Kim Jong Un Pecat Pejabat Senior Ekonomi di Tengah Krisis yang Semakin Parah

Devi
Jumat, 12 Februari 2021 | 23:04 WIB
Foto : Tribun News R24/dev Foto : Tribun News

RIAU24.COM -  Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah merusak kinerja kabinetnya dan memecat seorang pejabat ekonomi senior yang dia tunjuk sebulan lalu, dengan mengatakan mereka gagal menemukan ide-ide baru untuk menyelamatkan ekonomi yang sedang membusuk.

Laporan oleh media pemerintah pada hari Jumat datang selama periode terberat dari pemerintahan sembilan tahun Kim. Diplomasi yang dia harapkan akan mencabut sanksi yang dipimpin Amerika Serikat atas program nuklirnya berada pada jalan buntu dan penutupan perbatasan pandemi COVID-19 dan bencana alam yang membunuh tanaman tahun lalu memperdalam kerusakan ekonomi yang rusak oleh beberapa dekade kegagalan kebijakan, termasuk a kelaparan yang melumpuhkan di tahun 1990-an.

Penutupan perbatasan menyebabkan volume perdagangan dengan China, sumber utama dukungan ekonomi Korea Utara, turun 75 persen dalam 10 bulan pertama tahun ini. Kekurangan bahan baku menyebabkan output pabrik jatuh ke level terendah sejak Kim berkuasa pada 2011 dan harga makanan impor seperti gula naik empat kali lipat, menurut agen mata-mata Korea Selatan.

Beberapa analis mengatakan tantangan saat ini dapat membentuk kondisi untuk badai ekonomi yang sempurna di Utara yang mengguncang pasar dan memicu kepanikan dan keresahan publik. Tantangan saat ini telah memaksa Kim untuk secara terbuka mengakui bahwa rencana ekonomi masa lalu tidak berhasil.

Baca juga: Hongaria: PM Larang LGBTQ dan Transgender, Rakyat Ngamuk

Rencana lima tahun baru untuk mengembangkan ekonomi dikeluarkan selama kongres Partai Buruh yang berkuasa pada bulan Januari, tetapi komentar Kim selama pertemuan Komite Sentral partai yang berakhir pada hari Kamis menimbulkan rasa frustrasi atas bagaimana rencana tersebut telah dilaksanakan sejauh ini.

Selama sesi Kamis, Kim menyesalkan bahwa kabinet gagal dalam perannya sebagai lembaga utama dalam mengelola ekonomi, dengan mengatakan bahwa mereka menghasilkan rencana yang tidak bisa dijalankan sementara tidak menunjukkan "sudut pandang inovatif dan taktik yang jelas".

Dia mengatakan target kabinet untuk produksi pertanian tahun ini ditetapkan sangat tinggi, mengingat terbatasnya persediaan bahan pertanian dan kondisi yang tidak menguntungkan lainnya. Target produksi listrik yang ditetapkan terlalu rendah, kata dia, menunjukkan kurangnya urgensi ketika kekurangan dapat menghentikan pekerjaan di tambang batu bara dan industri lainnya.

"Kabinet gagal memainkan peran utama dalam memetakan rencana bidang ekonomi utama dan hampir secara mekanis mengumpulkan angka-angka yang dirancang oleh kementerian," kantor berita negara KCNA memparafrasekan Kim seperti mengatakan.

KCNA juga mengatakan bahwa O Su Yong ditunjuk sebagai direktur baru Departemen Urusan Ekonomi Komite Sentral selama pertemuan minggu ini, menggantikan Kim Tu Il yang ditunjuk pada bulan Januari.

Selama kongres partai bulan Januari, Kim Jong Un menyerukan untuk menegaskan kembali kendali negara yang lebih besar atas ekonomi, meningkatkan panen dan memprioritaskan pengembangan industri kimia dan logam.

Dia juga menjanjikan upaya habis-habisan untuk mendukung program senjata nuklirnya dalam komentar yang dipandang sebagai upaya untuk menekan pemerintahan Biden yang baru.

Untuk benar-benar menghidupkan kembali ekonomi, para analis mengatakan, negara tersebut perlu berinvestasi besar-besaran dalam peralatan dan teknologi pabrik modern, dan untuk mengimpor lebih banyak makanan atau meningkatkan produktivitas pertanian.

Penilaian Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 2019 menemukan bahwa 10,1 juta orang, atau 40 persen dari populasi, menghadapi kekurangan makanan dan sangat membutuhkan bantuan.

Penutupan perbatasan telah menghambat pembaruan situasi, tetapi produksi biji-bijian pokok telah stabil sejak melonjak beberapa tahun yang lalu, ketika petani diizinkan untuk mempertahankan lebih banyak hasil panen mereka daripada menyerahkannya sepenuhnya kepada pemerintah.

Baca juga: Pria dengan Istri dan Anak Terbanyak di Dunia Meninggal di India

Organisasi Pangan dan Pertanian PBB memperkirakan bahwa hampir setengah dari warga Korea Utara kekurangan gizi.

Industri logam dan kimia sangat penting untuk merevitalisasi manufaktur yang macet, yang telah dihancurkan oleh sanksi PBB dan mengganggu impor bahan pabrik di tengah pandemi.

Namun, sebagian besar ahli setuju bahwa rencana pembangunan baru Korea Utara tidak jauh berbeda dari yang sebelumnya yang tidak memiliki substansi.

Pejabat intelijen Korea Selatan mengatakan ada juga tanda-tanda bahwa Korea Utara mengambil langkah dramatis untuk memperkuat kendali pemerintah atas pasar, termasuk menekan penggunaan dolar AS dan mata uang asing lainnya.

Upaya semacam itu mungkin memaksa orang untuk menukar tabungan mata uang asing mereka dengan won Korea Utara. Mereka menunjukkan rasa urgensi pemerintah atas cadangan mata uang asingnya yang menipis, kata para analis.


Kim Jong Un
Informasi Anda Genggam


Loading...