Pasca Kasus Pertama COVID-19 Kembali Terjadi, Korea Selatan Akan Lakukan Tes Uji Terhadap Kucing dan Anjing Peliharaan

Devi
Rabu, 10 Februari 2021 | 10:17 WIB
Foto : Suara.com R24/dev Foto : Suara.com

RIAU24.COM -  Beberapa minggu setelah Korea Selatan melaporkan kasus COVID-19 pertamanya yang melibatkan kucing peliharaan, Seoul akan mulai menguji kucing dan anjing untuk infeksi virus corona jika mereka menunjukkan gejala penyakit, kata seorang pejabat dari ibu kota negara itu pada hari Selasa.

Sementara penyakit ini kebanyakan menyebar dari orang ke orang, itu juga dapat menyebar dari orang ke hewan, atau dari hewan ke manusia - meskipun itu tidak terlalu signifikan - menurut para ahli kesehatan. Sejumlah kucing dan anjing peliharaan telah dilaporkan terinfeksi virus tersebut di beberapa negara. Hewan lain termasuk cerpelai, gorila, dan harimau juga dilaporkan dinyatakan positif.

Baca juga: Menakjubkan, Ilmuwan ini Hidupkan Kembali Albert Einstein Dari 'Kematian'

Pemerintah metropolitan Seoul meluncurkan tes pada hari Senin, kantor berita Yonhap melaporkan. Park Yoo-mi, seorang pejabat pengendalian penyakit di Seoul, dikutip mengatakan bahwa tes akan dilakukan di dekat rumah hewan oleh tim petugas kesehatan, termasuk dokter hewan.

Hanya kucing dan anjing yang menunjukkan gejala, seperti demam, batuk, kesulitan bernapas dan peningkatan sekresi dari mata atau hidung, yang akan diuji, Park menekankan, menambahkan bahwa kebanyakan hewan peliharaan tidak menunjukkan gejala. Jika hasil tes hewan peliharaan positif, ia akan diminta untuk karantina di rumah selama 14 hari tanpa dikirim ke fasilitas isolasi, kata Park.

Jika pemilik hewan peliharaan tidak dapat merawat hewan tersebut karena alasan kesehatan, atau jika mereka sudah tua, hewan tersebut kemudian akan diisolasi di fasilitas yang dikelola kota di sebelah barat Seoul.

“Harap jaga jarak anjing Anda setidaknya 2 meter [6,5 kaki] dari orang dan hewan peliharaan lainnya saat mengajak mereka berjalan-jalan, dan ikuti langkah-langkah antivirus dengan ketat, seperti memakai masker dan mencuci tangan,” kata Park.

Pada bulan Januari, seekor anak kucing dinyatakan positif mengidap virus korona baru di Provinsi Gyeongsang Selatan, di mana lebih dari 100 orang juga tertular virus di fasilitas keagamaan yang sama.
Belum ada infeksi COVID-19 yang diketahui pada anjing di Korea Selatan, meskipun anjing secara umum diketahui terserang flu.

Baca juga: 20.000 Liter Minyak Goreng Tumpah Di Jalan Raya Setelah Mobil Tangki Menabrak Ruas Tol

Menurut situs Mayo Clinic, risiko hewan menyebarkan virus ke manusia dianggap rendah dan hewan tampaknya tidak memainkan peran penting dalam penyebaran penyakit. Juga tidak ada bukti bahwa virus dapat menyebar ke manusia atau hewan lain dari kulit, bulu, atau rambut hewan peliharaan, Mayo Clinic menambahkan.

Para ahli menyarankan bahwa untuk melindungi hewan peliharaan agar tidak terinfeksi virus, pemilik disarankan untuk menjaga anjing atau kucing mereka berinteraksi dengan orang atau hewan di luar rumah mereka.


Informasi Anda Genggam


Loading...