Tim WHO di Wuhan Mengatakan Inilah Sumber Virus Corona

Devi
Rabu, 10 Februari 2021 | 10:09 WIB
Foto : Liputan6 R24/dev Foto : Liputan6

RIAU24.COM -  Misi ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menyelidiki asal-usul pandemi virus korona di China mengatakan belum mengidentifikasi sumber hewan dan tidak mungkin bocor dari laboratorium China.

Pakar keamanan pangan dan penyakit hewan WHO Peter Ben Embarek membuat penilaian pada hari Selasa di akhir kunjungan ke kota Wuhan di Cina tengah, di mana tim ilmuwan sedang menyelidiki kemungkinan asal-usul virus corona. Kasus pertama ditemukan di kota itu pada Desember 2019.

“Penemuan awal kami menunjukkan bahwa introduksi melalui spesies inang perantara adalah jalur yang paling mungkin dan akan membutuhkan lebih banyak studi dan lebih spesifik, penelitian yang ditargetkan,” kata Embarek.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

“Namun, temuan menunjukkan bahwa hipotesis insiden laboratorium sangat tidak mungkin untuk menjelaskan pengenalan virus ke populasi manusia,” kata Embarek.

Institut Virologi Wuhan mengumpulkan sampel virus yang ekstensif, yang mengarah pada dugaan bahwa virus itu mungkin menyebabkan wabah asli dengan membocorkan virus ke komunitas sekitarnya. China telah dengan tegas menolak kemungkinan itu dan telah mempromosikan teori lain bahwa virus itu mungkin berasal dari tempat lain, termasuk dari Amerika Serikat. Tim sedang mempertimbangkan beberapa teori tentang bagaimana penyakit pertama kali berakhir pada manusia.

Liang Wannian, seorang ahli di Komisi Kesehatan Nasional China, mengatakan kepada wartawan di Wuhan bahwa tim gabungan dari 34 ahli China dan WHO percaya bahwa virus tersebut berasal dari hewan, "tetapi inang reservoir masih harus diidentifikasi".

Wuhan adalah kota tempat virus pertama kali diidentifikasi, dan Liang mengatakan tidak ada bukti yang menunjukkan penyebarannya di kota itu sebelum kasus resmi pertama tercatat pada Desember 2019. Dia juga menyarankan virus itu mungkin telah beredar di wilayah lain sebelum diidentifikasi di China.

Sebuah tinjauan pustaka dari penelitian yang termasuk "studi yang tidak dipublikasikan dari berbagai negara, menunjukkan bahwa sirkulasi SARS-Cov-2 mendahului deteksi awal kasus beberapa minggu," katanya.

“Beberapa sampel yang diduga positif terdeteksi lebih awal dari kasus pertama yang dilaporkan. Ini menunjukkan kemungkinan sirkulasi yang salah dilaporkan di wilayah lain. "

Analisis catatan penyakit pernapasan yang dilaporkan di rumah sakit di Wuhan dan provinsi Hubei sekitarnya menunjukkan "tidak ada peredaran SARS-COV-2 substansial yang tidak dikenal di Wuhan selama paruh akhir 2019", tambahnya.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol



Embarak, yang berbasis di kantor WHO di Beijing selama dua tahun sejak 2009, mendukung pernyataan tersebut, dengan mengatakan tidak ada bukti "wabah besar di Wuhan" sebelum itu. Transmisi melalui perdagangan produk beku juga kemungkinan terjadi, kata Embarek.

Misi tersebut secara diplomatis rumit, yang diburu bahkan sebelum dimulai oleh kekhawatiran akan ditutup-tutupi, dengan Amerika Serikat menuntut penyelidikan yang "kuat" dan China membalas dengan peringatan untuk tidak "mempolitisasi" penyelidikan.

Kunjungan tim WHO membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk bernegosiasi setelah China hanya menyetujuinya di tengah tekanan internasional besar-besaran pada pertemuan Majelis Kesehatan Dunia Mei lalu, dan Beijing terus menolak seruan untuk penyelidikan yang sepenuhnya independen. Pihak berwenang China tetap memegang erat informasi tentang kemungkinan penyebab pandemi yang kini telah menewaskan lebih dari 2,3 juta orang di seluruh dunia.


Informasi Anda Genggam


Loading...