China Menolak Memberikan Data Mentah Terkait COVID-19 di Wuhan Kepada WHO

Devi
Senin, 15 Februari 2021 | 09:30 WIB
Foto : Warta Ekonomi R24/dev Foto : Warta Ekonomi

RIAU24.COM -  China menolak memberikan data mentah tentang kasus awal COVID-19 ke tim yang dipimpin Organisasi Kesehatan Dunia yang menyelidiki asal-usul pandemi, menurut anggota tim internasional.

Dominic Dwyer, seorang ahli penyakit menular Australia, mengatakan kepada kantor berita Reuters pada hari Sabtu bahwa misi WHO telah meminta data pasien mentah pada 174 kasus yang telah diidentifikasi oleh China dari fase awal wabah di kota Wuhan pada Desember 2019, juga. seperti kasus lainnya, tetapi hanya diberikan ringkasan.

Data mentah seperti itu dikenal sebagai "daftar baris", kata Dwyer, dan biasanya akan dianonimkan tetapi berisi rincian seperti pertanyaan apa yang diajukan kepada pasien individu, tanggapan mereka dan bagaimana tanggapan mereka dianalisis.

Baca juga: Ayah Tujuh Anak Ini Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Johnson & Johnson

"Itu praktik standar untuk penyelidikan wabah," katanya kepada Reuters melalui panggilan video dari Sydney, tempat dia saat ini menjalani karantina.

Dia mengatakan bahwa mendapatkan akses ke data mentah sangat penting karena hanya setengah dari 174 kasus yang terpapar ke pasar Huanan, pusat makanan laut grosir yang sekarang ditutup di Wuhan tempat virus itu awalnya terdeteksi.

Itu sebabnya kami bersikeras meminta itu, kata Dwyer. "Mengapa itu tidak terjadi, saya tidak bisa berkomentar. Entah karena alasan politik atau waktu atau sulit… Tapi apakah ada alasan lain mengapa datanya tidak tersedia, saya tidak tahu. Seseorang hanya akan berspekulasi. "

Misi empat minggu WHO ke China untuk mengungkap asal-usul virus korona telah diselesaikan awal pekan ini tanpa temuan yang konklusif. Sementara otoritas China memberikan banyak materi, Dwyer mengatakan masalah akses ke data pasien mentah akan disebutkan dalam laporan akhir tim.

“Orang-orang dari WHO pasti merasa bahwa mereka telah menerima lebih banyak data daripada yang pernah mereka terima pada tahun sebelumnya. Jadi itu sendiri sudah di muka, ”ujarnya.

Penolakan China untuk menyerahkan data mentah tentang kasus awal COVID-19 pertama kali dilaporkan oleh The Wall Street Journal dan The New York Times pada hari Jumat. China belum mengomentari klaim terbaru, tetapi Beijing sebelumnya membela transparansi dalam menangani wabah dan kerjasamanya dengan misi WHO.

Penyelidikan WHO telah diganggu oleh penundaan, kekhawatiran atas akses dan pertengkaran antara Beijing dan Washington, yang menuduh China menyembunyikan sejauh mana wabah awal dan mengkritik persyaratan kunjungan, di mana para ahli China melakukan penelitian tahap pertama.

Tim, yang tiba di Tiongkok pada Januari, dibatasi pada kunjungan yang diselenggarakan oleh tuan rumah Tiongkok mereka dan dicegah dari kontak dengan anggota komunitas, karena pembatasan kesehatan.

WHO mengatakan ringkasan temuan tim dapat dirilis paling cepat pada minggu ketiga Februari.

Baca juga: Media Sosial India Dibanjiri Teriakan Bantuan Keluarga Penderita COVID-19 di Tengah Meningkatnya Kasus

Gedung Putih pada hari Sabtu mengatakan memiliki "keprihatinan yang mendalam" tentang cara temuan laporan COVID-19 WHO dikomunikasikan, dan mendesak China untuk menyediakan data dari hari-hari awal wabah.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa laporan tersebut harus independen dan bebas dari "perubahan oleh pemerintah China", menggemakan kekhawatiran yang diangkat oleh pemerintahan mantan Presiden Donald Trump, yang juga pindah untuk mundur dari WHO atas masalah ini.

“Melibatkan kembali WHO juga berarti mempertahankan standar tertinggi,” kata Sullivan. "Kami memiliki keprihatinan yang mendalam tentang cara temuan awal investigasi COVID-19 dikomunikasikan dan pertanyaan tentang proses yang digunakan untuk menjangkau mereka."

Seorang juru bicara Kedutaan Besar China membalas dengan pernyataan tegas, mengatakan AS telah merusak kerja sama multilateral dan WHO dalam beberapa tahun terakhir, dan tidak boleh "menunjuk jari" ke China dan negara lain yang mendukung WHO selama COVID-19 pandemi.

China menyambut baik keputusan AS untuk terlibat kembali dengan WHO, tetapi Washington harus berpegang pada "standar tertinggi" daripada membidik negara lain, kata juru bicara itu.

Dwyer, pakar Australia, mengatakan pekerjaan di dalam tim WHO harmonis tetapi terkadang ada "argumen" dengan rekan China mereka tentang interpretasi dan signifikansi data, yang dia gambarkan sebagai "alami" dalam penyelidikan semacam itu.

“Kami mungkin membicarakan tentang rantai dingin dan mereka mungkin lebih tegas tentang apa yang ditampilkan datanya daripada apa yang mungkin pernah kami lakukan, tetapi itu wajar. Apakah ada tekanan politik untuk memiliki pendapat yang berbeda, saya tidak tahu. Mungkin ada, tapi sulit untuk diketahui. "

Rantai dingin mengacu pada pengangkutan dan perdagangan makanan beku. Beijing berusaha meragukan anggapan bahwa virus corona berasal dari China, merujuk pada makanan beku yang diimpor sebagai saluran. Ben Embarek, yang mengepalai misi WHO ke Wuhan, mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa bahwa penularan virus melalui makanan beku dimungkinkan, tetapi menunjuk ke pedagang pasar yang menjual produk hewan beku termasuk hewan liar yang dibudidayakan sebagai jalur potensial yang memerlukan studi lebih lanjut.

Dia juga menyuarakan rasa frustrasi kepada kantor berita AFP atas kurangnya akses ke data mentah yang mengatakan lebih banyak diperlukan untuk mendeteksi kemungkinan kasus COVID-19 awal.

“Kami ingin lebih banyak data dan kami telah meminta lebih banyak data, ”kata Embarek kepada AFP, Sabtu.

Peter Daszak, seorang ahli zoologi, dan anggota lain dari misi WHO, bagaimanapun, men-tweet pada hari Sabtu bahwa dia memiliki pengalaman yang berbeda sebagai pemimpin kelompok kerja hewan dan lingkungan di misi tersebut.

“Saya menemukan kepercayaan & keterbukaan dengan rekan Cina saya. Kami mendapatkan akses ke seluruh data baru yang penting. Kami MENINGKATKAN pemahaman kami tentang kemungkinan jalur limpahan, ”katanya menanggapi artikel The New York Times.


Informasi Anda Genggam


Loading...