AS Memberlakukan Ulang RUU Untuk Melarang Produk Kerja Paksa Dari Xinjiang

Devi
Jumat, 19 Februari 2021 | 08:58 WIB
Foto : MataMata Politik R24/dev Foto : MataMata Politik

RIAU24.COM -  Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat pada hari Kamis memberlakukan kembali undang-undang bipartisan yang akan melarang impor dari wilayah Xinjiang-China kecuali disertifikasi bahwa mereka tidak diproduksi dengan kerja paksa dan mengizinkan sanksi lebih lanjut terhadap pejabat China yang bertanggung jawab atas pelanggaran terhadap Muslim. Versi terbaru dari undang-undang yang disahkan House 406-3 di Kongres sebelumnya pada bulan September mirip dengan versi Senat yang diperkenalkan kembali bulan lalu setelah ditahan di sesi sebelumnya.

RUU DPR akan memberi wewenang kepada presiden AS untuk menerapkan sanksi terhadap siapa pun yang bertanggung jawab atas perdagangan tenaga kerja minoritas Uighur atau Muslim lainnya di Xinjiang, produsen utama produk kapas dan kapas. Ini juga akan membutuhkan pengungkapan keuangan oleh perusahaan AS yang terdaftar tentang keterlibatan dengan perusahaan China dan entitas yang terlibat dalam pelanggaran, ketentuan yang tidak termasuk dalam versi Senat.

Baca juga: Miris, YouTuber Lydia Squid Gaming Dianggap Plagiat Nama Drama Squid Game

"Kami telah menyaksikan dengan ngeri saat pemerintah China pertama kali menciptakan, dan kemudian memperluas, sistem kamp interniran massal di luar hukum yang menargetkan Uighur dan minoritas Muslim," kata Perwakilan Demokrat Jim McGovern saat dia memperkenalkan kembali RUU tersebut. Dia menuduh bahwa ekonomi Xinjiang "dibangun di atas dasar kerja paksa dan penindasan."

“Banyak perusahaan AS, internasional, dan China yang terlibat dalam eksploitasi kerja paksa dan produk-produk ini terus masuk ke rantai pasokan global dan negara kita. Sudah lama Kongres bertindak, ”katanya.

Dilansir dari Aljazeera, panel Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada 2018 bahwa mereka telah menerima laporan yang dapat dipercaya bahwa setidaknya satu juta Muslim telah ditahan di kamp-kamp di Xinjiang. China menyangkal pelanggaran dan mengatakan kamp-kampnya menyediakan pelatihan kejuruan dan diperlukan untuk melawan ekstremisme.

Inti dari RUU AS adalah "praduga yang dapat dibantah" yang mengasumsikan barang-barang dari Xinjiang dibuat dengan kerja paksa dan dilarang dari AS kecuali ada bukti yang "jelas dan meyakinkan" yang bertentangan.

Sementara undang-undang tersebut mendapat dukungan bipartisan yang kuat, para pembantu kongres mengatakan itu telah menjadi target lobi oleh perusahaan-perusahaan yang memiliki hubungan rantai pasokan ke Xinjiang.

Senator Republik Tom Cotton menyebut pemerintah China sebagai "kerajaan jahat baru", dan mengecam beberapa perusahaan Amerika karena menolak tagihan tersebut.

Baca juga: Masyarakat Ajukan BTS Bebas Wamil, Pejabat Militer: Perlu Tinjauan Cermat



"Saya pikir memalukan bahwa beberapa pemimpin perusahaan di Amerika telah menghabiskan tahun lalu melobi melawan sanksi terhadap pejabat China karena menggunakan tenaga kerja budak di provinsi Xinjiang, dan mereka tidak ingin memiliki akuntabilitas untuk rantai pasokan mereka sendiri di China," kata Cotton. selama acara tentang laporan baru yang dia rilis tentang melawan China.

“Jika saya adalah pemimpin perusahaan di Amerika, saya akan berkemas dan keluar,” katanya. Pemerintahan Biden mendukung tekad pemerintahan mantan Presiden Donald Trump bahwa China telah melakukan genosida di Xinjiang, dan mengatakan AS harus siap untuk membebankan biaya kepada mereka yang bertanggung jawab.

Trump menjatuhkan sanksi kepada pejabat dan perusahaan China yang terkait dengan pelanggaran di Xinjiang dan juga mengumumkan larangan produk kapas dan tomat dari wilayah tersebut.


Informasi Anda Genggam


Loading...