Carlos Menem, Mantan Presiden Argentina, Meninggal di Usia 90 Tahun

Devi
Senin, 15 Februari 2021 | 08:56 WIB
Foto : Liputan6 R24/dev Foto : Liputan6

RIAU24.COM -  Mantan Presiden Argentina Carlos Menem telah meninggal dunia pada usia 90 tahun di Buenos Aires, kantor berita negara itu dan outlet media lainnya melaporkan pada hari Minggu, 14 Februari 2021.

Menem, yang menjabat dua kali masa jabatan sebagai presiden dari tahun 1989 hingga 1999 selama ia mengejar kebijakan privatisasi yang agresif, telah dirawat di rumah sakit beberapa kali dalam beberapa bulan terakhir karena pneumonia.

“Dengan penyesalan yang mendalam saya mengumumkan kematian Carlos Saul Menem,” kata Presiden Argentina Alberto Fernandez di Twitter.

Baca juga: Ayah Tujuh Anak Ini Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Johnson & Johnson

Putra imigran Suriah di provinsi La Rioja, 1.200 km (750 mil) barat Buenos Aires, Menem aktif dalam partai Peronis pada 1950-an dan 60-an dan mengunjungi pendiri partai Juan Peron di pengasingan di Spanyol pada 1964.

Ia menjabat sebagai gubernur La Rioja dari tahun 1973 hingga 1976 sebelum ditangkap setelah kudeta militer tahun 1976 dan dipenjarakan selama lima tahun.

Sebagai presiden, pemimpin karismatik itu menghilangkan hiperinflasi dan memenangkan pemilihan kembali setelah dia memprivatisasi perusahaan negara dalam transformasi signifikan lembaga Argentina pada awal 1990-an. Dia juga membangun hubungan yang kuat dengan Amerika Serikat dan Inggris.

“Saya tidak tahu apakah saya akan mengeluarkan negara dari masalah ekonomi, tetapi saya yakin akan membuat negara yang lebih menyenangkan,” kata Menem suatu kali.

Keputusannya untuk menetapkan nilai tukar peso pada satu dolar AS menyebabkan krisis ekonomi terburuk di negara itu pada tahun 2001 dan dia meninggalkan jabatannya di bawah awan - dituduh melakukan korupsi dan melakukan transaksi senjata ilegal pada tahun 1990-an dengan Kroasia dan Ekuador. Dia akhirnya dibebaskan dari tuduhan itu.

"Dulunya seorang pahlawan, popularitasnya sekarang 20 persen, dan para pemilih tidak sabar untuk menyingkirkannya," lapor Chicago Tribune pada tahun 1999 menjelang keberangkatannya dari jabatannya.

Jurnalis veteran dan presenter televisi Jorge Lanata mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa frasa "pizza dan sampanye" digunakan untuk menggambarkan "nouveau riche" yang muncul selama masa kepresidenan Menem.

Masa jabatannya "bertepatan dengan puncak kokain di Argentina, uang mudah dan kesuksesan yang dangkal", kata Lanata kepada surat kabar tersebut, "yang masih kami bayar."

Dalam sebuah obituari pada hari Minggu, The New York Times melaporkan bahwa ketika Menem “memimpin gerakan politik Peronis ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden… dia ternyata adalah seorang demokrat neoliberal, dan sesuatu yang sama sekali berbeda”.

Menem, yang memiliki tiga anak dari dua pernikahan, telah menjadi anggota Senat negara itu sejak 2005 - tetapi berjuang melawan masalah kesehatan selama beberapa tahun dan penampilannya di Senat menjadi semakin jarang.

Menem ingin mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga sebagai presiden tetapi pengadilan memutuskan dia tidak bisa. Penggantinya yang terpilih digulingkan oleh protes jalanan, dan pemimpin berikutnya menjatuhkan patokan mata uang Menem ketika negara itu jatuh ke dalam default hutang dan resesi tahun 2001-02 yang dalam yang membuat jutaan orang jatuh miskin.

Baca juga: Media Sosial India Dibanjiri Teriakan Bantuan Keluarga Penderita COVID-19 di Tengah Meningkatnya Kasus

Terlepas dari tuduhan perdagangan senjata dan korupsi, yang sebagian besar akhirnya dibatalkan, Menem menerima suara terbanyak pada putaran pertama pemilihan presiden 2003.

Dia mundur dari putaran kedua ketika jajak pendapat menunjukkan dia akan kalah dari Nestor Kirchner, kandidat faksi Peronis saingan, secara telak.

Dalam pengasingan di Santiago, Chili, Menem merencanakan untuk kembali berkuasa.

"Dengan nafas terakhir yang saya ambil, saya akan tetap berpolitik," katanya kepada kantor berita Reuters dalam wawancara tahun 2004.

Dia akhirnya kembali ke Argentina ketika hakim menjatuhkan perintah penangkapan terhadapnya dan dia terpilih menjadi anggota Senat untuk provinsi asalnya pada tahun 2005.

Selama tahun-tahun terakhirnya, dia diselidiki dan didakwa atas tuduhan dia menggagalkan penyelidikan atas pemboman tahun 1994 sebuah pusat komunitas Yahudi di Argentina. Dia dibebaskan dari tuduhan itu pada 2019.


Informasi Anda Genggam


Loading...