2060, Beijing telah melipatgandakan upayanya pada proyek pembangkit listrik tenaga air di Tibet, meskipun bendungan tersebut telah menuai kritik dari kelompok hak asasi dan pencinta lingkungan Tibet. Tenzin Dolmey tidak pernah menginjakkan kaki di Dataran Tinggi Tibet, tetapi dia dibesarkan dengan cerita tentang sungai dan gunung besar, yang membentuk rumah leluhurnya.

“Menghormati alam begitu mengakar,” kata Dolmey, yang dibesarkan di antara pengasingan Tibet di India dan sekarang mengajar bahasa dan budaya Tibet di Melbourne, kota terbesar kedua di Australia.

“Saat kami berenang di sungai, kami diberitahu untuk tidak pernah menggunakannya sebagai kamar mandi, karena ada dewa sungai di dalam air.”

Baca juga: Bikin Mewek, Bocah Ini Diberi Kejutan Pertemuan dengan Sahabatnya



Yarlung Tsangpo sangat penting, karena melambangkan tubuh dewi Dorje Phagmo, salah satu inkarnasi tertinggi dalam budaya Tibet. Tempa Gyaltsen Zamlha, kepala Lingkungan dan Pembangunan di Institut Kebijakan Tibet, mengatakan penghormatan terhadap alam ini lahir dari lanskap unik Dataran Tinggi Tibet dan sudah ada sejak berabad-abad yang lalu.

Tetapi sejak China, yang dikendalikan oleh Partai Komunis (PKC), mencaplok Tibet pada tahun 1950, Zamlha mengatakan bahwa warga Tibet telah kehilangan semua suara atas apa yang terjadi di tanah mereka.
“Kami sama sekali tidak memiliki bendungan sebelum pendudukan Tiongkok, bukan karena kami tidak dapat memanfaatkannya, tetapi karena kami sangat menghormati sifat sungai,” katanya kepada Al Jazeera.

“Ada tradisi yang sangat ketat bahwa tidak seorang pun akan mendekati aliran tertentu atau melakukan apa pun yang akan mengganggunya. Anda bahkan tidak membutuhkan hukum - setiap orang Tibet mematuhinya.

"Orang China akan melakukan apa saja untuk menguntungkan pertumbuhan mereka dan ini sangat membuat frustrasi karena orang Tibet tidak diajak berkonsultasi."

Berasal dari gletser di barat Tibet, Yarlung Tsangpo mencapai ketinggian hampir 5.000 meter (16.404 kaki) di atas permukaan laut, menjadikannya sungai tertinggi di dunia saat meliuk-liuk melintasi pegunungan Himalaya. Sungai tersebut terjun 2.700 meter (8.858 kaki) melalui apa yang dikenal sebagai Yarlung Tsangpo Grand Canyon, membentuk ngarai yang lebih dari dua kali kedalaman Grand Canyon di Amerika Serikat.

Jatuhnya yang drastis membuatnya sangat kondusif untuk mengumpulkan tenaga listrik tenaga air, tetapi para ahli telah memperingatkan bendungan yang memecahkan rekor kemungkinan besar memiliki konsekuensi politik dan lingkungan. Menurut ketua Power Construction Corp of China, Yan Zhiyong, bendungan raksasa tersebut terutama dibangun untuk mendukung masa depan hijau China.

Sementara China sudah memiliki kelebihan energi, Brian Eyler, seorang ahli sungai yang merupakan direktur Program Asia Tenggara di Stimson Center, mengatakan tenaga yang dihasilkan mungkin akan digunakan untuk menutupi kerugian saat melakukan transisi dari bahan bakar fosil. untuk energi yang lebih bersih. Bendungan raksasa itu dapat menghasilkan tenaga air tiga kali lipat dari bendungan terbesar China saat ini, Three Gorges, sebuah proyek yang memaksa relokasi lebih dari 1,4 juta orang.

Daerah di sekitar Yarlung Tsangpo kurang padat penduduknya dibandingkan dengan Sungai Yangtze. Namun ada preseden relokasi penduduk setempat untuk memberi jalan bagi proyek bendungan di Yarlung Tsangpo, dengan media lokal melaporkan hampir 2.000 orang dipindahkan untuk pembangunan Stasiun Pembangkit Listrik Tenaga Air Yagen pada tahun 2015.

Baca juga: Untuk Hormati Mendiang Istrinya, Pria Ini Lakukan Pemotretan Ulang di Tempat yang Sama dengan Putrinya

Menurut surat kabar Global Times yang didukung negara, bendungan Yarlung Tsangpo akan dibangun di Medog County, yang berpenduduk 14.000 orang. Tersebar di 2,5 juta kilometer persegi (8,2 juta mil persegi), Dataran Tinggi Tibet kaya akan sumber daya alam dan berbatasan dengan beberapa negara lain.

Aliran air tawar, yang berasal dari gletser yang mencair dan mata air pegunungan, mengalir melalui DAS Himalaya dan menyediakan air minum bagi sekitar 1,8 miliar orang di negara-negara termasuk Cina, India, dan Bhutan. Zamlha percaya sumber daya Tibet seperti sungai Yarlung Tsangpo dan Mekong adalah faktor kunci dalam keputusan PKT untuk mengambil kendali Tibet lebih dari 70 tahun yang lalu.

Faktor geopolitik itu menjadi fokus tajam tahun lalu menyusul perselisihan di Himalaya barat antara India dan China, di mana 20 tentara India dan sejumlah orang China tewas. Terungkap bulan lalu bahwa tentara telah berkelahi lagi di sepanjang perbatasan bersama mereka.

Setelah meninggalkan Cina, Yarlung Tsangpo mengalir ke Bangladesh dan negara bagian Arunachal Pradesh dan Assam di India, di mana sungai itu disebut sebagai Brahmaputra.

Dengan mega-bendungan yang diusulkan terletak hanya 30 kilometer (18 mil) dari perbatasan India, Zamlha yakin PKC akan "pasti mencoba menggunakannya sebagai alat politik". Seorang juru bicara kementerian India yang bertanggung jawab mengelola sumber daya air mengatakan akan menanggapi dengan proyek 10 gigawatt di anak sungai Brahmaputra yang lain.

Merasakan potensi konflik, Amerika Serikat mencoba mendorong kedua belah pihak untuk berbagi sumber daya. Undang-Undang Kebijakan dan Dukungan Tibet, yang baru-baru ini ditandatangani menjadi undang-undang oleh Kongres, menguraikan komitmen untuk: "mendorong kerangka kerja regional tentang keamanan air ... untuk memfasilitasi perjanjian kerja sama di antara semua negara tepi sungai ... di Dataran Tinggi Tibet".

Demikian pula, Konvensi Kursus Air Internasional, yang diadopsi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1997, menerapkan hak dan kewajiban tertentu sehubungan dengan aliran lintas batas, meskipun baik Bangladesh, India atau China tidak menjadi penandatangan.

China telah mencoba meredakan kekhawatiran ini. Dalam sebuah pernyataan di bulan Desember, Hua Chunying, juru bicara Kementerian Luar Negeri China mengatakan: “China akan terus menjaga komunikasi dengan India dan Bangladesh melalui saluran yang ada. Tidak perlu dunia luar menafsirkannya secara berlebihan. "

Meskipun proyek di Yarlung Tsangpo Grand Canyon pasti akan menjadi yang terbesar, itu bukan satu-satunya proyek bendungan di sepanjang sungai. Beberapa bendungan kecil dan menengah telah dibangun, menurut Eyler dari Stimson Center. Otoritas di Sungai Mekong, dia khawatir Yarlung Tsangpo bisa membuka jalan bagi munculnya proyek serupa. Analisis data terbaru tentang bendungan China telah menemukan "operasi ini telah menghasilkan pemotongan yang lebih dalam dan lebih dalam ke komunitas hilir sungai Mekong yang pernah perkasa," katanya.

Dia mencatat bahwa "nol koordinasi untuk mengoperasikan bendungan" telah memungkinkan 11 bendungan Mekong di China mengganggu kehidupan ikan dan aliran sedimen dan secara langsung berkontribusi pada runtuhnya tepian sungai dan kehancuran masyarakat. Sementara rencana spesifik pengembangan China untuk Yarlung Tsangpo tetap kabur, Eyler mengatakan ada risiko besar.

“Jadi Anda mengeluarkan sedimen itu dan sungai itu mulai mencari barang baru, dan itu akan menariknya dari tepian dan menyebabkan delta-delta itu terkikis. Itu adalah proses alami yang disebabkan oleh sesuatu yang tidak wajar. "

Dengan membendung Grand Canyon Yarlung Tsangpo, sumber identitas Tibet lainnya akan diubah secara permanen. Tenzin Dolmey berpegang pada harapan bahwa suatu hari dia akan melihat Tibet sendiri. Tetapi setelah hidup 34 tahun jauh dari tanah airnya, kehidupan sebagai seorang Tibet di pengasingan telah mengajari Dolmey untuk membatasi harapannya.

“Saya selalu memiliki visi tentang ibu kota Lhasa yang indah,” katanya. "Tapi aku tahu ini tidak akan seperti apa yang mendekati mimpiku."


China Bendungan
Informasi Anda Genggam


Loading...