Kehormatan Pawai Tahunan Hilang, Wanita Pribumi Dibunuh di Kanada

Devi
Senin, 15 Februari 2021 | 08:49 WIB
Foto : Liputan6 R24/dev Foto : Liputan6

RIAU24.COM -  Lebih dari 100 orang berbaris melalui pusat kota Vancouver, Kanada, pada Minggu sore sebagai bagian dari acara tahunan untuk menghormati dan mengenang wanita dan gadis Pribumi yang telah dibunuh dan hilang di seluruh negeri.

Memukul genderang dan bernyanyi, para demonstran berjalan melalui sisi timur pusat kota kota pada peringatan 30 tahun pawai pertama di Vancouver. Acara tersebut disiarkan langsung di Facebook.

"Pawai peringatan wanita pertama diadakan pada tahun 1992 sebagai tanggapan atas pembunuhan seorang wanita di Powell Street di Vancouver," kata penyelenggara dalam sebuah pernyataan menjelang acara tersebut.

Baca juga: Langgar Protokol Kesehatan, Tempat Hiburan Rahasia ini Langsung Didenda Rp88 juta

Dari rasa putus asa dan amarah ini, muncullah pawai tahunan pada Hari Valentine untuk mengekspresikan kasih sayang, komunitas, dan kepedulian terhadap semua wanita di Pusat Kota Vancouver Eastside, Unceded Coast Salish Territories. ”

Myrna Cranmer, salah satu penyelenggara, mengatakan kepada outlet berita lokal The Tyee “dorongan di balik pawai selalu agar keluarga dan komunitas dapat berduka”.

Selama beberapa dekade, masyarakat Pribumi di seluruh Kanada telah menyuarakan peringatan tentang tingginya tingkat kekerasan yang dihadapi oleh perempuan, anak perempuan dan orang lain di komunitas mereka dan tidak adanya tindakan dari otoritas lokal.

Asosiasi Wanita Pribumi Kanada (NWAC) pada tahun 2010 mendokumentasikan 582 kasus wanita Pribumi yang hilang atau dibunuh di seluruh Kanada. Kemudian, pada tahun 2014 Royal Canadian Mounted Police (RCMP) melaporkan bahwa hampir 1.200 wanita Pribumi telah dibunuh atau hilang antara tahun 1980 dan 2012. Namun para pendukung dan anggota masyarakat mengatakan jumlah sebenarnya kemungkinan besar jauh lebih tinggi.

Di tengah meningkatnya seruan untuk akuntabilitas dan tindakan untuk membendung kekerasan, pemerintah Kanada pada tahun 2016 meluncurkan Penyelidikan Nasional tentang Perempuan dan Gadis Pribumi yang Hilang dan Dibunuh.

Dalam laporan terakhirnya pada tahun 2019, penyelidikan menemukan bahwa kekerasan tersebut “merupakan genosida berbasis ras terhadap Masyarakat Adat” yang terutama menargetkan perempuan, anak perempuan dan anggota komunitas LGBTQ2S +. Dua jiwa adalah istilah yang digunakan oleh sebagian masyarakat adat untuk mengekspresikan gender dan identitas spiritual mereka.

“Genosida ini telah diberdayakan oleh struktur kolonial… yang mengarah langsung ke peningkatan tingkat kekerasan, kematian, dan bunuh diri saat ini di populasi Pribumi,” kata penyelidikan tersebut.

Baca juga: Gegara Pandemi, Mantan PSK di Meksiko Kambuh Lagi, Layani Pelangan dalam Mobil Sampai Trotoar

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu untuk menandai pawai peringatan Vancouver, pejabat pemerintah provinsi di British Columbia, termasuk Perdana Menteri John Horgan, berjanji untuk membahas rasisme sistemik terhadap masyarakat adat di provinsi tersebut.

“Di Kanada, perempuan Pribumi tiga setengah kali lebih mungkin dibandingkan perempuan non-Pribumi untuk menjadi sasaran kekerasan dan tiga kali lebih mungkin dibandingkan perempuan non-Pribumi untuk dibunuh oleh seseorang yang mereka kenal,” kata mereka.

Menteri Hubungan Masyarakat Adat Mahkota Kanada Carolyn Bennett juga mengatakan bahwa pemerintah federal "bekerja untuk menerapkan tindakan nyata untuk menghentikan tragedi nasional ini" dan mengembangkan rencana aksi nasional untuk menerapkan rekomendasi penyelidikan.

Tetapi para pendukung dan kelompok masyarakat Pribumi mengkritik Ottawa karena keterlambatan dalam menyiapkan rencana aksi itu.

“Saya benar-benar kecewa dengan prosesnya karena kekurangannya,” kata Presiden NWAC Lorraine Whitman kepada CBC News pada Juni 2020. “Tapi dengan mengatakan itu, saya berharap mereka akan mulai melanjutkan.”


Informasi Anda Genggam


Loading...