Ekonomi Jepang Akhirnya Mengalami Pemulihan Akibat Kemerosotan Selama Pandemi

Devi
Senin, 15 Februari 2021 | 14:06 WIB
Foto : CNNIndonesia R24/dev Foto : CNNIndonesia

RIAU24.COM - Ekonomi Jepang tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 12,7% pada Oktober-Desember, menandai pertumbuhan kuartal kedua berturut-turut, di tengah pemulihan dari keterpurukan yang disebabkan oleh pandemi virus corona, menurut data pemerintah yang dirilis Senin. Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu mengalami pertumbuhan konsumsi, belanja pemerintah dan ekspor untuk kuartal terakhir tahun lalu, dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, kata Kantor Kabinet.

Produk domestik bruto Jepang yang disesuaikan secara musiman telah tumbuh pada tingkat tahunan yang dramatis sebesar 22,9% pada periode Juli-September. PDB adalah nilai penjumlahan dari produk dan layanan suatu negara. Tingkat tahunan menunjukkan kenaikan atau penurunan jika kecepatan yang sama berlanjut selama satu tahun. Prospek masa depan tampak relatif baik, dengan perdagangan yang dimulai kembali, dan peluncuran vaksin di negara-negara yang menjadi mitra dagang utama Jepang, seperti AS dan negara-negara Asia lainnya.

Baca juga: Asbisindo Pastikan Dana Haji Masyarakat di Bank Syariah Tetap Aman, Imbau Masyarakat Untuk Tenang

Untuk tahun kalender 2020, ekonomi Jepang merosot 4,8%, kontraksi tahun pertama dalam 11 tahun. Pada kuartal, ekonomi tumbuh 3% pada Oktober-Desember, menurut data awal. Jepang tidak pernah mengunci COVID-19, berusaha menjaga aktivitas bisnis tetap berjalan sambil mendorong bekerja dari rumah dan menjaga jarak sosial.

Keadaan darurat yang disebut, berpusat di sekitar memiliki restoran dan bisnis lain tutup pada jam 8 malam, digunakan di Tokyo dan beberapa daerah perkotaan lainnya di mana kelompok infeksi telah bermunculan.

Junichi Makino, Kepala Ekonom SMBC Nikko Securities, mengatakan meskipun kuartal pertama tahun ini mungkin mengalami kemunduran, karena keadaan darurat tersebut, jalur pemulihan bertahap diperkirakan akan pulih karena ekonomi luar negeri kembali normal dan keadaan darurat tersebut kemungkinan besar akan berakhir bulan berikutnya.

Baca juga: Kembali Turun, Harga Emas Antam Hari Ini Dibanderol Rp 943.000/gram

“Dengan pandemi virus korona yang sudah diatasi, berakhirnya keadaan darurat dan peluncuran vaksin, ekonomi Jepang diperkirakan mulai pulih, kembali normal, mulai kuartal April-Juni,” kata Makino.

Masalah ekonomi Jepang yang lebih besar secara keseluruhan tetap ada, seperti upah yang turun dan menurunnya daya saing internasional, yang telah menyebabkan stagnasi dalam beberapa dekade terakhir. Perubahan sosial yang membutuhkan waktu akan dibutuhkan untuk memperbaiki masalah tersebut, seperti mendorong investasi luar negeri dan membenahi pendidikan untuk menumbuhkan kewirausahaan.

Naoya Oshikubo, ekonom senior di SuMi TRUST, atau Sumitomo Mitsui Trust Asset Management, mencatat adanya elemen "konsumsi balas dendam" yang berperan dalam data PDB. Itu berarti pembeli mencoba mengganti "waktu yang hilang" dengan membeli lebih banyak, karena mereka harus tinggal di rumah dan tidak membeli sebanyak itu untuk waktu yang lama karena pandemi, katanya.

Program pemerintah untuk mendorong pengeluaran, termasuk kampanye diskon "GoTo" tahun lalu, yang sementara sementara kasus virus korona melonjak juga membantu meningkatkan PDB. Data juga menunjukkan pemulihan dalam investasi mesin. Peluncuran vaksin belum dimulai di Jepang tetapi akan dimulai minggu ini dengan petugas medis. Jepang, dengan sekitar 6.900 kematian karena COVID-19, telah menyaksikan jauh lebih sedikit kematian seperti itu daripada di AS dan beberapa negara lain.


Informasi Anda Genggam


Loading...